S&P Ditutup Lebih Tinggi Setelah Risalah Fed Karena Fokus Inflasi Dikonfirmasi

4 Jan (Reuters) – S&P 500 mengakhiri sesi lebih tinggi pada hari Rabu setelah rilis risalah dari pertemuan terakhir Federal Reserve, yang menunjukkan fokus pada pengendalian inflasi bahkan ketika para pejabat setuju untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga mereka.

Pejabat pada pertemuan kebijakan bank sentral 13-14 Desember sepakat bahwa bank sentral AS akan terus menaikkan biaya pinjaman untuk mengekang laju inflasi, tetapi secara bertahap ditujukan untuk membatasi risiko pertumbuhan ekonomi.

Investor mencermati diskusi internal bank sentral untuk mencari petunjuk tentang jalurnya di masa depan. Setelah pertemuan tersebut, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan lebih banyak kenaikan diperlukan dan mengambil nada yang lebih hawkish dari yang diharapkan investor pada saat itu.

Sementara beberapa pengelola uang mengatakan risalah tersebut seharusnya tidak terlalu mengejutkan, para pedagang terkejut dengan janji lanjutan bank sentral untuk melawan inflasi sampai terkendali.

“Pasar seperti anak kecil yang meminta es krim. Orang tua mengatakan ‘tidak’, tetapi pasar terus bertanya karena orang tua di masa lalu kejam,” kata Burns McKinney, manajer portofolio di NFJ Investment Group LLC di Dallas. “Pasar masih menganggap es krim tersedia, tidak sebanyak yang mereka kira sebelumnya.”

McKinney menunjuk risalah untuk bukti kekhawatiran pejabat Fed bahwa pelonggaran kondisi moneter yang tidak perlu akan mempersulit upaya mereka untuk melawan inflasi.

Menurut data awal, S&P 500 (.SPX) Naik 29,25 poin, atau 0,76%, menjadi 3.853,39 poin, sedangkan Nasdaq Composite (.IXIC) Naik 74,96 poin atau 0,72% menjadi 10.461,95. Rata-Rata Industri Dow Jones (.DJI) Naik 134,93 poin atau 0,41% menjadi 33.271,30.

Indeks teknis sensitif tingkat S&P (.SPLRCT) Beberapa menit kemudian melemah dan begitu pula sektor perbankan (.SPXBK)Itu juga mendapat manfaat dari tingkat yang lebih tinggi, yang menyesuaikan pendapatannya.

READ  Dell XPS 13 Plus adalah laptop pertama yang disertifikasi untuk Ubuntu 22.04 LDS.

Pada hari Rabu, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari juga menekankan perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut, menetapkan perkiraannya sendiri bahwa suku bunga awalnya harus dihentikan pada 5,4%.

“Risalah Fed adalah pengingat yang baik bagi investor bahwa suku bunga akan tetap tinggi hingga 2023. Ini menandakan bahwa memerangi inflasi adalah nama permainan Fed, di tengah pasar tenaga kerja yang terus kuat,” kata Mike Lowengard, ketua. Konstruksi model portofolio di kantor Morgan Stanley Global Investments di New York.

“Intinya adalah meskipun kita membalik kalender, pasar bergema tahun lalu.”

Sebelumnya pada hari itu, data menunjukkan penciptaan lapangan kerja AS pada bulan November di pasar tenaga kerja yang ketat, Federal Reserve mempertahankan kampanye pengetatan moneternya lebih lama, sementara data lain menunjukkan output menyusut lebih lanjut pada bulan Desember.

Pasar saham AS terbebani oleh kekhawatiran tentang resesi karena pengetatan kebijakan moneter yang agresif pada tahun 2022, dengan tiga indeks saham utama membukukan kerugian tahunan tertajam sejak 2008.

Pelaku pasar sekarang melihat peluang 68,8% dari kenaikan suku bunga 25 basis poin dari Fed pada bulan Februari, tetapi melihat suku bunga di bawah 5% pada bulan Juni.

Dilaporkan oleh Sinead Carew dan Chuck Mikolajczak di New York, Shubham Patra, Amrutha Khandekar dan Angika Biswas di Bengaluru; Diedit oleh Shaunak Dasgupta dan Jonathan Otis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *