Master Khusus Bertanya kepada Pengacara Trump Apakah Trump Mendeklasifikasi Catatan dalam Pencarian FBI

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW YORK, 20 September (Reuters) – Seorang hakim AS yang ditunjuk untuk meninjau dokumen yang disita oleh FBI bulan lalu dari rumah Donald Trump di Florida meragukan klaim mantan presiden pada Selasa bahwa ia seharusnya belum meninjau apakah catatan itu diklasifikasikan.

Dalam audiensi publik pertamanya sejak ditunjuk sebagai master khusus, Hakim Raymond Deary – yang menjabat sebagai arbiter independen atau master khusus untuk meninjau dokumen – menekan pengacara Trump tentang apakah mereka memiliki bukti untuk menunjukkan catatan rahasia Trump.

Trump sedang diselidiki karena menyimpan catatan pemerintah di rumahnya, resor Mar-a-Lago di Palm Beach, setelah meninggalkan kantor pada Januari 2021. Serangan yang merugikan.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Trump mengatakan dalam posting media sosial bahwa catatan itu diklasifikasikan, tetapi pengacaranya tidak membuat pernyataan seperti itu dalam pengajuan pengadilan.

Setelah wali amanat memberi tahu pengacara wali amanat, James Trustee, “Anda membawa sebuah kasus,” dan wali amanat mengatakan pengacara “tidak dalam posisi”, mantan presiden mengklasifikasikan dokumen sampai dia dapat meninjaunya terlebih dahulu.

Deary, hakim federal senior di Brooklyn, akan membantu memutuskan mana dari 11.000 dokumen yang disita dalam penggeledahan 8 Agustus di Mar-a-Lago yang harus dilindungi dari penyelidikan kriminal Departemen Kehakiman dalam menangani surat-surat mantan presiden.

Deary akan merekomendasikan kepada Hakim Distrik A.S. Eileen Cannon, yang memimpin perjuangan untuk akses ke dokumen yang disita, bahwa catatan tersebut mungkin termasuk dalam hak istimewa pengacara-klien atau hak eksekutif, yang memungkinkan presiden untuk menahan dokumen atau informasi tertentu.

Sidang hari Selasa dilakukan sehari setelah Deary membagikan kepada kedua belah pihak pada hari Senin sebuah rancangan rencana yang mencari rincian tentang dugaan dokumen rahasia Trump.

READ  Pemekaran Kansas menegaskan keputusan yang mendukung hak aborsi

Dalam sebuah surat yang diajukan menjelang sidang hari Selasa, pengacara Trump berpendapat bahwa ini bukan waktunya untuk menjawab pertanyaan Deary, dan itu akan memaksa mereka untuk mengungkapkan pembelaan terhadap dakwaan berikutnya – mengakui bahwa penyelidikan dapat mengarah pada tuntutan pidana.

Pada hari Selasa, Wali Amanat Deary mengatakan kepada Deary bahwa dia yakin permintaan Deary untuk memberikan pembelaan kategoris melampaui apa yang diminta Cannon darinya.

Deary mengatakan dia “terkejut” dengan klaim tersebut.

“Saya pikir saya melakukan apa yang diperintahkan,” kata Diary.

Departemen Kehakiman pada hari Jumat mengajukan banding atas bagian dari keputusan Cannon, berusaha untuk menghentikan peninjauan sekitar 100 dokumen dengan identitas rahasia dan pembatasan akses FBI oleh hakim.

Jaksa federal mengatakan tinjauan pendahuluan khusus yang diperintahkan oleh hakim akan mencegah pemerintah menangani risiko keamanan nasional dan memaksa pengungkapan “materi yang sangat sensitif.”

Dengan banding yang masih tertunda, belum jelas apakah tinjauan Deary akan dilanjutkan seperti yang diinstruksikan Cannon.

Pada hari Selasa, tim hukum Trump mengajukan tanggapannya ke Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-11 yang berbasis di Atlanta, menentang permintaan pemerintah dan menyebut penyelidikan Departemen Kehakiman “belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak pantas.”

Dalam pengajuan 40 halaman mereka, pengacara Trump mengatakan pengadilan seharusnya tidak mengambil kata-kata Departemen Kehakiman bahwa sekitar 100 dokumen sebenarnya masih diklasifikasikan dan bahwa master khusus harus diizinkan untuk meninjaunya. Memulihkan ketertiban dari kekacauan.”

Perintah Canon, yang menunjuk Deary sebagai master khusus, memintanya untuk menyelesaikan peninjauannya pada akhir November. Dia menyarankan agar dokumen rahasia diprioritaskan, meskipun prosesnya meminta penasihat Trump untuk meninjau dokumen tersebut, dan pengacara Trump mungkin tidak memiliki izin keamanan yang diperlukan.

READ  Karier tenis terkenal Serena Williams kemungkinan akan berakhir setelah kalah di babak ketiga tunggal putri AS Terbuka.

Departemen Kehakiman telah menggambarkan proses prima facie khusus sebagai tidak perlu karena telah mencurahkan sekitar 500 halaman untuk tinjauan dan kelayakan hak istimewa pengacara-kliennya sendiri. Ini menentang tinjauan hak istimewa administratif, dengan mengatakan komitmen seperti itu terhadap catatan akan gagal.

Pencarian FBI bulan Agustus dilakukan setelah Trump meninggalkan kantor dengan dokumen milik pemerintah, yang belum dia kembalikan meskipun ada banyak permintaan dan panggilan dari pemerintah.

Belum jelas apakah pemerintah memiliki semua catatan itu. Departemen Kehakiman mengatakan beberapa materi rahasia masih hilang setelah FBI menemukan folder kosong dengan tanda rahasia dari Mar-a-Lago.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Karen Frefeld dan Luke Cohen di New York, Sarah N. Pelaporan tambahan oleh Lynch; Diedit oleh Scott Malone, Will Dunham, David Gregorio dan Chisu Nomiyama

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.