Twitter sedang mengalami pemadaman global

Komentar

Twitter mengalami pemadaman global Rabu malam, menurut beberapa laporan dari pengguna Twitter dan pelacak online Downdetector.

Belum diketahui berapa banyak akun Twitter yang terpengaruh oleh pemadaman tersebut. Pada pukul 20.00 bagian Timur pada hari Rabu, Downdetector telah menonaktifkan lebih dari 10.000 laporan pengguna. Hampir semua dari 10.000 laporan keluar pada jam sebelumnya.

Menurut Downdetector, laporan pemadaman dimulai di Inggris Raya, diikuti oleh Kanada, Jerman, Italia, dan Prancis. Pelacak mengatakan sebagian besar orang yang terkena dampak pemadaman menggunakan situs web Twitter, bukan aplikasinya.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar. Beberapa jam setelah masalah muncul, laporan pemadaman mereda, tanda bahwa yang terburuk telah berakhir, menurut pelacak.

Kecelakaan global besar telah ditakuti oleh pengamat dan analis sejak miliarder Elon Musk mengambil alih perusahaan. Pada bulan Oktober, tepat sebelum akuisisi, The Washington Post melaporkan rencana internal Musk untuk menghemat uang, termasuk pemotongan besar-besaran pada pusat data yang membuat situs tetap berjalan.

Dokumen menunjukkan rencana Twitter untuk memberhentikan karyawan

Sejak akuisisi, Musk memilikinya tembakan Ribuan karyawan, termasuk insinyur, dan lainnya pergi, meninggalkan Twitter dengan kru kerangka.

Twitter mengoperasikan tiga pusat data utama di seluruh dunia. Musk memerintahkan pusat data terbesar di Sacramento untuk ditutup pada hari Natal, kata seseorang yang mengetahui perintah tersebut, berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas masalah internal.

Dalam obrolan grup antara insinyur saat ini dan mantan pada hari Rabu, orang tersebut mengatakan beberapa berspekulasi bahwa pemadaman disebabkan oleh pembaruan perangkat lunak yang salah.

Ultimatum Kasthuri kepada karyawan: Berkomitmen pada Twitter ‘Hardcore’ atau keluar

READ  Korea Utara melaporkan letusan COVID-19 pertama, memerintahkan penguncian dalam "darurat parah"

Musk tweeted pada Rabu malam bahwa layanan itu bekerja untuknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *