Taylor Swift terdengar terjaga di ‘Midnights’

Anda memiliki mimpi ini di mana Anda sendirian dan Anda sedang menggulung donat besar dan ada ular yang mengenakan tudung. Taylor Swift memiliki mimpi di mana “keponakan saya membunuh saya demi uang. Dia pikir aku meninggalkan mereka dalam surat wasiatku. Keluarga itu berkumpul dan membacanya, dan kemudian seseorang berteriak, ‘Dia menertawakan kita dari neraka!’” Mungkin itu sebabnya Swift adalah bintang pop terbesar yang menarik napas di dunia yang terjaga ini, dan yang lainnya tidak. Pikirannya tampak begitu disiplin sehingga bahkan perjalanannya melalui dunia mimpi mengikuti alur naratif yang teratur.

Plot mimpi yang disebutkan di atas membentang mulus melintasi jembatan.Anti hero,” menonjol dari album ke-10 penulis lagu superstar, “tengah malamDia melebih-lebihkan semuanya sebagai penyelidikan tentang “intensitas jam gila yang misterius itu,” tetapi meskipun desain suara musiknya samar-samar, Swift tidak memanjakan dirinya dengan kurang tidur. Kelas bangun terlambat untuk menghancurkan semua dari pekerjaan rumah ekstra-kreditnya.

Mengapa lagu Taylor Swift ‘Anti-Hero’ mengejutkan para penggemarnya

Ini adalah album tentang kenangan, tiba setelah gelap ketika jam berputar, tetapi sepanjang “Midnights,” Swift terjaga dan setengah angker, sering jatuh ke dalam nada suara yang nyaman dan kiasan yang akrab. Produser Jack Antonoff mengekstrak isian bantal dalam jumlah tak terbatas dari synthesizer-nya, sementara Swift tetap berada jauh di zona nyamannya, membuat segalanya terdengar ahli, hati-hati, hati-hati, dan konvensional. Kota-kota besar penuh dengan keajaiban romantis. Ciuman terasa tak bernasib dan berputar dunia. Warna tanpa henti simbolis. Lagu-lagunya seperti rom-com tanpa komedi.

Semuanya terdengar manis dan acuh tak acuh, dan Swift tampaknya menggunakan dua album terakhirnya — catatan Teman yang relatif sederhana dari tahun 2020 —Cerita rakyat“dan”Selalu” — untuk mempertajam liriknya dengan cara yang lebih sederhana, seperti pisau bedah. “Saya mengambil majalah dan dia tidak mencintai saya,” dia menyanyikan salah satu lagu barunya, “Kamu sendirian, sayang, ”mengalamatkan nyala api anonim tanpa berkedip. (Jika Anda melewatkan sensasi murah menata ulang foto paparazzi di papan tulis sati Anda, ada banyak “Midnights” “Apakah lagu X tentang anak laki-laki Y?” Game yang harus kamu mainkan, sakit.)

READ  Trump menyerang Pence pada 6 Januari saat mengumpulkan penganut GOP 2024

Album kesepuluh Superstar Taylor Swift, “Midnights,” akan debut pada 21 Oktober. Ini berisi makna tersembunyi yang terkait dengan preferensi numerologisnya. (Video: Ally Caron/The Washington Post, Foto: Sarah Hashimi/The Washington Post)

Tetapi karena Swift lebih menyukai struktur naratif yang andal, dia menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir: sebuah lagu halus berjudul “Dalang” dengan santai mempertanyakan prinsip panduan dari buku nyanyiannya. Bait pertama dimulai dengan alam semesta simpatik yang menyelaraskan bintang-bintangnya atas nama cinta, tetapi pada saat Swift mencapai refrein, dia bertanya, “Bukan kebetulan ketika saya memberi tahu Anda, malam pertama Anda melihat saya bukanlah apa-apa. Hentikan aku?” Dia menyarankan bahwa gagasan tentang nasib cinta—rekapitulasi yang memungkinkan sebagian besar dunia lirik Swiftian berdiri tegak—tidak nyata. Keinginan itu disengaja. Cinta adalah hasil dari kesengajaan itu. Dia seperti Oz yang menarik tirainya kembali .

kemudian – gila! — Tirai diturunkan lagi, karena tiga jam setelah “Midnights” ditayangkan online, Swift merilis versi deluxe, dan tujuh lagu dilampirkan di bagian belakang album. Lagu tentang bagaimana cinta adalah “pertempuran hebat”, dan bagaimana “pagar kayu setajam pisau” dan “semua yang saya sentuh membuat saya muak dengan kesedihan”. Lirik tertentu di album terakhir terakhir menahan diri Seharusnya memberi kita jeda besar: “Jika rasanya seperti jebakan, Anda sudah di dalamnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.