Pencarian FBI atas Perkebunan Florida Trump: Mengapa Sekarang?

WASHINGTON (AP) – Pencarian yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh FBI terhadap rumah mantan Presiden Donald Trump di Florida pada Selasa mengguncang pemerintah, politik dan mempolarisasi bangsa, bertanya-tanya mengapa Departemen Kehakiman – terutama waspada di bawah Jaksa Agung Merrick Garland – memutuskan untuk mengambil tindakan drastis seperti itu. Berdasarkan

Jawaban tidak datang cukup cepat.

Agen menggerebek perkebunan Trump di Mar-a-Lago, sebuah klub swasta, pada hari Senin sebagai bagian dari penyelidikan federal apakah mantan presiden mengambil rekaman rahasia dari Gedung Putih. ke rumahnya di Florida, kata orang-orang yang mengetahui masalah itu. Ini menandai peningkatan dramatis dalam pengawasan penegakan hukum terhadap Trump saat ia menghadapi serangkaian penyelidikan. terikat dengan perilakunya di hari-hari memudarnya pemerintahannya.

Dari gema Watergate hingga penyelidikan DPR yang akan segera terjadi atas kerusuhan 6 Januari, Washington adalah kota yang tertidur dari satu berita utama yang spekulatif atau memberatkan ke berita utama berikutnya. Apakah peradilan dipolitisasi? Apa yang mendorongnya untuk mencari otorisasi untuk mencari dokumen rahasia, berbulan-bulan setelah terungkap bahwa Trump membawa kotak-kotak barang bersamanya ketika dia meninggalkan Gedung Putih setelah kalah dalam pemilihan 2020?

Garland tidak mengangkat tangannya, meskipun ada tangisan dari beberapa Demokrat yang tidak sabar untuk melihat departemen menindaklanjuti bukti yang muncul dari sidang 6 Januari dan investigasi lainnya. Sebuah kasus politik.

Semua yang dikatakan Garland secara terbuka adalah bahwa “tidak ada seorang pun yang kebal hukum.”

Seorang hakim federal harus menandatangani surat perintah itu setelah agen FBI menetapkan bahwa mereka telah menunjukkan kemungkinan penyebab sebelum turun ke rumah Trump di luar musim – dia berada seribu mil atau lebih di New York pada saat itu. dari pencarian.

Pencarian hari Senin mengintensifkan penyelidikan selama berbulan-bulan tentang bagaimana dokumen rahasia berakhir di kotak-kotak catatan Gedung Putih yang terletak di Mar-a-Lago awal tahun ini. Sebuah dewan juri terpisah sedang menyelidiki upaya untuk mengubah hasil pemilihan presiden 2020, dan semua ini menambah potensi bahaya hukum bagi Trump saat ia meletakkan dasar untuk pencalonan kembali Gedung Putih.

READ  Resolusi yang memungkinkan karyawan untuk bersatu adalah House Pass

Trump dan sekutunya dengan cepat berusaha untuk mempersenjatai pencarian sistem peradilan pidana dan upaya yang didorong oleh Demokrat untuk mencegahnya memenangkan masa jabatan lagi pada tahun 2024 – sesuatu yang Gedung Putih Biden dan direktur FBI saat ini Christopher katakan tidak dia ketahui sebelumnya. Ware ditunjuk oleh Trump lima tahun lalu.

Trump, yang mengungkapkan penggeledahan dalam pernyataan panjang Senin malam, bersikeras bahwa agen telah membuka brankas di rumahnya dan menggambarkan pekerjaan mereka sebagai “serangan mendadak,” yang dia sebut sebagai “pelanggaran pengacara.”

Juru bicara Departemen Kehakiman Dena Iverson menolak mengomentari pencarian, termasuk apakah Garland secara pribadi mengizinkannya. Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan Sayap Barat pertama kali mengetahui pencarian itu dari laporan media publik, dan Gedung Putih belum diberitahu tentang peningkatan atau akibatnya.

“Pengadilan melakukan penyelidikan independen dan kami menyerahkan masalah penegakan hukum kepada mereka,” katanya. “Kami tidak terlibat.”

Sekitar dua lusin pendukung Trump memprotes di Florida musim panas dan hujan ringan di sebuah jembatan dekat rumah mantan presiden di tengah malam pada hari Selasa. Salah satunya membawa spanduk bertuliskan “Demokrat adalah Fasis,” sementara yang lain membawa spanduk bertuliskan “2020 dicurangi,” “Trump 2024” dan kata-kata kotor atas nama Biden. Beberapa mobil membunyikan klakson sebagai dukungan saat mereka lewat.

Wakil Presiden Trump Mike Pence, pesaing 2024, mentweet Selasa, “Tindakan kemarin merusak kepercayaan publik terhadap sistem peradilan kita dan Jaksa Agung Garland harus memberi orang Amerika penjelasan lengkap tentang mengapa tindakan ini diambil, dan dia harus melakukannya. Langsung.”

Pemimpin Senat Republik Mitch McConnell menggemakan Pence, dengan mengatakan, “Jaksa Agung Garland dan Departemen Kehakiman seharusnya sudah memberikan jawaban kepada rakyat Amerika, dan harus segera melakukannya.”

“Direktur FBI ditunjuk oleh Donald Trump,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi, D-Calif., Ketika ditanya tentang tuduhan GOP, mengatakan penyelidikan menunjukkan politisasi peradilan. Dia menambahkan, “Fakta dan kebenaran, fakta dan hukum, itulah intinya.”

READ  The Braves menandatangani Austin Riley dengan perpanjangan sepuluh tahun

Trump bertemu dengan anggota Kelompok Studi Republik di klub Bedminster-nya di New Jersey Selasa malam, sebuah kelompok yang dipimpin oleh Rep. Jim Banks dari Indiana yang mengatakan dia bertekad untuk mendorong prioritasnya ke Kongres.

FBI mendekati Dinas Rahasia sesaat sebelum mengeluarkan surat perintah, orang ketiga yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada The Associated Press. Agen Dinas Rahasia menghubungi Departemen Kehakiman dan dapat memverifikasi surat perintah sebelum memfasilitasi akses ke perkebunan, kata orang itu.

Departemen Kehakiman telah menyelidiki kemungkinan kesalahan penanganan informasi rahasia sejak Administrasi Arsip dan Arsip Nasional mengatakan awal tahun ini bahwa pihaknya memperoleh 15 kotak catatan Gedung Putih, termasuk catatan Gedung Putih, dari Mar-a-Lago. Arsip Nasional mengatakan masalah itu seharusnya diubah begitu Trump meninggalkan kantor, dan meminta Departemen Kehakiman untuk menyelidikinya.

Pengacara Trump, Christina Papp, mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan di Real America pada hari Selasa bahwa para penyelidik sedang “mencari informasi rahasia dan catatan kepresidenan yang menurut mereka tidak boleh dihapus dari Gedung Putih.”

Ada beberapa undang-undang federal yang mengatur penanganan catatan rahasia dan dokumen pemerintah yang sensitif, termasuk undang-undang yang menyatakan bahwa menghapus dan menyimpan materi tersebut di lokasi yang tidak sah merupakan tindakan kriminal. Meskipun surat perintah penggeledahan tidak selalu berarti tuntutan pidana sudah dekat atau diantisipasi, otoritas federal mencari seseorang harus terlebih dahulu membuktikan kepada hakim kemungkinan penyebab bahwa kejahatan telah dilakukan.

Dua orang yang mengetahui masalah ini, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penyelidikan yang sedang berlangsung, mengatakan pada hari Senin bahwa surat perintah penggeledahan itu terkait dengan penyelidikan. Agen juga mencari untuk melihat apakah Trump memiliki catatan tambahan terkait dengan kepresidenan atau apakah harta itu berisi dokumen rahasia.

Trump sebelumnya mengatakan catatan presiden diubah “dalam tindakan normal dan rutin.” Putranya Eric mengatakan di Fox News Senin malam bahwa dia telah menghabiskan hari itu bersama ayahnya dan bahwa “pencarian ini dilakukan karena Arsip Nasional ingin mengonfirmasi apakah Donald Trump memiliki dokumen atau tidak.”

READ  Sepatu Bahama kematian: 3 orang Amerika meninggal di resor bulan lalu, polisi mengatakan keracunan karbon monoksida

Trump, dalam sebuah posting media sosial Senin malam, menyebut pencarian itu sebagai “persenjataan sistem peradilan dan serangan oleh Demokrat sayap kiri yang tidak ingin saya mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024.”

Trump mengambil sikap yang berbeda selama kampanye presiden 2016, sering menunjuk pada penyelidikan FBI terhadap lawan Demokratnya, Hillary Clinton, apakah dia salah menangani informasi rahasia melalui server email pribadi yang dia gunakan sebagai menteri luar negeri. Direktur FBI saat itu James Comey menyimpulkan bahwa Clinton telah mengirim dan menerima informasi rahasia, tetapi FBI tidak merekomendasikan tuntutan pidana.

Trump mengkritik keputusan itu dan kemudian meningkatkan kritiknya terhadap FBI ketika agen mulai menyelidiki apakah kampanyenya berkolusi dengan Rusia untuk memberi tip pada pemilihan 2016. Dia memecat Comey selama penyelidikan itu dan berulang kali mengkritiknya sebagai presiden, meskipun dia menunjuk Wrath beberapa bulan kemudian.

Investigasi bukan satu-satunya masalah hukum yang dihadapi Trump. Penyelidikan terpisah terhadap upaya dia dan sekutunya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020—yang menyebabkan kerusuhan di Capitol AS pada 6 Januari 2021—juga meningkat di Washington. Beberapa mantan pejabat Gedung Putih telah menerima panggilan pengadilan dari dewan juri.

dan seorang jaksa wilayah di Fulton County, Georgia, Ini sedang menyelidiki apakah Trump dan rekan dekatnya berusaha ikut campur dalam pemilihan negara bagian, yang dimenangkan oleh Demokrat Joe Biden.

___

Penulis Associated Press Terry Spencer, Meg Kinnard, Michael L. Price, Lisa Mascaro, Alan Frame, Darlene Superville, dan Will Weisert berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.