Owo, Nigeria: Penembakan massal di gereja membunuh puluhan, kata anggota parlemen setempat

Pembom menyerang tak lama setelah tengah hari di depan sebuah gereja di kota Owo.

Sedikitnya 28 orang tewas, kata Olemi.

“Para penyerang datang dengan sepeda motor dan mulai menembak dari waktu ke waktu,” katanya. “Mereka membunuh banyak orang di dalam gereja.”

Para korban sedang dibawa ke Pusat Medis Federal di Owo, kata Olemi.

Polisi negara bagian tidak dapat mengkonfirmasi jumlah total korban di Gereja Katolik St. Francis, seorang juru bicara polisi mengatakan kepada CNN, atau mereka tidak dapat mengidentifikasi mereka yang berada di balik serangan itu.

Gubernur Ondo Aragunrin Agarotolu mengatakan dia “terkejut” dengan serangan itu dan menyebutnya “Minggu Hitam di Owo.”

“Saya sangat sedih bahwa orang-orang yang tidak bersalah di Owo yang beribadah di Gereja Katolik St. Fransiskus hari ini diserang dan dibunuh tanpa provokasi,” katanya di Twitter, “serangan brutal dan setan itu merupakan serangan yang diperhitungkan terhadap perdamaian. Kerajaan Owo telah menikmati kedamaian selama bertahun-tahun.”

Gubernur berjanji untuk “mengabdikan semua sumber daya yang tersedia untuk memburu para penyerang ini dan membayar mereka.”

“Kami tidak akan pernah tunduk pada intrik elemen tak berperasaan dalam resolusi kami untuk memberantas penjahat,” lanjutnya, mendesak masyarakat untuk tidak “membawa hukum ke tangan Anda sendiri”.

“Saya mendesak orang-orang kami untuk tetap tenang dan waspada. Jangan main-main dengan hukum. Saya telah berbicara dengan kepala badan keamanan. Saya meyakinkan Anda bahwa personel keamanan akan terlibat dalam memantau situasi dan memulihkan keadaan normal di Kerajaan. dari Owo.”

Serangan mematikan oleh Geng motor Jarang di barat daya Nigeria. Serangan semacam itu paling umum di utara negara itu, yang terus-menerus dikepung oleh teroris Boko Haram dan penjarah yang dikenal secara lokal sebagai ‘bandit’.
Serangan gereja Ovo terjadi seminggu setelah tragedi gereja lainnya, ketika 31 orang tewas Banyak yang terluka dalam penyerbuan di sebuah acara gereja di kota Port Harcourt, Nigeria tenggara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.