Sedikitnya 12 orang tewas saat pengepungan hotel di Somalia memasuki hari kedua

MOGADISHU, 20 Agustus (Reuters) – Sedikitnya 12 orang tewas dalam serangan oleh gerilyawan Al Qaeda di sebuah hotel di ibu kota Somalia, Mogadishu, kata seorang pejabat intelijen, Sabtu.

Para penyerang meledak di dalam Hotel Hyatt pada Jumat malam dengan dua bom mobil sebelum melepaskan tembakan. Pemberontak Al Shabaab Somalia mengaku bertanggung jawab. Baca selengkapnya

“Sejauh ini kami telah mengkonfirmasi 12 kematian, kebanyakan warga sipil,” kata pejabat intelijen Mohammad kepada Reuters, dengan hanya memberikan satu nama.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mohammed mengatakan orang-orang bersenjata itu menahan sejumlah sandera yang tidak diketahui jumlahnya di lantai dua gedung itu, mencegah petugas menggunakan senjata berat.

Mereka mengebom tangga untuk membuat akses ke beberapa lantai menjadi sulit, katanya.

Saat pengepungan memasuki hari kedua pada Sabtu malam, pihak berwenang telah mengamankan 95% bangunan, lapor stasiun televisi nasional Somalia. Penyiar tidak memberikan angka kematian yang diperbarui.

Kashan, pasukan paramiliter yang mengkhususkan diri dalam kontra-pemberontakan, termasuk di antara mereka yang memerangi gerilyawan di dalam hotel, kata seorang pejabat senior kepada Reuters.

Ledakan itu mengirimkan gumpalan asap besar ke persimpangan yang sibuk pada Jumat malam, dan tembakan masih terdengar di seluruh ibu kota pada Sabtu malam.

Saksi mata mengatakan mereka mendengar ledakan ketika pasukan pemerintah mencoba membebaskan hotel dari militan pada Jumat malam.

Sebagian besar hotel hancur dalam pertempuran itu, kata mereka.

READ  Penggemar Bills mencoba menyumbang ke yayasan Tua Tagovailoa

Serangan hari Jumat adalah insiden besar pertama sejak Presiden Hassan Sheikh Mohamud menjabat pada Mei.

Al Shabaab yang terkait dengan Al Qaeda mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, menurut SITE Intelligence Group, yang memantau laporan kelompok jihad.

Al Shabaab telah berjuang untuk menggulingkan pemerintah Somalia selama lebih dari 10 tahun. Ia ingin mendirikan aturannya sendiri berdasarkan interpretasi yang ketat dari hukum Islam.

Hyatt Hotel adalah tujuan populer dengan anggota parlemen dan pejabat pemerintah lainnya. Tidak ada kabar segera apakah salah satu dari mereka tertangkap dalam pengepungan.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Abdi Shaikh Oleh Duncan Miriri Penyuntingan oleh Sam Holmes, Christina Fincher dan Francis Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.