Sepatu Bahama kematian: 3 orang Amerika meninggal di resor bulan lalu, polisi mengatakan keracunan karbon monoksida

“Pada tahap penyelidikan ini, kami secara resmi dapat mengkonfirmasi bahwa ketiga korban meninggal karena mati lemas karena keracunan karbon monoksida,” kata Kepolisian Kerajaan Bahama dalam sebuah pernyataan. “Masalahnya sedang diselidiki secara serius.”

Tidak ada tanda-tanda cedera pada mayat-mayat itu, polisi sebelumnya mengatakan kepada CNN, dan Perdana Menteri Bahama Chester Cooper mengatakan pelanggaran itu tidak dicurigai. Polisi tidak akan berkomentar di luar penyebab kematian tiga warga AS dalam rilis berita baru-baru ini.

Amerika – Michael Phillips, 68, dan istrinya, Robbie Phillips, 65, dari Tennessee, dan Vincent Paul Ciarella, 64, dari Florida, meninggal di malam hari. Istri Ciarella, Donis, 65, diterbangkan ke ibu kota negara, NASA, untuk perawatan lebih lanjut sebelum dipindahkan ke Florida.

Komisaris Polisi Bahama Paul Roll mengatakan pada Mei bahwa kedua pasangan itu tidak sehat pada malam sebelumnya dan telah diperiksa oleh paramedis dan makan di lokasi yang berbeda.

Keesokan paginya, staf menemukan pasangan itu di vila terpisah dan memberi tahu polisi.

Shoe Resorts mengatakan kepada CNN pada saat itu bahwa “resort sepatu tidak lebih penting daripada keselamatan tamu kami” dan menyatakan “kesedihan mendalam” atas kematian tersebut.

READ  Derek Carr setuju untuk 3 tahun, perpanjangan $ 121,5 juta dengan Las Vegas Riders, sumber menegaskan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.