Mengapa Elon Musk Tidak Bisa Keluar dari Membeli Twitter Meskipun Bankirnya Menolak?

Komentar

Elon Musk setuju untuk membeli Twitter pada bulan April seharga $44 miliar Sebuah nada Untuk meningkatkan perusahaan dengan menambahkan fitur baru, memblokir bot spam, dan lebih transparan tentang algoritmenya. Dia mendapat dukungan dari konsorsium bank, yang setuju untuk meminjam lebih dari setengah dari total harga kontrak untuk mengambil alih perusahaan.

Tapi sekarang Musk ingin keluar, menuduh Twitter tidak memberinya lebih banyak informasi dan mengatakan dia melihat prospek bisnis perusahaan suram. Twitter menggugatnya untuk mengakhiri kesepakatan, mengatakan alasannya untuk pergi adalah alasan untuk keluar dari komitmen keuangan yang tidak lagi ingin dia hormati. Sementara itu, pendukung keuangannya terjebak.

Twitter dengan jelas berargumen bahwa kesepakatannya dengan Musk adalah melakukan apa saja untuk menyelesaikan apa yang dia mulai. Demikian pula, bank-bank yang setuju untuk meminjamkan Musk miliaran untuk membantu membeli Twitter menandatangani perjanjian hukum yang mencegah mereka pergi begitu saja jika mereka berubah pikiran, menurut para ahli hukum.

Apa yang perlu diketahui saat kesepakatan Rocky Elon Musk dengan Twitter menuju ke pengadilan

“Mereka telah menandatangani surat komitmen,” kata Adam Badawi, seorang profesor hukum di University of California, Berkeley. “Bank memiliki reputasi yang harus dijunjung. Jika perusahaan lain mengingkari, mereka tidak akan mau bekerja dengan mereka,” katanya. .

Bahkan jika mereka menemukan alasan untuk keluar dari kesepakatan – misalnya, dengan menyatakan bahwa wajah Musk telah membuat kesepakatan itu secara signifikan lebih berisiko bagi mereka – Musk dapat dipaksa oleh hakim untuk mencari sumber pendanaan lain.

Peran apa yang dimainkan utang dalam kesepakatan awal Musk untuk membeli Twitter?

Musk adalah orang terkaya di dunia, dengan kekayaan $218 miliar Indeks Miliarder Bloomberg, tetapi bahkan dia tidak memiliki uang tunai $44 miliar. Dia menandatangani dua kesepakatan dengan bank termasuk Morgan Stanley, Bank of America dan Barclays dengan total pinjaman $25,5 miliar. Dia menjanjikan sejumlah besar kekayaannya sendiri dalam saham Tesla sebagai jaminan jika dia tidak dapat membayar kembali pinjamannya. Sisa kesepakatan akan dibiayai dengan uang tunai, dibagi antara Musk dan konsorsium dana lindung nilai dan dana kekayaan berdaulat yang telah setuju untuk membantunya membeli perusahaan nanti dan menjadi pemilik bersama jika kesepakatan berhasil.

READ  Celtics Versus. Skor Bucks: Giannis Antotocounbo, Milwaukee Pembaruan Langsung NBA Playoff Saat Mereka Mencoba Menutup Boston

Juru bicara Bank of America dan Barclays menolak berkomentar. Seorang juru bicara Morgan Stanley tidak menanggapi permintaan komentar. Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar, begitu pula juru bicara Twitter.

Sebelum mengatakan dia ingin keluar dari kesepakatan, Musk mengangkat bagian yang dia inginkan Bayar tunaiTotalnya Rp33,5 miliar.

Sekarang Musk mengatakan dia menutup kesepakatan, kalkulus bank yang setuju untuk meminjamkan kepadanya bisa berubah.

“Musk tidak ingin memiliki Twitter, bank tidak ingin membiayainya. Kami berada dalam situasi ‘Alice in Wonderland’ yang aneh di mana kami mencoba memaksa orang ini untuk membeli perusahaan yang tidak ingin dia beli,” kata M. kata Todd Henderson. “Anda ingin mendanai seorang pria untuk memiliki perusahaan yang tidak ingin dia miliki?”

Mengapa bank belum mencoba bail out?

Bank berebut untuk membiayai kesepakatan itu jika gagal, dan banyak yang tidak percaya Twitter akan berhasil membuat pengadilan memaksa tangan Musk. Seorang hakim di Delaware Chancery Court akan memaksakan penyelesaian, membuat Musk membayar harga yang mahal karena membuat Twitter mengalami begitu banyak masalah, tetapi akhirnya membiarkannya pergi. Carl Tobias adalah profesor hukum di University of Richmond.

Dalam hal ini, bank akan menerima sedikit bayaran dari Musk untuk melakukan pekerjaan itu, dan mereka tidak akan lagi berhutang apa pun padanya.

Twitter Menuntut Elon Musk, Mengatur Panggung untuk Pertempuran Hukum yang Epik

Ada alasan lain mengapa mereka bertahan dengan Musk sekarang – mereka ingin berada di buku-buku bagusnya, dan berargumen bahwa dia bertindak dengan itikad buruk dapat melukainya. Musk masih menjadi orang terkaya di dunia, dan Tobias mengatakan dia akan membutuhkan pembiayaan utang di masa depan terlepas dari bagaimana situasi Twitter berakhir. “Jika Anda seorang bank, Anda ingin mempertahankan bisnisnya karena saya pikir itu sangat menguntungkan,” katanya.

READ  Saat virus menyebar di China, Pemerintah Beijing meningkatkan blokade

Jika bank menemukan jalan keluar, apakah itu akan mengusir Musk?

Tidak, kontrak Musk dengan Twitter mencakup klausul yang mengharuskan dia untuk menghormati kesepakatan bahkan jika pembiayaan utangnya tidak tersedia.

“Pembatalan kontraknya mungkin merupakan pelanggaran, tetapi Twitter akan mengatakan itu salah Anda, bukan kami,” kata Anthony Casey, pakar hukum di University of Chicago.

Jika demikian, Henderson mengatakan Musk harus membayar bagian tunai dari kesepakatan itu kepada investor Twitter, dan kemudian Twitter (yang sekarang dia miliki) akan mengambil utang itu sendiri untuk menyelesaikan pembayaran pemegang saham lama.

Musk bisa pergi ke pengadilan untuk memaksa bank menghormati kesepakatan mereka dan meminjamkannya uang. Jika dia tidak mau melakukan itu, pengadilan dapat menunjuk perwakilan khusus untuk menggantikannya dan menuntut bank, kata Henderson.

Dalam memo yang bocor, Facebook mengatakan bahwa kinerja buruk tidak dimiliki oleh manajer

Apakah ini pernah terjadi sebelumnya?

Jika pengaturan utang Musk menjadi faktor dalam penyelesaian atau persidangan potensial, itu bukan pertama kalinya pembiayaan menjadi faktor dalam kasus pengadilan terkait dengan kesepakatan merger. Tahun lalu, Hakim Delaware Chancery Court, Kathleen McCormick, yang diharapkan para ahli akan menangani kasus Twitter, mengawasi kasus pengadilan yang melibatkan perusahaan ekuitas swasta yang mencoba mundur dari kesepakatan untuk membeli perusahaan pemasok dekorasi kue. Decoback Dengan menyalahkan krisis ekonomi pada pandemi. McCormick mengatakan perusahaan ekuitas swasta yang mengakuisisi DecoPac harus dilanjutkan, meskipun mereka tidak memiliki dana awal untuk menutup kesepakatan.

“Ketika mereka melihat perilaku itikad buruk, mereka tidak menyukainya,” Badawi, profesor hukum Berkeley, mengatakan tentang pengadilan Delaware dan para hakimnya. “Mereka cenderung menghukumnya.”

Mengapa Twitter ingin kesepakatan itu berjalan pada saat ini?

Peran utama dewan Twitter adalah untuk melayani pemangku kepentingannya – bank, dana pensiun, dana lindung nilai, dan individu yang memiliki sahamnya. Sekarang, saham Twitter diperdagangkan sekitar $36, jauh di bawah $54 per saham yang Musk setujui untuk membayar para pemegang saham tersebut untuk membeli perusahaan. Jika dewan Twitter mengizinkan Musk pergi, itu akan meninggalkan sejumlah besar uang di atas meja dan berpotensi mengekspos mereka ke tuntutan hukum dari pemegang saham.

READ  Berita AS Rumah Sakit Terbaik: Chicago Hospitals Northwestern Memorial, Rush University Medical Center Masuk 20 Besar

Seluruh episode telah menyebabkan kerusakan signifikan pada reputasi perusahaan dan moral di tempat kerja, dengan serangan Musk memicu kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang bisnisnya. Jika Musk pergi sama sekali, harga saham perusahaan kemungkinan akan turun lebih jauh.

Banyak pengguna dan karyawan Twitter tidak ingin perusahaannya dijual ke Musk, yang memiliki perusahaan lain Bertemu dengan tuntutan hukum dan keluhan Lebih memperlakukan karyawan.

Eve Williams, salah satu pendiri Twitter. dikatakan Jika dia masih di tim, “dia akan bertanya apakah kita bisa membiarkan seluruh episode buruk ini meledak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.