Trump dan Departemen Kehakiman Kirim Kandidat Utama Khusus untuk Meninjau Dokumen Mar-a-Lago

Dengan masa jabatan Trump yang berakhir pada Januari 2021, ini adalah perubahan hukum terbaru dalam penyelidikan kriminal bersejarah Departemen Kehakiman atas kesalahan penanganan dokumen Trump. FBI mengeksekusi surat perintah penggeledahan di rumah dan resor mantan presiden Florida bulan lalu, menyita 11.000 dokumen. 100 catatan rahasia pemerintah.

Hakim Distrik AS Eileen Cannon awal pekan ini mengabulkan permintaan Trump untuk penasihat khusus – seorang pengacara pihak ketiga di luar pemerintah – dan memerintahkan penyelidik kriminal Departemen Kehakiman untuk berhenti menggunakan bahan yang disita sebagai bagian dari penyelidikan mereka yang sedang berlangsung. Editor unggulan menyimpulkan ulasan mereka.

Terserah Canon untuk memilah perbedaan.

Master khusus yudisial ingin bergerak relatif cepat, membutuhkan waktu lima minggu untuk menyelesaikan peninjauannya pada 17 Oktober. Trump mengusulkan 90 hari.

Departemen Kehakiman berpendapat bahwa tidak ada dokumen dengan tanda klasifikasi master khusus yang boleh disentuh dan bahwa peninjauan tidak boleh mempertimbangkan hak administratif apa pun. Pengacara Trump, sementara itu, menginginkan master khusus untuk meninjau “semua materi yang disita,” termasuk catatan rahasia.

Siapa pun yang akhirnya ditunjuk untuk mengisi peran itu akan segera dimasukkan ke dalam pusat salah satu investigasi kriminal paling penting dalam sejarah Amerika modern.

Calon hakim: Griffith dan Jones

Departemen Kehakiman menominasikan dua pensiunan hakim federal – Thomas Griffith dan Barbara Jones – untuk menjabat sebagai master khusus.

Griffith, seorang pejabat Bush, bertugas di Pengadilan Banding Sirkuit DC dari 2005 hingga 2020. Dalam salah satu keputusan besar terakhirnya sebelum pensiun, dia menulis opini mayoritas yang menolak upaya Demokrat di DPR untuk memanggil mantan penasihat Gedung Putih Trump Dan McCann. (Keputusan itu kemudian dibatalkan.)

READ  Rusia menduduki Ukraina, gambar mengkonfirmasi letusan Mariupol

Griffith bergabung dengan pengacara dan pejabat konservatif terkemuka lainnya dalam menulis pernyataan yang membantah kebohongan Trump tentang penipuan besar-besaran dalam pemilihan 2020. Dan dia secara terbuka mendukung pencalonan Katanji Brown Jackson oleh Presiden Joe Biden untuk menjabat di Mahkamah Agung.

Jones, yang ditunjuk oleh Bill Clinton ke bangku federal, adalah mantan jaksa federal dan pensiunan hakim dari Distrik Selatan New York dari 1995 hingga 2012.

Dia menjabat sebagai master khusus untuk memeriksa barang-barang yang disita selama penggerebekan FBI di rumah dan kantor Rudy Giuliani pada April 2021. Dia juga ahli khusus dalam kasus Michael Cohen untuk memastikan penyelidik tidak menghapus dokumen apa pun. Hak istimewa pengacara-klien. Sementara Giuliani dan Cohen adalah pengacara Trump, mereka diselidiki oleh Departemen Kehakiman.

Nominasi Trump: Hugh Jr. dan Deary

Tim hukum Trump menyewa pengacara Paul Hough Jr. dan Hakim Raymond Deary sebagai ahli khusus.

Hough, yang memiliki firma hukumnya sendiri, adalah mitra di firma hukum Jones Day yang mewakili kampanye Trump pada 2016, dan kontributor organisasi hukum konservatif Federalist Society.

Dia sebelumnya menjabat sebagai wakil jaksa agung Florida dan penasihat umum untuk mantan Gubernur Florida Charlie Christine – seorang Republikan pada saat itu dan sekarang kandidat Demokrat untuk gubernur di Florida. Chris Kiss, pengacara Trump saat ini, juga bekerja untuk Crist dan tumpang tindih dengan Huck. Mereka bekerja bersama di kantor Jaksa Agung Florida.

Setelah Hakim Ruth Bader Ginsburg meninggal pada tahun 2020, istri Hugh, Barbara Lagoa, masuk dalam daftar pendek calon Mahkamah Agung Trump.

Deary telah menjabat sebagai hakim federal di New York sejak 1986, dicalonkan oleh mantan Presiden Ronald Reagan. Dia pensiun pada 2011 dan sekarang menjadi hakim senior di sirkuit tersebut.

READ  Heineken dan Karlsberg meninggalkan Rusia

Thierry bertugas di Pengadilan Pengawasan Intelijen Asing AS, atau FISA, selama tujuh tahun. Dia adalah salah satu hakim yang menyetujui permintaan FBI dan DOJ untuk memantau Carter Page, penasihat kebijakan luar negeri kampanye Trump, sebagai bagian dari penyelidikan federal apakah Rusia ikut campur dalam pemilihan 2016.

Detailnya ada di juri

Cannon, hakim ketua yang ditunjuk Trump dalam kasus tersebut, mengatakan dia akan “cepat” memutuskan “detail dan dinamika yang tepat” dari proses primer khusus setelah kedua belah pihak mengajukan proposal mereka. Tidak jelas apakah dia akan mengadakan sidang tentang masalah ini atau mengeluarkan keputusannya secara tertulis.

Kedua belah pihak telah banyak berselisih selama kasus ini, dan tidak mengherankan, proposal mereka yang diajukan pada hari Jumat mengungkapkan visi yang berbeda tentang bagaimana master khusus harus melakukan peninjauannya.

Misalnya, kedua belah pihak tidak setuju tentang siapa yang harus membayar master khusus. Pengacara Trump telah mengusulkan agar biaya master khusus “dibagi sama rata” antara dia dan pemerintah AS. Departemen Kehakiman mengatakan kepada hakim bahwa mereka pikir Trump harus membayar semuanya karena dia “meminta master khusus.”

Permintaan Cannon untuk melanjutkan banding dan persidangan terpisah

Terpisah, Pengacara banding Putusan Cannon ke Pengadilan Banding Sirkuit ke-11, yang juga meminta Cannon pada hari Kamis untuk mengeluarkan perintah darurat, untuk sementara memungkinkan penyelidik untuk menggunakan materi yang disita sementara banding sedang menunggu.

Departemen Kehakiman juga mengatakan harus terus mengizinkan akses ke dokumen rahasia, dengan alasan bahwa tinjauan intelijen tidak dapat dengan mudah dipisahkan dari penyelidikan kriminal karena komunitas intelijen meninjau materi untuk alasan keamanan nasional. Pengacara federal terkemuka mengatakan tinjauan intelijen telah dihentikan sementara karena keputusan Cannon yang merusak keamanan nasional.

Batas waktu: Penyelidikan kriminal Departemen Kehakiman terhadap Trump yang membawa dokumen rahasia ke Mar-a-Lago

Pencarian yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi setelah hakim federal lainnya mengesahkan surat perintah tersebut, menemukan ada “kemungkinan penyebab” untuk beberapa kejahatan, termasuk pelanggaran Undang-Undang Spionase dan menghalangi keadilan. Agen FBI menemukan lebih dari 100 dokumen rahasia selama pencarian, termasuk 18 bertanda “Top Secret,” klasifikasi tertinggi.

READ  Netflix mengubah cara pembuatan film untuk bersaing dengan Disney Plus

Penyelidikan berkisar pada kemungkinan kesalahan penanganan dokumen rahasia pemerintah. Pemerintah AS telah mengambil setidaknya 325 dokumen rahasia dari Mar-a-Lago tahun ini, melalui penyerahan dokumen secara sukarela oleh Trump pada bulan Januari, panggilan pengadilan juri pada bulan Juni dan pencarian FBI bulan lalu.

Trump telah membantah melakukan kesalahan.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.