Sebuah roket China jatuh ke Bumi, tetapi Beijing tidak membagikan informasinya, kata NASA

Roket Long March-5B Y3 yang membawa Modul Laboratorium Wendian ke stasiun luar angkasa Tiongkok pada 24 Juli 2022, dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok. CHINA SETIAP HARI OLEH REUTERS/File Foto

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

WASHINGTON, 30 Juli (Reuters) – Sebuah roket China kembali ke Bumi di Samudra Hindia pada Sabtu, tetapi Beijing tidak membagikan “informasi lintasan spesifik” yang diperlukan untuk mengetahui di mana kemungkinan puing-puing itu akan jatuh, kata NASA.

Komando Luar Angkasa AS mengatakan roket Long March 5B memasuki kembali Samudra Hindia sekitar pukul 12:45 EDT Sabtu (1645 GMT), tetapi merujuk pertanyaan ke China tentang “aspek teknis dari masuk kembali, seperti situs dampak di mana puing-puing bisa menyebar”.

“Semua negara penerbangan luar angkasa harus mengikuti praktik terbaik yang telah ada dan membagikan jenis informasi ini sebelumnya untuk memungkinkan prediksi yang andal tentang potensi risiko dampak puing-puing,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Melakukannya sangat penting untuk penggunaan ruang yang bertanggung jawab dan untuk memastikan keselamatan orang-orang di Bumi.”

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pengguna media sosial di Malaysia memposting video yang tampak seperti puing-puing roket.

Aerospace Corp., sebuah pusat penelitian nirlaba yang didanai pemerintah di dekat Los Angeles, mengatakan tidak bertanggung jawab untuk membiarkan seluruh inti utama roket – 22,5 ton (sekitar 48.500 pon) – untuk kembali ke Bumi dalam masuk kembali yang tidak terkendali.

Awal pekan ini, para analis mengatakan badan roket akan hancur saat jatuh ke atmosfer, tetapi cukup besar untuk bertahan dari pelepasan kembali banyak partikel di area sepanjang 2.000 km (1.240 mil). (44 mil) lebar.

READ  Black Friday 2022: 53+ penawaran awal terbaik untuk TV, penyedot debu, Apple, dan lainnya

Kedutaan China di Washington tidak segera berkomentar. China mengatakan awal pekan ini akan memantau puing-puing dengan cermat, tetapi mengatakan itu menimbulkan sedikit risiko bagi siapa pun di lapangan.

Long March 5B meletus pada 24 Juli

Fragmen Long March 5B China lainnya mendarat di Pantai Gading pada tahun 2020, merusak beberapa bangunan di negara Afrika Barat itu, meskipun tidak ada yang terluka.

Sebaliknya, Amerika Serikat dan negara-negara penjelajah antariksa lainnya biasanya menghabiskan ekstra untuk merancang roket mereka untuk menghindari masuk kembali yang besar dan tidak terkendali—fakta yang sering diamati ketika sebagian besar stasiun ruang angkasa NASA Skylab jatuh. Pada tahun 1979 ia memasuki orbit dan mendarat di Australia.

Tahun lalu, NASA dan lainnya menuduh China buram setelah pemerintah Beijing tetap diam tentang perkiraan lintasan puing, atau jendela masuk kembali, dari penerbangan roket Long March terakhirnya pada Mei 2021. Baca selengkapnya

Puing-puing pesawat mendarat dengan selamat di Samudera Hindia.

(Cerita telah ditulis ulang untuk menghilangkan kata tambahan ‘berkata’ di paragraf 2)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh David Shepherdson Pengeditan oleh Alistair Bell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.