Rusia menembakkan gelombang rudal baru ke Ukraina setelah mengenai infrastruktur Kyiv

KYIV, 14 Jan (Reuters) – Rusia meluncurkan gelombang kedua rudal ke Ukraina pada Sabtu, beberapa jam setelah serangan udara pagi memaksa orang-orang melarikan diri saat sirene terdengar di seluruh negeri.

Pejabat di Mykolaiv, kota barat Lviv dan pelabuhan Laut Hitam Odesa mengatakan pertahanan udara mencoba menembak jatuh rudal yang masuk. Penyiar publik Ukraina Suspilne melaporkan bahwa sebuah ledakan terdengar di wilayah pusat Vynnytsa.

Moskow, yang menginvasi Februari lalu, telah menyerang infrastruktur energi Ukraina dengan rudal dan pesawat tak berawak sejak Oktober, menyebabkan pemadaman listrik yang parah dan pemotongan musim dingin untuk pemanas sentral dan air mengalir.

Serangan kedua pada hari Sabtu terjadi beberapa jam setelah wartawan Reuters mendengar serangkaian ledakan di Kyiv pada pagi hari sebelum sirene serangan udara terdengar, yang sangat tidak biasa. Tingkat kerusakan atau korban dari gelombang kedua masih belum jelas.

Tidak ada yang terluka setelah gelombang pertama, tetapi puing-puing rudal menyebabkan kebakaran di satu lokasi dan merusak rumah di luar ibu kota, kata para pejabat.

“Fasilitas infrastruktur terkena dampak. Tidak ada kerusakan besar atau kebakaran. Semua layanan darurat bekerja di lokasi. Tidak ada yang terluka,” kata administrasi militer Kyiv dalam sebuah pernyataan.

Ukrainergo, yang mengoperasikan jaringan listrik, mengatakan para pekerjanya berlomba untuk memperbaiki kerusakan dan jaringan sedang berjuang dengan kekurangan daya yang disebabkan oleh serangan sebelumnya, meskipun suhu dingin -2 Celcius (28 Fahrenheit) di Kyiv.

DTEK, perusahaan listrik swasta terbesar, memperkenalkan pemadaman darurat di Kyiv, wilayah Kyiv, dan wilayah Odesa.

Walikota Kiev mengatakan puing-puing dari rudal mendarat di daerah non-perumahan distrik Holozivskyi, sebelah barat Kiev, menyebabkan kebakaran tetapi tidak ada yang terluka.

READ  LIV Golf mengamankan TV, kesepakatan streaming dengan CW Networks

Infrastruktur perumahan juga terpengaruh di desa Kopiliv di wilayah di luar ibu kota. Jendela dan atap 18 rumah milik pribadi pecah atau rusak akibat ledakan, kata gubernur daerah Oleksiy Kuleba.

Rudal Rusia mungkin telah diluncurkan dari utara pada lintasan balistik yang tinggi dan berputar, yang akan menjelaskan mengapa sirene serangan udara tidak berbunyi, kata juru bicara Angkatan Udara Yuri Ihnat.

Ukraina tidak dapat mengidentifikasi dan menembak jatuh rudal balistik, kata Ukrainska kepada outlet online Pravda.

Rudal menghantam Kargi

Gubernur wilayah Kharkiv Oleg Sinehupov mengatakan dua rudal S-300 menghantam kota di timur laut Ukraina dekat perbatasan Rusia Sabtu pagi.

Serangan itu memengaruhi infrastruktur energi kritis dan fasilitas industri di distrik Kharkiv dan Suhuvev di kawasan itu, katanya.

“Unit layanan darurat dan personel energi kami sedang bekerja untuk menghilangkan efek dan menstabilkan situasi dengan pasokan listrik,” katanya.

Serangan hari Sabtu terjadi ketika pasukan Ukraina dan Rusia berjuang untuk menguasai kota tambang garam kecil Soledar di Ukraina timur, yang telah menjadi fokus serangan Rusia tanpa henti selama berhari-hari.

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa pasukannya telah menguasai Solatar, kemenangan langka bagi Moskow setelah pergolakan berbulan-bulan, tetapi pasukannya masih bertempur di kota itu.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi kondisi Soledar.

Ditulis oleh Tom Balmforth, diedit oleh Angus MacSwan, Mark Heinrich dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *