Orang-orang Venezuela dikeluarkan dari janji Amerika Serikat untuk mencegah masuk kembali secara ilegal

Sehari setelah Angie Pina dideportasi dari Amerika Serikat ke Meksiko Aturan Baru Presiden Biden untuk Pencari Suaka VenezuelaPada hari Sabtu, The Post menemukan bahwa dia telah kembali secara ilegal ke Amerika Serikat.

Pina mengatakan dia pertama kali menginjakkan kaki di tanah Amerika Rabu pagi, sebelum Presiden Biden mengumumkan bahwa Meksiko telah setuju untuk menerima orang-orang Venezuela yang mencari suaka yang telah ditolak oleh Amerika Serikat.

Berharap untuk mencegah penyeberangan perbatasan ilegal, pemerintahan Biden mengumumkan akan memberikan izin masuk kemanusiaan ke 24.000 warga Venezuela jika mereka mendaftar secara online dan tiba dengan pesawat, dan ratusan ribu lainnya jika mereka melintasi perbatasan darat. Di El Paso saja, 2.100 imigran terdaftar dalam satu hari.

Pina ditahan selama satu setengah hari oleh Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai di El Paso, mengetahui bahwa dia dan lusinan wanita Venezuela lainnya akan berada di sel tahanan yang sama. Dikirim kembali ke Meksiko.

“Itu adalah krisis – kami semua berteriak dan menangis,” katanya.

Pencari suaka, sebagian besar dari Venezuela, menerima makanan dan persediaan dari sukarelawan di luar kantor imigrasi Meksiko setelah dipindahkan dari AS di bawah Judul 42.
Pergi ke Nakamura untuk New York Post

“Seorang wanita memimpin kami semua untuk berdoa, tetapi saat itulah kenyataan muncul. Mereka tidak memberi tahu kami mengapa kami dikirim kembali, tetapi beberapa pria Venezuela yang datang di belakang kami harus tetap tinggal.”

Pada hari Jumat, Pina dibawa melintasi salah satu jembatan internasional El Paso dan dilepaskan ke Meksiko, di mana dunia baru yang penuh ketidakpastian menunggu.

“Saya seorang lesbian; Saya sudah mencoba selama sebulan untuk sampai ke sini dan saya takut,” kata pemain berusia 33 tahun itu. “Saya telah melalui banyak hal untuk sampai ke sini. Saya hancur. Saya mencoba untuk mengangkat kepala saya, tetapi saya merasa seperti kehilangan kekuatan untuk melanjutkan. Saya merasa seperti melangkah di depan. dari sebuah mobil.

READ  Black Friday 2022: 53+ penawaran awal terbaik untuk TV, penyedot debu, Apple, dan lainnya

Pina dan warga Venezuela lainnya yang diusir berdiri di luar pusat imigrasi Meksiko di mana mereka menerima layanan dasar — ​​seperti tempat untuk mandi dan mengisi baterai telepon mereka. Sabtu dini hari, dia mengatakan kepada The Post bahwa dia mencoba menyeberangi perbatasan lagi.

“Saya ingin mencoba lagi karena saya tidak bisa kembali ke Venezuela,” jelasnya sambil menambahkan bahwa dia adalah seorang insinyur di tanah airnya.

Para migran yang mencari suaka, seringkali dari Venezuela, beristirahat di luar kantor imigrasi Meksiko.
Para migran yang mencari suaka, seringkali dari Venezuela, beristirahat di luar kantor imigrasi Meksiko.
Pergi ke Nakamura untuk New York Post

“Saya tidak punya uang untuk kembali. Saya pergi karena saya memiliki seorang putri berusia tiga tahun yang tidak dapat saya nafkahi karena saya terus-menerus didiskriminasi karena orientasi seksual saya.

Warga Venezuela lainnya telah setuju untuk mencoba kembali ke Amerika Serikat, bahkan jika mereka beralih ke kartel perdagangan manusia yang berbahaya.

“Jika mereka tidak mengizinkan kami kembali, kami akan masuk kembali – secara legal atau ilegal,” kata migran lain.

“Tidak ada yang akan kembali. Sekarang ribuan orang Venezuela tiba. Mereka tidak akan kembali. “

“Saya meminta orang-orang Meksiko untuk mengekstradisi saya ke Venezuela dan mereka mengatakan tidak bisa, jadi apa yang harus kita lakukan?” tanya Pina.

Pengungsi dari Venezuela berkumpul di Juarez, Meksiko, mengatakan mereka kehabisan uang dari perjalanan mereka dan tidak dapat kembali ke negara asal mereka.

Sekitar tengah hari, Pina, komplotannya dan seorang wanita Venezuela lainnya memutuskan untuk mencoba peruntungan mereka lagi dan menyeberangi Rio Grande ke El Paso, di mana mereka menyerahkan diri lagi kepada seorang agen Patroli Perbatasan.

Dia kemudian dibawa ke sel tahanan lain, di mana dia akan mengetahui nasibnya – kemungkinan akan dideportasi lagi.

READ  Virginia "Ginny" Thomas, istri Hakim Clarence Thomas, bertukar pidato dengan Mark Meadows tentang upaya untuk menggagalkan pemilihan 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.