Yellowstone Bison, seorang wanita Pennsylvania berusia 71 tahun, diserang untuk kedua kalinya minggu ini, ketiga dalam sebulan, kata Park.

Placeholder saat tindakan artikel dimuat

Pejabat taman mengatakan seorang wanita Pennsylvania yang mengunjungi Taman Nasional Yellowstone dengan putrinya dibunuh secara brutal dalam insiden kedua minggu ini dan insiden ketiga dalam sebulan.

Chester Pa Barat Rilis berita.

“Banteng itu sarat dengan kebiadaban karena wanita dan putrinya secara tidak sengaja mendekati orang barbar itu,” kata Park Service, Kamis.

Wanita itu menderita “cedera yang mengancam jiwa” dan dibawa ke Rumah Sakit West Park di Vio, Cody.

Tidak jelas seberapa dekat wanita itu dan putrinya ketika barbarisme terjadi. Pengunjung taman ini, yang sebagian besar terletak di Wyoming, tidak boleh lebih dari 25 meter dari Wildlife.

“Satwa liar di Taman Nasional Yellowstone liar dan berbahaya ketika didekati,” kata Dinas Taman, mengulangi peringatan yang sama yang dikeluarkan dua hari lalu.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian kebakaran hutan yang melanda penonton yang tidak mengikuti interval yang tepat.

Pengunjung Yellowstone tewas dalam serangan biadab kedua dalam sebulan, kata taman itu

Awal minggu ini, seorang pria 34 tahun dari Colorado Springs ditangkap diperas Oleh biadab di geyser tua yang setia. Pada hari Senin pria itu sedang berjalan bersama keluarganya di trotoar dekat Geyser Raksasa ketika seekor banteng liar menembak kelompok itu. Rilis berita.

“Anggota keluarga tidak meninggalkan daerah itu, dan adu banteng terus menyerang dan melanggar perintah,” kata Dinas Taman.

Pria itu mengalami cedera tangan dan dibawa ke Rumah Sakit Yellowstone, Pusat Medis Regional Idaho Timur. Layanan Taman mengatakan insiden Senin melibatkan seorang pengamat yang “sangat dekat dengan binatang itu.”

Taman mengatakan orang barbar Yellowstone menyerang penonton dan melemparnya sejauh 10 kaki

READ  Kembalinya Serena Williams ke Wimbledon berakhir dengan kekalahan dramatis melawan Harmony Dawn

Sebelum dua insiden itu, seorang wanita berusia 25 tahun dari Grove City, Ohio Diserang oleh orang barbar dan dilempar ke ketinggian 10 kaki Pada Hari Peringatan dia juga menjadi sangat dekat dengan hewan itu. Saat berada di trotoar di Black Sand Basin pada akhir Mei, pejabat taman mengatakan betina itu datang dalam jarak 10 kaki dari binatang itu. Dua lagi berada dalam jarak 25 yard dari rusa kutub, menurut Park Service a Rilis berita.

Ketika wanita itu mendekati orang barbar di trotoar barat Old Faithful, hewan itu menggigitnya.

“Akibatnya, orang barbar itu melemparkan wanita itu ke ketinggian 10 kaki,” kata Park Service saat itu.

Wanita itu menderita luka tusuk dan luka lainnya dan dibawa ke Pusat Medis Regional Idaho Timur.

Menurut Park Service, sebagai salah satu mamalia terbesar di Amerika Utara, barbarisme telah melukai lebih banyak orang di Yellowstone. Mereka tidak dapat diprediksi dan sangat kuat. Meskipun beratnya 1 ton dan dapat berdiri 6 kaki di bahu, mereka dapat berlari dengan kecepatan hingga 35 mil per jam, yang “tiga kali lebih cepat daripada manusia,” kata Park Service. Mereka dapat melompat setinggi enam kaki secara vertikal dan dapat bergerak cepat ke depan untuk melawan pemangsa. Federasi Margasatwa Nasional.

Yellowstone adalah satu-satunya tempat di Amerika Serikat di mana orang barbar telah hidup terus menerus sejak zaman prasejarah. Pedalaman. Antara 2.300 dan 5.500 rusa kutub hidup di Yellowstone, menurut Park Service.

Pejabat Yellowstone telah mendesak pengunjung untuk memberi ruang bagi hewan jika mereka mendekati kamp, ​​jalan setapak, papan, tempat parkir atau area yang dikembangkan. Layanan taman mengatakan pengunjung tidak boleh lebih dari 25 meter dari semua hewan utama seperti rusa kutub, rusa, tanduk picorn, rusa, rusa besar, dan anjing hutan. Dianjurkan untuk menjaga tamu setidaknya 100 yard dari beruang dan serigala.

READ  Seri Dunia: Zack Wheeler dari Phillies tertangkap 'lengah' karena kalah di akhir musim

Meskipun serangan satwa liar jarang terjadi, pertemuan berbahaya terjadi, terutama ketika manusia mengabaikan – atau tidak menyadari – aturan dan etiket melihat satwa liar. Cameron Harsh, Direktur Proyek di Kantor AS Kesejahteraan Hewan DuniaSebuah kelompok nirlaba internasional mengatakan kepada The Washington Post bulan lalu bahwa “binatang liar ingin dibiarkan sendiri.”

Yellowstone akan membuka kembali sebagian besar cincin utara akhir pekan ini

Insiden biadab ketiga dalam sebulan adalah bagian dari serangkaian peristiwa di Yellowstone. Pejabat taman mengumumkan putaran utara pada hari Kamis Akan buka kembali pada hari SabtuDalam tiga minggu ke taman Mengalami kerusakan akibat banjir yang parah. Hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan banjir bersejarah Yellowstone menutup kelima gerbang pada 13 Juni. Tetapi 93 persen dari sistem jalan taman sekarang terbuka, dan sistem pelat nomor pengganti sementara yang membatasi pengunjung akan dihapus selama akhir pekan.

Insiden pada hari Rabu sedang diselidiki, menurut layanan taman. Dalam siaran persnya, Park Service mendesak pengunjung untuk tidak – lagi – mengakses orang barbar.

Beri ruang untuk kawat berduri, jalan setapak, trotoar, tempat parkir atau area yang ditumbuhi rumput, kata petugas taman. “Jika perlu, pergi ke arah lain untuk menghindari interaksi dengan hewan liar di dekatnya.”

Andrea Sachs dan Natalie B. Compton berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.