Saham berjangka naik karena Wall Street menghentikan penurunan beruntun 3 minggu

Saham berjangka AS naik pada hari Jumat setelah sesi perdagangan berombak karena para pedagang mempertimbangkan komentar terbaru Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang inflasi.

Dow Jones Industrial Average berjangka naik 206 poin, atau 0,65%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing naik 0,7% dan 1%.

Berbagi Identifikasi dokumen Kontrak elektronik naik lebih dari 17% dalam perdagangan yang diperpanjang setelah perusahaan melaporkan penurunan pendapatan. Perusahaan merilis perkiraan pendapatan kuartal ketiga, yang berada di atas ekspektasi.

Rata-rata industri Dow Jones naik 193 poin, atau 0,61%, selama sesi reguler Kamis – berakhir lebih tinggi setelah bergantian antara keuntungan dan kerugian sepanjang hari. S&P 500 naik 0,66%, dan Nasdaq Composite naik 0,60%.

Keuntungan tersebut menempatkan ketiga rata-rata utama pada kecepatan untuk menghentikan kerugian tiga minggu berturut-turut. Hingga Kamis, Dow naik 1,45%. Sementara itu, S&P 500 naik 2,09% dan komposit Nasdaq naik 1,99%.

Saham telah bergejolak akhir-akhir ini setelah kepala Fed menegaskan kembali bahwa dia “sangat berkomitmen” untuk mengurangi inflasi karena ekspektasi kenaikan 0,75 poin persentase bulan ini di Wall Street.

“Saya pikir orang-orang sangat meremehkan apa yang akan dilakukan The Fed untuk melawan inflasi,” Richard Bernstein, CEO Richard Bernstein Advisors, mengatakan Kamis di “Closing Bell: Overtime” CNBC.

“Sangat ironis bahwa investor mempertimbangkan fokus bank sentral ketika suku bunga dana Fed yang sebenarnya sama negatifnya dengan sejarah. Jadi The Fed masih tidak memerangi inflasi dengan sepenuh hati. Kami tidak memiliki realitas positif. Suku bunga dana Fed . Sulit untuk membantah bahwa kita harus bullish besar-besaran dalam waktu dekat.” “tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.