Perdana Menteri Inggris Johnson kehilangan kastil London karena korupsi dalam pemilihan lokal

  • Konservatif kehilangan kastil Westminster dan Wandsworth
  • Dukungan Brexit dapat ditemukan di wilayah tengah dan utara
  • Hasilnya dilihat sebagai ujian popularitas Johnson

London, 6 Mei – Partai Konservatif Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kehilangan kendali atas benteng London dan kalah dalam pemilihan lokal di tempat lain.

Partai Johnson telah digulingkan sejak 1978 di kubu konservatif Wandsworth, bagian dari tren di ibu kota Inggris, di mana para pemilih menggunakan pemilu untuk mengekspresikan kemarahan atas krisis biaya hidup dan mendenda perdana menteri. Aturan penguncian COVID-19 sendiri.

Untuk pertama kalinya, oposisi Partai Buruh menang di Westminster Council, tempat sebagian besar lembaga pemerintah berada. Konservatif juga kehilangan kendali atas kota metropolis Barnett, yang telah dijalankan oleh partai sejak 1964 dalam semua kecuali dua pemilihan.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Hasil yang fantastis, benar-benar luar biasa. Percayalah, ini akan menjadi titik balik utama bagi kami dari kedalaman pemilihan umum 2019,” kata pemimpin Partai Buruh Khair Stormer kepada pendukung partai di London.

Karena Johnson telah memenangkan mayoritas besar Partai Konservatif dalam Catatan Nasional 2019 selama lebih dari 30 tahun, angka keseluruhan yang muncul pada Jumat malam akan memberikan gambaran opini publik yang paling penting.

Meskipun Konservatif telah mempengaruhi beberapa bagian dari belahan bumi selatan tradisional, hasil awal menunjukkan bahwa partai tersebut mendapat dukungan di bagian tengah dan utara Inggris yang mendukung keluarnya dari Uni Eropa pada tahun 2016.

Pemungutan suara adalah ujian pemilu untuk Johnson, pemimpin Inggris pertama yang melanggar hukum saat menjabat. Dia didenda bulan lalu karena menghadiri pesta ulang tahun di kantornya pada tahun 2020, melanggar aturan ruang sosial untuk mencegah penyebaran teluk. Baca selengkapnya

READ  Turnamen NCAA 2022 Pilihan Braket, Kesedihan, Tim Cinderella: Model March Mensimulasikan Kegilaan 10.000 Kali

Hilangnya anggota dewan kunci di London, di mana Konservatif hampir musnah, akan meningkatkan tekanan pada Johnson, yang telah berjuang untuk kelangsungan hidup politiknya selama berbulan-bulan, dan menghadapi kemungkinan denda polisi yang lebih tinggi karena menghadiri pertemuan-pertemuan pembobolan lainnya.

Pemilihan pada hari Kamis akan menentukan hampir 7.000 kursi dewan, termasuk semua di London, Skotlandia dan Wales, dan sepertiga dari sebagian besar kursi di Inggris.

Johnson memenangkan pemilihan umum 2019 dengan mengangkat politik Inggris konvensional dengan berjanji untuk meningkatkan standar hidup di bekas kawasan industri Inggris tengah dan utara.

Hilangnya Wandsworth, Barnett dan Westminster menandai hilangnya Johnson, dua kali walikota London, yang kehilangan banding di ibukota. Dukungannya untuk Brexit telah kehilangan dukungan untuknya di London, di mana mayoritas pemilih mendukung tinggal di UE.

Di luar ibu kota, Konservatif kehilangan kendali keseluruhan dewan di Southampton, Worcester dan West Oxfordshire.

Tapi partai tidak melakukan seburuk yang diprediksi beberapa jajak pendapat. Sebuah jajak pendapat pra-pemilihan menunjukkan bahwa Partai Konservatif bisa kehilangan sekitar 800 kursi dewan.

John Curtis, seorang profesor politik di Universitas Strathclyde, mengatakan tren awal menunjukkan Konservatif bisa kehilangan sekitar 250 kursi. Dia mengatakan hasil tersebut menunjukkan bahwa Partai Buruh tidak akan muncul sebagai partai besar dalam pemilihan berikutnya.

Oliver Dowden, pemimpin Partai Konservatif, mengatakan partai itu memiliki “beberapa hasil yang sulit” tetapi tidak di ambang memenangkan pemilihan umum berikutnya.

Namun, beberapa pemimpin dewan Konservatif lokal meminta Johnson untuk mengundurkan diri, setelah kinerja partai yang buruk, ia didenda dan disalahkan atas krisis biaya hidup.

John Mullinson, ketua Konservatif Dewan Kota Carlisle, mengatakan kepada BBC “sulit untuk menarik perdebatan kembali ke isu-isu lokal.”

READ  Celtics Versus. Skor Panas: Boston Dekat dengan Miami di Final 6, Pembaruan Playoff NBA Langsung

“Saya tidak merasa bahwa orang dapat mempercayai Perdana Menteri untuk mengatakan yang sebenarnya,” katanya.

Simon Posher, seorang Konservatif senior di Portsmouth, mengatakan para pemimpin partai di Westminster harus “bercermin baik-baik, lama” untuk mencari tahu mengapa mereka kehilangan kursi.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Andrew McSkill dan Elizabeth Piper; Diedit oleh Kenneth Maxwell, Stephen Coates dan Andrew Heavens

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.