Pound Inggris turun tajam terhadap dolar setelah anggaran mini pemerintah

LONDON – Pound Inggris jatuh ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar AS pada Senin di tengah kekhawatiran pasar tentang rencana pemerintah baru untuk mendorong pertumbuhan setelah meluncurkan perombakan terbesar pada sistem pajak dalam 50 tahun.

Penurunan tajam nilai pound menambah tekanan pada pemerintah Inggris, yang menghadapi utang publik yang meningkat dan krisis biaya hidup, di tengah memburuknya kepercayaan investor. Ini juga meningkatkan ekspektasi bahwa bank sentral Inggris dapat melakukan intervensi di pasar mata uang untuk menopang pound.

Penurunan Sterling mencerminkan kekuatan dolar AS, yang telah didorong oleh suku bunga yang lebih tinggi. Tetapi pound juga jatuh terhadap euro, menunjukkan kekhawatiran khusus tentang ekonomi Inggris.

Siapa Liz Truss, Perdana Menteri Inggris yang baru?

Pound jatuh ke rekor terendah $ 1,0327 di awal perdagangan Asia pada hari Senin, sebelum pulih beberapa untuk menetap di sekitar $ 1,07 – jauh di bawah di mana pada Jumat pagi sebelum pemerintah meluncurkan “anggaran mini”.

Mata uang yang lemah, tentu saja, tidak selalu mencerminkan ekonomi yang lemah. Dalam banyak kasus, ini bisa bermanfaat, misalnya dengan membuat ekspor Inggris lebih murah bagi konsumen di AS – sehingga pound yang lebih lemah meningkatkan penjualan luar negeri untuk perusahaan yang bergantung pada ekspor. Tetapi apa pun yang dinyatakan dalam dolar, seperti biaya energi, berarti konsumen harus naik.

Itu kabar baik bagi wisatawan Amerika di Inggris, yang tiba-tiba menemukan dolar mereka pergi lebih jauh.

Namun dalam hal ini mencerminkan hilangnya kepercayaan terhadap kemampuan pemerintah dalam mengelola keuangan negara.

Pada hari Jumat, Menteri Keuangan baru, atau Menteri Keuangan Kwasi Kwarteng, mengumumkan paket pemotongan pajak senilai 45 miliar pound ($ 48 miliar). Tarif tertinggi pajak penghasilan telah dipotong menjadi 45 persen, batas bonus bankir telah dicabut, dan pajak atas pembelian rumah telah dipotong – langkah yang terutama akan membantu warga yang lebih kaya berharap untuk meningkatkan pengeluaran mereka.

READ  $ 500.000 dalam Saham dan Ternak Wawa: Lelang Senat Dr. Oz Mengungkapkan Kekayaannya

Meskipun Perdana Menteri baru Liz Truss menjanjikan pemotongan pajak selama kampanye kepemimpinannya, skala pemotongan masih mengejutkan banyak pengamat ekonomi.

“Ini adalah pertaruhan besar dalam iklim ekonomi saat ini.” menulis Thomas Pope, seorang ekonom di Institute for Government. Ini adalah perubahan besar dari kebijakan pendahulu Truss, Boris Johnson, yang tahun lalu mengumumkan kenaikan pajak untuk membantu memerangi pandemi.

Pemerintah Inggris yang baru berharap bahwa dengan memotong pajak dan peraturan, dapat menghasilkan pertumbuhan yang akan membantu mendanai layanan publik dan pada akhirnya melunasi utang.

Truss, baru tiga minggu memasuki pekerjaan barunya, telah membela keuntungan pemotongan pajak.

Baru-baru ini WawancaraJake Tapper dari CNN mengatakan oposisi Inggris mengatakan kepada Truss rencananya “meningkatkan defisit” dan bahwa Presiden Biden “pada dasarnya, mengatakan pendekatan Anda tidak akan berhasil.”

Minggu lalu, Biden Dia tweet itu: “Saya muak dan bosan dengan ekonomi tipuan. Itu tidak pernah berhasil..” Dia mengacu pada ekonomi sisi penawaran yang dipopulerkan oleh Presiden Ronald Reagan, yang menyerupai pendekatan Truss.

Dalam wawancara, Truss menjawab: “Inggris memiliki salah satu tingkat utang terendah di G-7. Tetapi kami memiliki salah satu pajak tertinggi. Saat ini, tarif pajak kami adalah yang tertinggi dalam 70 tahun terakhir. Saya bertekad untuk melakukan apa yang ingin saya lakukan sebagai Perdana Menteri, Kanselir. Saya yakin apa yang perlu dilakukan adalah memastikan kami mendorong bisnis untuk berinvestasi dan kami membantu orang biasa dengan pajak mereka.

Truss melanjutkan: “Itulah mengapa saya pikir tidak tepat untuk memiliki asuransi nasional yang lebih tinggi dan pajak perusahaan yang lebih tinggi, karena akan lebih sulit untuk menarik investasi yang kita butuhkan di Inggris, akan lebih sulit untuk menciptakan lapangan kerja baru.”

READ  1 dari 5 orang mengingat 'kematian yang jelas' setelah diresusitasi dengan CPR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.