Sebuah perahu walrus seberat 1.300 pon yang tenggelam di Norwegia di-eutanasia.

Freya menjadi sensasi di media sosial musim panas ini, kata Roon Aye, yang mengajar biologi di University of Southeastern Norway dan mengelola peta Google dari penampakan Freya, kepada CNN. Walrus betina muda telah menghabiskan waktu di Oslo Fjord di pantai tenggara negara itu dan, tidak seperti kebanyakan walrus, tidak takut pada manusia. Beberapa video populer menunjukkan walrus menaiki perahu kecil untuk berjemur.

Pekan lalu, direktorat memperingatkan masyarakat untuk menjauh dari Freya, dengan mengatakan mereka melihat pengunjung berenang bersamanya, melemparkan benda ke arahnya dan mendekatinya untuk mengambil foto. “Masyarakat telah mengabaikan rekomendasi saat ini untuk menjaga jarak yang jelas dengan walrus,” kata juru bicara Direktorat Perikanan Norwegia Nadia Jataini kepada CNN melalui email.

Sebelumnya, direktorat tersebut mengatakan kepada CNN bahwa mereka sedang mempertimbangkan beberapa solusi, termasuk merelokasi Freya dari fjord. Tapi, “kompleksitas ekstensif dari operasi semacam itu mengarah pada kesimpulan bahwa ini bukan pilihan yang layak,” kata Bakke-Jensen dalam rilis berita.

“Kami bersimpati dengan reaksi publik terhadap keputusan ini, tapi saya yakin itu adalah keputusan yang tepat,” lanjut Bucke-Jensen. “Kami sangat menghormati kesejahteraan hewan, tetapi kehidupan dan keselamatan manusia harus diprioritaskan.” Direktorat itu menyertakan foto kerumunan besar dalam jarak beberapa kaki dari Freya dalam rilisnya.

Walrus betina Jataini mengatakan beratnya antara 600 dan 900 kilogram, atau sekitar 1.300 hingga 2.000 pon. Lebih dari 25.000 walrus Atlantik membuat rumah mereka di perairan es di sekitar Kanada, Greenland, Norwegia, dan Rusia. Menurut Dana Margasatwa Dunia. Mamalia laut bermigrasi di sepanjang pantai untuk memakan moluska dan invertebrata lainnya di perairan dangkal.
Freya beristirahat di atas kapal di Frognerkiln, Oslo Fjord, Norwegia pada 19 Juli 2022.

Secara umum, mamalia laut waspada terhadap manusia dan cenderung tinggal di tepi luar garis pantai Norwegia.. A, seorang profesor biologi yang melacak penampakan Freya, mengatakan terakhir kali seekor walrus didokumentasikan di selatan di Laut Utara adalah pada 2013. “Ini tidak umum,” katanya – menyebabkan kerumunan orang Norwegia berbondong-bondong untuk melihat Freya.

READ  Penjelajah Mars Perseverance NASA menemukan bahan organik yang menarik di batu

“Biasanya, walrus muncul di beberapa pulau, tetapi mereka cepat pergi karena takut pada manusia,” kata Aae.

Tapi Freya “tidak takut pada orang,” katanya. “Sebenarnya, saya pikir dia menyukai orang. Itu sebabnya dia tidak pergi.”

SEBUAH pendaftaran facebook Setelah kematian Freya diumumkan, AA mengutuk keputusan direktorat untuk menidurkannya sebagai “terlalu tergesa-gesa”. Dia mengatakan staf perikanan memantaunya dengan kapal patroli untuk memastikan keamanan publik, dan dia mungkin segera meninggalkan fjord, seperti yang dia lakukan pada kunjungan sebelumnya di musim semi.

Dia menulis bahwa Freya “cepat atau lambat akan meninggalkan Oslofjord, seperti yang ditunjukkan oleh semua pengalaman sebelumnya, jadi eutanasia dalam pandangan saya sama sekali tidak perlu.”

“Sayang sekali!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.