Sersan polisi Bristol. Polisi Negara Bagian mengatakan Dustin Demonte menyergap Petugas Alex Hamzy saat menanggapi panggilan domestik palsu

Sebuah komunitas Connecticut menyebabkan dua petugas polisi tewas dan yang ketiga terluka Rabu malam dalam apa yang disebut penyelidik sebagai penyergapan.

Petugas sedang menanggapi panggilan 911 untuk perselisihan rumah tangga antara saudara-saudara di Bristol ketika tersangka diduga melepaskan tembakan.

Penyelidik percaya bahwa panggilan itu palsu, taktik mematikan untuk memikat petugas ke rumah tersangka.

Bristol dijuluki “Kota Sepenuh Hati”, tetapi sekarang hati kota itu hancur.


2 Bristol, Conn. Polisi sedang mencari alasan di balik penyergapan dan pembunuhan polisi

03:00

Departemen kepolisian kota telah dibanjiri dengan bunga dan kartu tulisan tangan saat masyarakat memberikan penghormatan kepada Sersan. Dustin DeMonte dan Petugas Alex Hamsey.

“Ini sebuah keluarga, sebuah keluarga. Itu sebabnya kami di sini,” kata pensiunan detektif Bristol, David Carrello.

Carello memasang bendera Amerika di luar stasiun.

“Pensiun atau tidak, Anda selalu seorang polisi.

Petugas menanggapi panggilan 911 Rabu malam untuk perselisihan rumah tangga di rumah Bristol. Ketika mereka tiba, penyelidik mengatakan tersangka, Nicholas Brutzer, 35 tahun, mengenakan kamuflase, keluar dengan senapan gaya AR-15 dan menembaki polisi.

“Mendengar bang, bang bang bang bang, bang,” kata tetangga Ken Bryzicki.

Rekaman itu direkam di kamera terdekat.

“Mereka mengatakan bahwa mereka memiliki penembakan yang melibatkan petugas. Mereka meminta bantuan,” kata petugas polisi.

Tersangka tewas dan saudaranya Nathan terluka.

Petugas Hamzi, 34, meninggal di tempat kejadian. Dia merayakan ulang tahun pernikahan pertamanya musim panas ini.

Sersan Demonte, 35, meninggal di rumah sakit. Dia meninggalkan seorang istri, dua anak dan satu lagi di jalan.

Petugas Alec Iurota, 26, terluka dan dibebaskan dari rumah sakit Kamis.

“Pria dan wanita kami dari Departemen Kepolisian Bristol merasa terhormat dan terhormat berada di garis depan melindungi dan melayani komunitas Bristol, dan itulah yang dilakukan para pahlawan tadi malam,” kata Kepala Polisi Brian Gould.

Beberapa jam kemudian, polisi berbaris di aula Bristol Eastern High School untuk berjaga-jaga dengan masyarakat.

“Butuh waktu untuk sembuh,” kata Walikota Jeff Gaggiano.

“Saya melihat semua orang ini di sekitar kota. Mereka adalah pasukan polisi yang hebat. Saya pikir saya berhutang pada diri saya sendiri untuk turun,” kata warga Howie Theriault.

Polisi sedang bekerja untuk memastikan motif di balik penyergapan dan peran saudara tersangka.

Terakhir kali seorang perwira meninggal saat bertugas di Bristol adalah pada tahun 1944.

READ  Papan Peringkat Kejuaraan PGA 2022: Liputan Langsung, Skor Tiger Woods, Skor Golf di Putaran 2 hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.