Rata-Rata Utama Setelah Juni 2020 Saham Berjangka Naik Sedikit Setelah Hari Buruk

Saham berjangka diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada hari Rabu setelah pembacaan inflasi panas lainnya mengirim rata-rata utama ke hari terburuk sejak Juni 2020 dan Federal Reserve yang kurang hawkish menurunkan ekspektasi investor.

Kontrak berjangka yang terkait dengan rata-rata industri Dow terakhir naik 46 poin, atau sekitar 0,1%, sementara kontrak berjangka S&P 500 naik 0,2%, dan kontrak berjangka Nasdaq 100 naik 0,2%.

Dow turun lebih dari 1.200 poin, atau hampir 4%, pada hari Selasa, sementara S&P 500 kehilangan 4,3%. Komposit Nasdaq turun 5,2%.

Pergerakan pasar diikuti Laporan Indeks Harga Konsumen Agustus menunjukkan inflasi utama Meskipun penurunan harga gas, itu naik 0,1% secara bulanan.

Laporan inflasi yang hangat menimbulkan pertanyaan tentang apakah saham akan kembali ke posisi terendah Juni atau jatuh lebih jauh. Itu juga memicu beberapa kekhawatiran bahwa Federal Reserve mungkin Bisa naik lebih tinggi lagi Pasar menetapkan harga lebih dari 75 basis poin.

“Ini membuat pasar lengah,” kata Quincy Crosby dari LPL Financial. “Pasar mengharapkan kami setidaknya naik level – mungkin tidak turun, tapi tentu saja tidak naik.” Itu penyesatan dan kekhawatiran, tentu saja, yang diterjemahkan ke dalam apa artinya bagi bank sentral.”

Semua 30 saham Dow dan sektor S&P 500 mengakhiri sesi lebih rendah, dipimpin oleh layanan komunikasi. Sektor ini turun 5,6% untuk mengakhiri hari terburuknya sejak Februari, terseret oleh saham nama-nama teknologi besar seperti Netflix dan MetaPlatforms, yang masing-masing turun 7,8% dan 9,4%.

Pembacaan indeks harga produsen akan dirilis pada Rabu pagi dan dapat memberikan petunjuk lebih lanjut tentang inflasi menjelang pertemuan kenaikan suku bunga bank sentral minggu depan.

READ  Berita Terbaru tentang Perang di Rusia dan Ukraina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.