Putin dan Lukashenko memuji manfaat kerja sama setelah pembicaraan

  • Kiev melihat Putin mendorong Lukashenko untuk membuka front perang baru
  • Lukashenko menyangkal hal ini tetapi sangat bergantung pada Moskow
  • Putin mengambil lebih banyak peran publik dalam mencegah perang di Ukraina

19 Des (Reuters) – Presiden Rusia Vladimir Putin dan rekan Belarusia dan sekutu dekatnya memuji manfaat kerja sama setelah mengunjungi Minsk untuk pertama kalinya sejak 2019, tidak menyebutkan perang di dekat Ukraina pada konferensi pers bersama.

Pasukan Rusia menggunakan Belarusia sebagai landasan peluncuran untuk menyerang ibu kota Ukraina, Kiev, pada Februari, dan telah terjadi aktivitas militer Rusia dan Belarusia di sana selama berbulan-bulan.

Komandan Pasukan Gabungan Ukraina Serhiy Nayev mengatakan dia berharap pembicaraan Minsk akan membahas “agresi lebih lanjut terhadap Ukraina dan keterlibatan yang lebih luas dari Angkatan Bersenjata Belarusia dalam operasi melawan Ukraina, terutama, menurut pendapat kami, di lapangan.”

Tetapi tidak satu pun jurnalis yang diundang untuk berbicara bertanya kepada Putin atau Presiden Belarusia Alexander Lukashenko—yang telah berulang kali mengatakan negaranya tidak akan ditarik ke Ukraina—tentang perang tersebut.

Mereka mengabdikan jawaban mereka untuk keselarasan ekonomi dan keamanan yang semakin dekat antara dua bekas negara Soviet mereka – yang secara resmi telah bergabung dalam “persatuan” yang agak canggung – dan untuk kegembiraan final sepak bola Piala Dunia hari Minggu di Qatar.

Oposisi politik Belarusia, sering dipenjara, diasingkan atau dibungkam, takut akan aneksasi Rusia atau “penyerapan” oleh tetangga Slavia yang jauh lebih kecil. Baik Putin maupun Lukashenko mengalami kesulitan untuk menolak gagasan tersebut.

READ  Menjelang kedatangan Zelenskyy, Putin memuji pasukan di Kremlin

Putin mengatakan Rusia tidak tertarik untuk menyerap siapa pun. “Tidak ada untungnya.”

Lukashenko, yang pernah menyebut Putin sebagai “saudara”, memuji Rusia sebagai teman yang “menjangkau kami”, menyediakan minyak dan gas ke Belarusia dengan harga diskon.

“Rusia dapat mengelola tanpa kami, tetapi kami tidak dapat (mengelola) tanpa Rusia,” katanya.

Pemimpin senior Belarus mengatakan kedua negara telah menyepakati harga baru untuk pasokan gas Rusia, tetapi menolak untuk menentukan berapa harganya sebelum pemerintahnya membahasnya.

Ditulis oleh Tom Balmforth dan Kevin Liffey; Diedit oleh Tomasz Janowski dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *