Zelensky ‘terkejut’ oleh kehancuran di kota Isium yang baru dibebaskan setelah pendudukan Rusia.

Foto-foto di halaman Facebook unit militer menunjukkan Zelensky pada upacara di alun-alun utama untuk mengibarkan bendera Ukraina di atas gedung administrasi kota. Wakil Menteri Pertahanan Hannah Maliar juga hadir.

“Sebelumnya, ketika kami melihat ke atas, kami selalu mencari langit biru. Hari ini, ketika kami melihat ke atas, kami hanya mencari satu hal – bendera Ukraina,” kata Zelensky dalam sebuah postingan di saluran Telegram kepresidenan.

“Bendera biru-kuning kami sudah berkibar di Issium yang diduduki. Itu akan ada di setiap kota dan desa Ukraina. Kami bergerak hanya dalam satu arah – maju dan menuju kemenangan.

“Saya ingin berterima kasih kepada Anda karena telah menyelamatkan orang-orang kami, hati kami, anak-anak kami, dan masa depan,” kata Zelensky, dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web presiden.

“Sudah sangat sulit bagi Anda dalam beberapa bulan terakhir. Jadi, tolong jaga diri Anda karena Anda adalah aset paling berharga yang kami miliki,” katanya.

“Ada kemungkinan untuk sementara menduduki wilayah negara kita. Tapi tentu tidak mungkin untuk menduduki rakyat kita, rakyat Ukraina,” katanya.

Mengheningkan cipta selama satu menit dilakukan untuk mengenang mereka yang gugur dalam operasi militer tersebut.

Pasukan Ukraina mengambil kembali kendali atas Isium pada hari Sabtu, menandai pukulan strategis besar terhadap serangan militer Rusia di timur.

Kota, yang terletak di dekat perbatasan antara wilayah Kharkiv dan Donetsk, berada di bawah pendudukan Rusia selama lebih dari lima bulan dan menjadi pusat utama tentara penyerang. Moskow menggunakan Izium sebagai landasan peluncuran untuk serangan di wilayah Donetsk dan wilayah Kubyansk, sekitar 30 mil di utara wilayah Kubyansk, sebagai pusat kereta api untuk memasok pasukannya.

READ  Komandan Washington dengan keras menyangkal penyimpangan keuangan dalam surat kepada Komisi Perdagangan Federal

Zelensky mengatakan kepada wartawan bahwa dia “terkejut” dengan jumlah “bangunan yang hancur” dan “orang yang terbunuh” yang tersisa setelah pendudukan Rusia.

“Sayangnya, itu adalah bagian dari sejarah kita hari ini. Ini adalah bagian dari Rusia modern — apa yang mereka lakukan,” katanya.

Dia berterima kasih kepada pemerintah asing karena mengirim penyelidik dan jaksa untuk menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh pasukan pendudukan di Ukraina, menambahkan bahwa semua wilayah pendudukan pada akhirnya akan kembali.

“Sayangnya, kami harus mengirim sinyal kepada orang-orang kami yang masih berada di bawah pendudukan. Dan sinyal saya kepada orang-orang di Krimea: Kami tahu ini adalah orang-orang kami, dan ini adalah tragedi yang mengerikan bahwa mereka telah berada di bawah pendudukan selama lebih dari delapan tahun. tahun. Kami akan kembali ke sana. Saya tidak tahu persis kapan. Tapi Kami punya rencana.”

Zelensky mengatakan wilayah seluas 8.000 kilometer persegi pada hari Selasa (3.088 mil persegi) merupakan tanda bahwa serangan militer Kiev yang berkelanjutan berhasil. Sekarang dirilis Sejauh bulan ini, kira-kira setengah dari wilayah tersebut masih dalam operasi “stabilisasi” oleh pasukan Ukraina.

Pada hari Senin, presiden mengatakan sebagian besar wilayah yang direbut kembali oleh pasukan Ukraina sejak awal September terkonsentrasi di timur laut dan selatan negara itu.

Ivana Kotasova dari CNN, Tim Lister, Yulia Kesaiva, Denise Labin, Josh Pennington dan Victoria Putenko melaporkan berita ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.