Pria Texas pulih dari Covid setelah 453 hari di rumah sakit kembali ke rumah untuk liburan

Komentar

Covid-19 telah menunda kehidupan Dub Crochet.

Seorang pria Bellaire, Tex., dirawat di rumah sakit selama berbulan-bulan pada Agustus 2021 karena kasus virus korona yang parah – membuatnya tidak dapat menikmati pencapaian dan liburan.

Dia merindukan kelahiran cucu barunya. Dia tidak ada di rumah untuk Thanksgiving tahun lalu. Dan dia baru saja keluar dari rumah sakit tepat waktu untuk ulang tahunnya yang ke-70.

Sebagian besar dokternya tidak percaya dia bisa meninggalkan rumah sakit. Jika ya, kata dokter kepada istri Crochet, dia bisa saja dalam keadaan vegetatif.

Tetapi setelah pulih dari virus dan serangkaian komplikasi setelah 453 hari di rumah sakit, Crossett muncul dari kursi roda dengan sorak-sorai para dokter dan perawat, tepat pada waktunya untuk merayakan Thanksgiving dan Natal di rumah untuk pertama kalinya dalam setahun. .

“Sulit bagi saya untuk berbaring di sana selama Thanksgiving [and] Saya orang liburan besar di sekitar Natal, ”kata Crosette kepada The Washington Post. “Sulit untuk dilewatkan.”

Crochet membawa pulang fase baru pandemi, di mana untuk pertama kalinya di AS, lebih banyak orang yang menerima seri pertama vaksin virus corona meninggal akibat Covid-19 daripada mereka yang tidak. Analisis Dipandu oleh Cynthia Cox, wakil presiden Kaiser Family Foundation, untuk The Post’s Health 202. Lima puluh delapan persen dari kematian akibat virus korona pada Agustus disebabkan atau diinduksi oleh vaksin, analisis menunjukkan.

Orang yang tidak divaksinasi masih memiliki A Peluang meninggal akibat covid-19 lebih tinggi, efektivitas vaksin berkurang dari waktu ke waktu dan dapat membunuh yang divaksinasi. Pejabat kesehatan AS telah mendesak orang-orang untuk terus memperbarui vaksinasi mereka dengan mendapatkan suntikan penguat.

READ  Montgomery, Alabama, pegawai bandara tewas di jalan dalam insiden yang melibatkan jet regional American Airlines

Peneliti Inggris telah menyembuhkan seorang pria yang telah terinfeksi virus corona selama lebih dari 400 hari

Crossett, yang tidak memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya dan telah divaksinasi penuh pada saat itu, dinyatakan positif pada Agustus 2021, kata istrinya Rachel Crossett kepada The Post. Kunjungan Crochet ke ruang gawat darurat untuk mengobati demam dan kadar oksigen rendah menyebabkan rawat inap di ICU rumah sakit. Empat hari kemudian dia memakai ventilator.

Dia menderita pneumonia, paru-paru yang kolaps, pankreatitis, gagal ginjal, dan daftar komplikasi virus yang tampaknya tak ada habisnya. Setiap kali Crochet mulai pulih, penyakit baru muncul.

“Setiap organ dalam tubuhnya gagal di beberapa titik kecuali jantung dan otaknya,” kata Rachel Crossett, 70 tahun. “Para dokter melihat saya dan berkata, ‘Dia tidak akan selamat’.”

Pada bulan Desember, Crosette dipindahkan ke fasilitas perawatan jangka panjang, di mana segalanya mulai tampak lambat, tetapi infeksi yang tidak sembuh dengan baik setelah operasi darurat lainnya menyebabkan dokternya menunda tanggal keluarnya.

Hingga 9 November, seorang perawat mendorong kursi roda Tubb melewati lorong fasilitas sementara dokter, perawat, dan keluarga bertepuk tangan saat dia mendekati pintu keluar. Ada yang berkata, “Ayah, bagus sekali!” Mereka memiliki tanda-tanda yang mengatakan. dan “Dub Crochet. Kamu adalah pahlawanku” dalam perjalanan pulang.

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun berita berbasis di Houston BPK, Crochet memuji staf rumah sakit dan keluarganya. “Tuhan memberkati mereka,” katanya kepada toko. “Mereka batuku.”

Minggu ini, Crochets menyelenggarakan Thanksgiving. Dia duduk di salah satu ujung meja, dikelilingi oleh istri, anak dan cucunya. Mereka makan kacang hijau dan ubi yang dibuat oleh Croche.

READ  Biden dan Yun bersumpah untuk memblokir Korea Utara dan memberikan bantuan Pemerintah

Anak-anak membuat kerajinan Thanksgiving. Mereka mengambil foto kecil. Keluarga menyalakan TV untuk menonton sepak bola. Untuk pertama kalinya dalam setahun, semuanya terasa normal.

“Apakah kamu pernah berpikir bahwa Ayah akan duduk di meja di rumah?” Rachel Crosette menjelaskan apa yang ditanyakan seorang anggota keluarga kepada cucunya.

“Aku merasa seperti sedang bermimpi.”

McKenzie Beard berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *