Rusia sedang berjuang untuk mengisi kembali pasukannya di Ukraina

Para tahanan di sebuah koloni penjara di Sankt Peterburg sedang mengantisipasi kedatangan pihak berwenang, mengira itu adalah semacam inspeksi. Sebaliknya, pria berseragam datang dan menawarkan amnesti – jika mereka setuju untuk berperang bersama tentara Rusia di Ukraina.

Pada hari-hari berikutnya, sekitar selusin orang atau lebih meninggalkan penjara, menurut seorang wanita yang pacarnya menjalani hukuman di sana. Berbicara dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan, dia mengatakan pacarnya tidak termasuk di antara para sukarelawan dan bahwa, bertahun-tahun setelah hukumannya, dia “tidak bisa memikirkannya”.

Rusia terus menderita kerugian dalam invasi ke Ukraina, sekarang mendekati bulan keenam, Kremlin telah menolak untuk mengumumkan demobilisasi skala penuh – sesuatu yang mungkin terlalu tidak menyenangkan bagi Presiden Vladimir Putin. Hal ini menyebabkan drive perekrutan klandestin yang melibatkan penggunaan tahanan untuk menutupi kekurangan tenaga kerja.

Ini terjadi di tengah laporan bahwa ratusan tentara Rusia menolak untuk berperang dan mencoba untuk meninggalkan tentara.

“Kami melihat eksodus massal orang-orang yang ingin meninggalkan zona perang – orang-orang yang telah mengabdi untuk waktu yang lama dan yang baru saja menandatangani kontrak,” kata Alexei Tabalov, seorang pengacara yang menjalankan Undang-Undang Sekolah Wajib. Tim pendukung.

Kelompok tersebut telah melihat permintaan dari pria yang ingin mengakhiri kontrak mereka, “dan saya pribadi mendapat kesan bahwa semua orang siap untuk melarikan diri,” kata Tabalov kepada The Associated Press. “Kementerian Pertahanan sedang menggali lebih dalam untuk menemukan orang-orang yang dapat dibujuk untuk melayani.”

Sementara Kementerian Pertahanan menyangkal ada “kegiatan mobilisasi” yang terjadi, para pejabat tampaknya berusaha keras untuk meningkatkan perekrutan. Baliho dan iklan angkutan umum di berbagai daerah, yang memproklamirkan “Ini pekerjaan”, mendesak para pria untuk bergabung dengan tentara profesional. Para pejabat telah mendirikan pusat perekrutan keliling di beberapa kota, termasuk lokasi setengah maraton di Siberia pada bulan Mei.

Pemerintah daerah membuat “batalyon sukarelawan” yang diiklankan di televisi pemerintah. Harian bisnis Kommersant menghitung setidaknya 40 perusahaan di 20 wilayah di mana para pejabat menjanjikan gaji bulanan kepada sukarelawan mulai dari $2.150 hingga hampir $5.500 dan bonus.

READ  Empat skor langsung terakhir: Analisis Villanova dan pembaruan melawan Kansas

AP menemukan ribuan lowongan di situs pencarian kerja untuk berbagai profesional militer.

Angkatan Darat Inggris mengatakan minggu ini bahwa Rusia telah menciptakan pasukan darat baru yang besar yang disebut Korps Angkatan Darat ke-3 dari “batalyon sukarelawan”, mencari pria di bawah 50 dan hanya membutuhkan pendidikan sekolah menengah, sambil menawarkan “bonus tunai yang menguntungkan”. dikirim ke Ukraina.

Tetapi sementara laporan tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen, keluhan muncul di media bahwa beberapa belum menerima uang yang dijanjikan.

Tabalov mengatakan bahwa pada awal Agustus, ia mulai menerima beberapa permintaan bantuan hukum dari pasukan cadangan yang diperintahkan untuk berpartisipasi dalam dua bulan pelatihan di daerah dekat perbatasan Ukraina.

Perekrutan tahanan telah berlangsung di tujuh wilayah dalam beberapa pekan terakhir, kata Vladimir Osekin, pendiri kelompok hak-hak tahanan Gulagu.net, mengutip para tahanan dan kerabat mereka yang telah dihubungi kelompoknya.

Ini bukan pertama kalinya pihak berwenang menggunakan taktik seperti itu, karena Uni Soviet menggunakan “batalyon tahanan” selama Perang Dunia II.

Tidak hanya Rusia. Pada awal perang, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menjanjikan amnesti kepada personel militer di balik jeruji besi jika mereka secara sukarela berperang, meskipun tidak jelas apakah ada hasil dari itu.

Ozekin mengatakan bahwa dalam situasi saat ini, bukan Kementerian Pertahanan yang merekrut para tahanan – melainkan lengan militer swasta bayangan Rusia, Grup Wagner..

Yevgeny Prigozhin, yang dikenal sebagai “koki Putin” karena kesepakatan kateringnya dengan Kremlin, dan manajer serta pemodal Wagner, menepis laporan bahwa ia mengunjungi penjara untuk merekrut penjahat. Prigogine sebenarnya menyangkal ada hubungannya dengan Wagner, yang diduga mengirim kontraktor militer ke tempat-tempat seperti Suriah dan Afrika sub-Sahara.

READ  MLB All-Star Game: Yankees, Blue Jays, Dodgers masing-masing dengan dua starter Aaron Hakim memimpin semua pengambil suara

Menurut Osechkin, tahanan dengan pengalaman militer atau penegakan hukum awalnya secara sukarela pergi ke Ukraina, tetapi kemudian diperluas ke tahanan dari berbagai latar belakang. Tertarik dengan janji gaji besar dan akhirnya amnesti, dia memperkirakan bahwa pada akhir Juli, sekitar 1.500 mungkin telah melamar.

Sekarang, banyak dari sukarelawan itu – atau keluarga mereka – menghubunginya, mencoba keluar dari tugas mereka, mengatakan kepadanya: “Saya benar-benar tidak ingin pergi”.

Tawaran untuk meninggalkan penjara adalah “secercah harapan” untuk kebebasan, menurut pacarnya, yang menjalani hukuman di sebuah koloni hukuman di St. Petersburg. Tetapi dia mengatakan kepadanya bahwa delapan dari 11 sukarelawan di Ukraina telah meninggal. Dia mengatakan salah satu relawan menyesali keputusannya dan tidak percaya dia akan kembali hidup-hidup.

Akunnya tidak dapat diverifikasi secara independen, tetapi konsisten dengan beberapa laporan oleh media independen Rusia dan kelompok hak asasi manusia.

Menurut kelompok tersebut dan pengacara militer, beberapa tentara dan petugas penegak hukum telah menolak untuk dikirim ke Ukraina atau mencoba untuk kembali ke rumah setelah berminggu-minggu atau berbulan-bulan pertempuran.

Laporan media tentang beberapa tentara yang menolak untuk berperang di Ukraina mulai muncul pada musim semi, tetapi kelompok hak asasi dan pengacara mulai berbicara tentang jumlah penolakan dalam ratusan bulan lalu.

Pada pertengahan Juli, Yayasan Free Buryatia melaporkan bahwa sekitar 150 pria telah berhasil memutuskan kontrak mereka dengan Kementerian Pertahanan dan kembali dari Ukraina ke Buryatia di Siberia timur, yang berbatasan dengan Mongolia.

Beberapa veteran menderita konsekuensi. Tabalov, seorang pengacara bantuan hukum, mengatakan sekitar 80 tentara yang mencoba untuk membatalkan kontrak mereka ditahan di kota Priyanka yang dikuasai Rusia di wilayah Luhansk, Ukraina timur, menurut kerabat mereka. Pekan lalu, Pusat Penahanan Priyanka ditutup karena perhatian media, katanya.

Tetapi orang tua dari seorang petugas yang ditahan setelah mencoba keluar dari kontraknya mengatakan kepada AP minggu ini bahwa beberapa masih ditahan di tempat lain di wilayah tersebut. Orang tua meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

READ  Rivian menjaga pedoman produksi 2022 tetap utuh. Stoknya masih jatuh.

Tabalov mengatakan seorang prajurit dapat mengakhiri kontraknya karena alasan yang kuat — biasanya tidak sulit — meskipun keputusan biasanya ada di tangan komandannya. Tetapi dia menambahkan: “Dalam keadaan bermusuhan, bahkan seorang jenderal tidak akan setuju dengan hal seperti itu, karena di mana mereka akan menemukan orang untuk bertarung?”

Alexandra Garmazhapova, kepala Yayasan Free Buryatia, mengatakan kepada AP bahwa tentara dan kerabat mereka mengeluh bahwa komandan merobek pemberitahuan PHK dan mengancam akan menuntut “pembangkang.” Pada akhir Juli, yayasan mengatakan telah menerima ratusan permintaan dari pemain yang ingin mengakhiri kontrak mereka.

“Saya mendapat pesan setiap hari,” kata Karmajabova.

Tabalov mengatakan beberapa tentara mengeluh karena disesatkan tentang ke mana mereka pergi dan tidak berharap untuk berakhir di zona perang, sementara yang lain lelah dengan pertempuran dan tidak dapat melanjutkan.

Kadang-kadang, kata pengacara, mereka tampak termotivasi oleh keyakinan anti-perang.

Analis militer Michael Goffman mengatakan Rusia akan terus menghadapi masalah dengan tentara yang menolak untuk berperang, tetapi orang tidak boleh meremehkan kemampuan Rusia untuk “bermain setengah-setengah.”

Dalam podcast baru-baru ini, Goffman, direktur Program Studi Rusia yang berbasis di Virginia di Pusat Analisis Angkatan Laut, mengatakan, “Mereka akan memiliki banyak orang yang akan pergi atau pada dasarnya memiliki orang-orang yang tidak menginginkannya. untuk berbaris … “Dan mereka telah mengambil banyak langkah untuk membuat orang tetap mengantre. Tetapi pada akhirnya, tidak banyak yang bisa mereka lakukan.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.