Ukraina Live News: Serangan Rusia di Odessa menimbulkan keraguan tentang kesepakatan gandum

utang…Daniel Perehulak untuk The New York Times

ODESSA, Ukraina — Serangkaian ledakan mengguncang kota Odessa di selatan Ukraina pada Sabtu, menghantam salah satu pelabuhan terpenting negara itu kurang dari 24 jam setelah kesepakatan ditandatangani. Lindungi pengangkutan jutaan ton biji-bijian melalui rute Laut Hitam.

Pemogokan berisiko merusak kesepakatan, yang ditengahi oleh PBB dan Turki, untuk memfasilitasi pengiriman biji-bijian Ukraina bahkan sebelum kesepakatan itu berlaku. Kesepakatan itu dipandang penting untuk meningkatkan pasokan global setelah penurunan tajam ekspor biji-bijian Ukraina menimbulkan kekhawatiran kekurangan pangan di negara-negara miskin.

Komando Militer Selatan Ukraina mengatakan Sabtu bahwa pasukan Rusia menembakkan empat rudal jelajah Kalibr ke pelabuhan terbesar Ukraina, Odesa. “Dua roket ditembak jatuh oleh pasukan pertahanan udara, dua menghantam fasilitas infrastruktur pelabuhan,” tulisnya dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya.

Para pejabat mengatakan itu adalah pertama kalinya pelabuhan Odessa menjadi sasaran sejak perang dimulai.

Kecaman dari Ukraina berlangsung cepat. Juru bicara Kementerian Luar Negeri negara itu Oleg Nikolenko mengatakan di Facebook bahwa serangan itu “meludahi wajah” Presiden Rusia Vladimir V. Putin, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Keduanya “melakukan upaya besar untuk mencapai kesepakatan ini.”

Seorang wakil juru bicara sekretaris jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk serangan itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa implementasi penuh dari perjanjian itu “penting.”

Tidak ada komentar langsung dari Kremlin. Serangan itu terjadi sehari sebelum menteri luar negeri Rusia akan memulai tur ke Afrika, di mana ia diperkirakan akan mencoba mengalihkan kesalahan atas kekurangan pangan ke Barat.

READ  Gempa bumi Indonesia: Operasi pencarian sedang berlangsung saat gempa berkekuatan 5,6 menewaskan puluhan orang di Jawa Barat

Gelombang ledakan rudal yang menghantam pelabuhan dapat dirasakan bermil-mil jauhnya, meskipun tidak jelas di mana mereka mengenai. Membentang bermil-mil di sepanjang pantai Laut Hitam Odessa, pelabuhan besar ini dipenuhi dengan lubang biji-bijian perak yang menjulang dalam kelompok.

Tidak jelas apa sasaran serangan itu dan apakah ada infrastruktur gandum yang terpengaruh. Seorang pejabat senior PBB mengatakan Rusia mungkin secara teknis tidak melanggar perjanjian karena tidak berkomitmen untuk menahan diri dari menyerang bagian pelabuhan Ukraina yang tidak digunakan secara langsung untuk ekspor biji-bijian. Jika ada target militer di dekatnya, Rusia bisa saja mencoba mengeksploitasi celah.

Namun, kerusakan tampaknya sangat luas, dan menteri pertanian negara itu, Mykola Solsky, mengatakan serangan itu akan mempengaruhi upaya Ukraina untuk mengekspor gandum.

“Jika Anda menabrak satu port, Anda menabrak semuanya,” katanya dalam sebuah wawancara telepon. “Anda menggunakan infrastruktur yang sama untuk minyak dan biji-bijian. Ini memengaruhi segalanya — tidak peduli apa yang Anda tekan.

Tn. Zolsky mengatakan beberapa infrastruktur yang hancur “penting untuk memproses semua impor,” tetapi menambahkan bahwa kesepakatan gandum Ukraina akan berlanjut seolah-olah itu berlaku.

“Kami memahami bahwa kami masih berperang dengan Rusia,” katanya. “Perjanjian kami adalah dengan PBB dan Turki, bukan dengan Rusia.”

Anton Zerashchenko, penasihat menteri dalam negeri Ukraina, mengatakan serangan Rusia telah menyebabkan 10 ledakan di Odesa, dan serangan di pelabuhan telah menyebabkan kebakaran.

“Beginilah cara Rusia memenuhi tanggung jawabnya untuk menjamin keamanan ekspor gandum Ukraina,” tulisnya di saluran publiknya di aplikasi media sosial Telegram. “Sekarang tidak hanya Barat, tetapi China dan negara-negara lain mengandalkan Putin untuk mengambil tekanan dari sanksi, Anda tahu Anda tidak bisa mempercayai Putin satu ons pun,” tambahnya.

READ  Kunjungan Xi ke Hong Kong Dimodifikasi oleh Crackdown: Pengumuman Langsung

Pada hari Jumat, pejabat pemerintahan Biden menyatakan keraguan bahwa Rusia akan menindaklanjuti janjinya untuk memungkinkan perjalanan kapal yang aman melalui Laut Hitam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.