Powell menegaskan bahwa independensi politik Fed diperlukan saat berhadapan dengan inflasi

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell menghadiri konferensi pers pada 14 Desember 2022 di Washington, DC.

Liu Jie | Kantor Berita Xinhua | Gambar bagus

Ketua Federal Reserve Jerome Powell Bank sentral pada hari Selasa menekankan perlunya untuk tetap bebas dari pengaruh politik karena menangani inflasi yang terus-menerus tinggi.

Dalam pidatonya di Riksbank Swedia, Powell mencatat bahwa menstabilkan harga akan membutuhkan keputusan sulit yang secara politis tidak menyenangkan.

“Stabilitas harga adalah dasar dari ekonomi yang sehat dan memberikan manfaat yang tak terukur kepada publik dari waktu ke waktu. Tetapi memulihkan stabilitas harga saat inflasi tinggi mungkin memerlukan langkah-langkah yang tidak populer dalam jangka pendek, seperti menaikkan suku bunga untuk memperlambat perekonomian.” Presiden mengatakan dalam sambutan yang disiapkan.

“Kurangnya kontrol politik langsung atas keputusan kami memungkinkan kami mengambil langkah-langkah yang diperlukan tanpa mempertimbangkan faktor politik jangka pendek,” tambahnya.

Komentar Powell muncul di sebuah forum untuk membahas independensi bank sentral, diikuti dengan sesi tanya jawab.

Teks tersebut tidak memuat referensi langsung ke tempat kebijakan bank sentral berada Menaikkan suku bunga sebanyak tujuh kali Pada tahun 2022, total 4,25 poin persentase, dan mengindikasikan hal itu Ada peluang untuk meningkat Tahun ini.

Kritik terhadap tindakan The Fed oleh para pemimpin terpilih sering dilakukan dengan nada diam, dengan Powell menghadapi tentangan vokal dari kedua sisi lorong politik Fed.

Mantan Presiden Donald Trump telah merobek The Fed karena menaikkan suku bunga selama pemerintahannya, sementara Senator. Pemimpin progresif seperti Elizabeth Warren (D-Mass.) telah mengkritik putaran kenaikan gaji saat ini. Presiden Joe Biden sebagian besar menolak mengomentari langkah bank sentral, sambil mencatat bahwa mengatasi inflasi terutama merupakan tanggung jawab bank sentral.

READ  NFL memotong pembaruan langsung: Logan Ryan, Josh Gordon di antara yang dirilis

Powell berulang kali menegaskan bahwa faktor politik tidak membebani tindakannya.

Di bagian lain pidato hari Selasa, dia menyampaikan seruan dari beberapa anggota parlemen agar bank sentral menggunakan kekuatan pengaturannya untuk mengatasi perubahan iklim. Powell mencatat bahwa bank sentral harus “berpegang teguh pada rajutan kita dan tidak berkeliaran untuk mengejar kepentingan sosial yang tidak terkait erat dengan tujuan dan otoritas undang-undang kita.”

Sementara bank sentral meminta bank-bank besar untuk memeriksa kesiapan keuangan mereka jika terjadi peristiwa besar terkait iklim seperti angin topan dan banjir, Powell mengatakan itu masih jauh.

“Keputusan tentang kebijakan untuk secara langsung mengatasi perubahan iklim harus dibuat oleh cabang-cabang pemerintahan terpilih dan dengan demikian mencerminkan keinginan publik seperti yang diungkapkan melalui pemilu,” katanya. “Tetapi tanpa undang-undang kongres yang jelas, tidak pantas menggunakan kebijakan moneter atau alat pengawasan kami untuk mempromosikan ekonomi hijau atau mencapai tujuan berbasis iklim lainnya. Kami bukan, dan tidak akan menjadi, ‘pembuat kebijakan iklim.'”

Namun, bank sentral akan meluncurkan program percontohan tahun ini yang meminta enam bank terbesar di negara itu untuk berpartisipasi dalam “analisis lingkungan” yang ditujukan untuk menguji stabilitas lembaga selama peristiwa iklim besar.

Latihan ini akan berlangsung di samping apa yang disebut stress test, yang digunakan bank sentral untuk menguji bagaimana kinerja bank di bawah penurunan ekonomi hipotetis. Perusahaan yang berpartisipasi termasuk Bank of America, Citigroup, Goldman Sachs, JPMorgan Chase, Morgan Stanley dan Wells Fargo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *