Richard Sharpe mengundurkan diri sebagai ketua BBC atas laporan utang Boris Johnson

LONDON – Kepala BBC, Richard Sharpe, mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Jumat setelah sebuah laporan independen menemukan dia melanggar aturan pemerintah dengan tidak menyatakan perannya dalam membantu perdana menteri saat itu Boris Johnson mendapatkan pinjaman pribadi.

Sharpe terlibat dalam memperkenalkan Johnson kepada seorang pendukung kaya yang memberi Johnson jaminan pinjaman hingga 800.000 pound ($996.000) sebelum Sharpe diangkat pada tahun 2021.

Kritikus mengatakan Sharp telah menodai reputasi BBC, salah satu organisasi berita terkemuka dunia, dan memperkenalkan calon dermawan kepada Johnson sebelum Johnson diangkat menjadi kepala BBC, sebuah konflik kepentingan.

Boris Johnson mengatakan dia tidak berbohong kepada Parlemen tentang Partygate

Sharpe adalah mantan bankir Goldman Sachs dan donor utama Partai Konservatif. Dia sebelumnya menolak untuk mengundurkan diri dan membantah melakukan kesalahan. Dia menyebut kegagalan untuk menyatakan bagiannya dari hutang itu lalai.

Sharpe mengatakan bahwa hanya Sam Blythe, seorang eksekutif bisnis Kanada dan kerabat jauh Johnson, yang berhubungan dengan Sekretaris Kabinet dan pegawai negeri senior Simon Case.

“Dengan memanfaatkan latar belakang, saya pikir saya akan mengatasi potensi konflik kepentingan ini,” kata Sharp dalam sebuah pernyataan, Jumat. “Saya ingin meminta maaf sekali lagi atas kekeliruan itu – betapapun cerobohnya – dan atas gangguan yang ditimbulkan peristiwa ini kepada BBC.”

Sharp bersikeras bahwa laporan independen pengacara Adam Heppinstall tentang masalah tersebut menemukan perannya dalam pinjaman itu “sangat minim” dan bahwa “tidak ada bukti bahwa dia memainkan peran apa pun dalam memfasilitasi, mengatur, atau membiayai pinjaman kepada mantan perdana menteri”.

Sharp akan tetap menjadi ketua BBC hingga Juni, ketika penggantinya akan dipilih.

READ  Penawaran laptop gaming Black Friday terbaik masih tersedia selama akhir pekan

Kritikus mengatakan kerusakan signifikan telah terjadi.

Michelle Stanistreet, sekretaris jenderal National Association of Journalists, mengatakan bahwa Sharp telah “berpegang teguh pada kursinya selama berbulan-bulan, sementara orang-orang di sekitarnya dapat dengan jelas melihat bahwa waktunya sudah habis. Jadi lega dan benar bahwa dia sekarang akhirnya mengundurkan diri .”

Pemimpin Demokrat Liberal Ed Davey mengatakan masalah itu telah menyeret BBC ke dalam lumpur. “Rakyat Inggris tidak akan mendukung ini lagi. Apa pun yang disentuh politisi Konservatif akan berubah menjadi kekacauan.

Davy mengatakan Johnson seharusnya tidak diizinkan untuk menunjuk Sharp dan penggantinya, Rishi Sunak, seharusnya memecat Sharp beberapa bulan sebelumnya.

Lucy Powell, pemimpin oposisi Partai Buruh, berkata: “Pelanggaran ini telah menyebabkan kerusakan yang tak terhitung pada reputasi BBC dan sangat merusak independensinya sebagai akibat dari kebencian dan kronisme Konservatif”.

Powell mengatakan Sunak harus membentuk proses yang benar-benar independen dan kuat untuk menggantikan Sharpe guna membantu memulihkan reputasi BBC setelah pemerintahannya begitu ternoda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *