Tidak ada jeda dalam pertempuran di Ukraina saat gencatan senjata Rusia yang goyah berakhir | berita

Warga Ukraina dan Rusia memperingati Natal Ortodoks dalam bayang-bayang perang, karena laporan pertempuran datang dari wilayah Donbass timur, meskipun Presiden Rusia Vladimir Putin secara sepihak memerintahkan pasukannya untuk menghentikan serangan.

Ukraina menolak gencatan senjata 36 jam mulai Jumat sore untuk memperingati Natal Ortodoks, yang oleh Presiden Volodymyr Zelensky digambarkan sebagai siasat Putin untuk mendukung pasukan yang menderita banyak korban minggu ini.

Kementerian Pertahanan Rusia bersikeras pada hari Sabtu bahwa gencatan senjata di ibu kota Ukraina, Kyiv, akan dilaksanakan hingga pukul 23:00 waktu setempat (21:00 GMT). Pemain Ukraina pada hari Jumat.

Dalam sebuah posting Facebook, Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan pasukan Rusia menembaki puluhan posisi dan pemukiman di garis depan pada hari Sabtu.

Presiden Zelensky mengatakan Moskow tidak dapat dipercaya dengan serangan itu.

“Mereka mengatakan sesuatu tentang gencatan senjata yang seharusnya. Namun, sebenarnya bom Rusia kembali menghantam Pakmut dan posisi Ukraina lainnya,” katanya dalam pesan video pada Sabtu.

Tidak ada jeda dari pertarungan

Aktivis kemanusiaan Vasil Leesin mempertanyakan gencatan senjata sepihak.

“Ketika Putin mengatakan ada gencatan senjata, sebenarnya sebaliknya: tidak ada gencatan senjata,” kata pria berusia 30 tahun itu kepada Reuters, Sabtu.

Mereka melemparkan banyak bom pada kami kemarin. Pada malam hari, itu lebih atau kurang tenang. Tapi itu biasanya terjadi: suatu hari ada penembakan, hari berikutnya sepi.

Olha, yang menolak menyebutkan nama belakangnya, mengungkapkan ketidaksukaannya terhadap tenggat waktu Natal untuk serangan Rusia. “Saya pikir mereka menipu kami, sangat jelas bagi saya,” kata pria berusia 75 tahun itu.

“Apalagi yang bisa dikatakan? Jika seseorang membuat janji, itu harus dipenuhi. Janji akan dipenuhi. Saya tidak mengerti, apa yang mereka butuhkan?”

READ  Pembicaraan Rusia-Ukraina berharap minyak turun $ 7, China terkunci

Rusia mengatakan pasukannya hanya membalas tembakan artileri ketika mereka melepaskan tembakan ke pasukan Ukraina.

Reuters tidak dapat menentukan asal peluru yang terdengar di Bagmut.

Kepala wilayah Donetsk timur Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa dua warga sipil tewas dalam serangan Rusia di kota Pakmut yang diperebutkan dengan sengit dan di utara, Krasna Hora.

Di wilayah Kherson selatan, Gubernur Yaroslav Yanushevych mengatakan pasukan Rusia menembaki 39 kali pada hari Jumat, menghantam rumah dan gedung apartemen serta stasiun pemadam kebakaran. Satu orang tewas dan tujuh lainnya luka-luka.

Dalam tiga jam pertama gencatan senjata, Rusia menembaki posisi Ukraina 14 kali dan menyerang pemukiman tiga kali, kata Serhiy Haidai, gubernur Ukraina di garis depan provinsi Luhansk timur.

Kementerian Pertahanan Inggris, yang merupakan penyedia utama bantuan militer ke Ukraina, mengatakan pada hari Sabtu bahwa “pertempuran berlanjut secara teratur selama periode Natal Ortodoks”.

Serangan Rusia selama gencatan senjata Natal telah menyebabkan asap membubung di Pakmut. [Clodagh Kilcoyne/Reuters]

Putin memotong sosok yang kesepian

Di Moskow, menandai Natal Ortodoks, Putin, 70, memutilasi seorang pria yang berdiri sendirian selama kebaktian di Katedral Kabar Sukacita Kremlin.

Putin memuji Gereja Ortodoks Rusia pada hari Sabtu karena mendukung pasukan Moskow yang berperang di Ukraina dalam pesan Natal yang dirancang untuk mengumpulkan orang-orang di belakang visinya tentang Rusia modern.

Dalam pernyataan Kremlin yang diposting di situs web Kremlin, bersama dengan foto dirinya berdiri di depan ikon keagamaan, Putin menjelaskan bahwa dia melihat Gereja Ortodoks Rusia sebagai kekuatan penstabil yang penting dalam masyarakat pada saat itu diekspos sebagai sejarah. konflik. Rusia dan Ukraina Barat dan masalah lainnya.

“Sangat menyenangkan untuk mencatat kontribusi konstruktif yang sangat besar dari Gereja Ortodoks Rusia dan agama Kristen lainnya dalam mempersatukan masyarakat, melestarikan ingatan sejarah kita, mendidik kaum muda dan memperkuat keluarga,” kata Putin.

READ  Perang Ukraina-Rusia: Berita Langsung dan Pembaruan
Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri kebaktian Natal di Moskow
Putin menghadiri kebaktian Natal Ortodoks di Kremlin di Moskow [Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via Reuters]

Layanan Sejarah di Kiev

Di Katedral Lavra berusia 1.000 tahun di ibu kota Ukraina, Kiev, kebaktian Natal pada hari Sabtu diselenggarakan dalam bahasa Ukraina – bukan bahasa Rusia – untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, menyoroti bagaimana Ukraina mencoba melepaskan pengaruh sisa-sisa Moskow terhadap agama. , kehidupan budaya dan ekonomi di negara tersebut.

Keamanan ditingkatkan pada upacara tersebut karena para jamaah harus memeriksakan paspor mereka dan berjalan melalui detektor logam. Umat ​​Kristen Ortodoks merayakan Natal pada 7 Januari.

Di Rusia dan Ukraina, Kristen Ortodoks adalah agama yang dominan dan dianggap sebagai salah satu ikatan terkuat yang menghubungkan kedua negara.

Warga Ukraina kini sebagian besar telah berpaling dari Patriark Kirill, kepala Gereja Ortodoks Rusia, yang mendukung invasi tersebut.

Pemerintah Ukraina pada hari Kamis mengambil alih pengelolaan kompleks Lavra yang dihormati di Situs Warisan Dunia UNESCO dari Gereja Ortodoks Rusia dan mengizinkan gereja Ukraina digunakan untuk kebaktian Natal.

Anatole Lieven dari Quincy Institute for Responsible Statecraft mengatakan Gereja Ortodoks Rusia, sesuai dengan identitas kunonya, berfungsi sebagai “pilar negara Rusia”.

“[It is] Kekuatan sentral dalam nasionalisme Rusia,” katanya, menambahkan bahwa dukungan gereja untuk perang telah menimbulkan kemarahan besar di kalangan warga Ukraina.

Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak pada hari Sabtu menyebut gencatan senjata Moskow “palsu” dan menuduh pasukan Rusia menembak di sepanjang garis kontak.

Amerika Serikat, yang mengumumkan $3,75 miliar bantuan keamanan ke Ukraina pada hari Jumat, menyebut gencatan senjata sebagai taktik “sinis”.

Perintah Putin untuk mengakhiri pertempuran datang setelah serangan Ukraina menewaskan sedikitnya 89 tentara di kota timur Makiivka, korban jiwa terburuk di Moskow.

READ  Playoff NBA 2022: Bulls dan juara bertahan Bucks bentrok dalam skor seri putaran pertama, pengumuman langsung
Para pendeta Ortodoks dari Gereja Ortodoks Ukraina mengadakan upacara
Pendeta Ortodoks dari Gereja Ortodoks Ukraina mengadakan kebaktian Natal di Katedral Uspensky di Kiev [Valentyn Ogirenko/Reuters]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *