Saham Asia jatuh setelah Wall Street runtuh; China mengalahkan perkiraan PMI

Penggerak Jepang: Softbank, Nintendo, Toyota Fall

Pemasok Apple di Asia jatuh setelah penurunan peringkat analis

China melaporkan aktivitas pabrik yang lebih baik dari perkiraan pada bulan September

Indeks manajer pembelian manufaktur resmi China naik secara mengejutkan menjadi 50,1 pada September, mengalahkan perkiraan 49,6 oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Tanda 50 poin memisahkan pertumbuhan dari kontraksi. Cetakan BMI membandingkan aktivitas bulan demi bulan.

Sementara itu, Indeks Manajer Pembelian manufaktur Caixin/S&P Global, sebuah survei independen terhadap aktivitas pabrik Ini melaporkan kontraksi dengan pembacaan 48,1.

“Kondisi permintaan yang melemah dan persyaratan produksi yang lebih rendah membuat perusahaan mengurangi aktivitas pembelian mereka pada September, tingkat penurunan tercepat dalam empat bulan,” kata Caixin dalam siaran pers.

PMI non-manufaktur resmi adalah 50,6 pada bulan September, naik dari 52,6 pada bulan Agustus.

– Mati Abigail

Aktivitas pabrik di China diperkirakan akan kembali berkontraksi

Indeks manajer pembelian manufaktur resmi China untuk September diperkirakan turun di bawah 50 poin. Jajak pendapat analis Reuters.

Ekonom memperkirakan pembacaan 49,6, sedikit lebih tinggi dari 49,4 Agustus, yang akan menandai bulan ketiga berturut-turut kontraksi.

Pembacaan PMI berurutan dan menunjukkan ekspansi atau kontraksi setiap bulan.

Sebuah survei terpisah dari aktivitas pabrik China dijadwalkan pada hari Jumat, dan analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pembacaan 49,5.

– Mati Abigail

Produksi industri Jepang lebih tinggi dari yang diharapkan

CNBC Pro: Apakah The Fed di Jalur yang Benar? Veteran Wall Street Ed Yardeny mengatakan inilah yang perlu dilakukan selanjutnya

Federal Reserve AS mengumumkan kenaikan 75 basis poin awal bulan ini, mengirimkan suku bunga dana federal menjadi 3% menjadi 3,25%. Bank sentral juga telah mengisyaratkan bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga menjadi 4,6% pada tahun 2023 untuk mengekang inflasi.

READ  Sepatu Bahama kematian: 3 orang Amerika meninggal di resor bulan lalu, polisi mengatakan keracunan karbon monoksida

Sebagai tanggapan bank sentral terhadap inflasi berada di bawah pengawasan ketat, ekonom Ed Yardeny, yang menciptakan istilah “penjaga obligasi,” menawarkan pendapatnya.

Pelanggan pro bisa Baca selengkapnya di sini.

– Javier Ong

Loretta Mester dari The Fed mengatakan suku bunga masih di luar kendali

Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester mengatakan suku bunga masih terkendali dan lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengurangi inflasi.

“Inflasi masih pada level tertinggi 40 tahun,” kata Meister kepada Steve Leisman dari CNBC saat tampil di “Squawk Box.” “Jadi sekarang pembicaraannya adalah, apa yang perlu kita lakukan untuk kembali ke stabilitas harga, karena kita tidak dapat memiliki ekonomi yang sehat, kita tidak dapat memiliki pasar tenaga kerja yang baik dari waktu ke waktu. Untuk stabilitas harga.”

Mester mengatakan dia “sedikit di atas jalur rata-rata” di antara pejabat bank sentral dalam hal menaikkan suku bunga, mengutip persistensi inflasi.

“Kami bahkan belum berada di wilayah yang dikendalikan tingkat dana, jadi Anda benar, kami telah menaikkan suku bunga sebesar 300 basis poin tahun ini, tetapi lihat seberapa tinggi inflasi,” kata Meister.

– Sarah Min

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.