Mahkamah Agung Inggris telah memutuskan bahwa referendum kemerdekaan tidak dapat diadakan di Skotlandia

Komentar

LONDON – Parlemen Skotlandia tidak memiliki kekuatan untuk mengadakan referendum kemerdekaan tanpa persetujuan dari pemerintah Inggris, memupuskan harapan referendum kedua tahun depan tentang apakah warga Skotlandia ingin meninggalkan Inggris.

Mahkamah Agung Inggris mengeluarkan keputusan pada hari Rabu, memutuskan bahwa Parlemen Skotlandia tidak dapat membuat undang-undang tentang masalah tersebut.

Pengadilan memihak pemerintah Inggris, yang berpendapat bahwa pada “masalah mendasar” – seperti nasib serikat pekerja – kekuasaan berada di tangan Parlemen Inggris, yang duduk di Istana Westminster di London.

Pemerintah Inggris – di bawah perdana menteri Boris Johnson, Liz Truss dan sekarang Rishi Sunak – menentang referendum kedua.

Pemimpin Skotlandia mengadakan pemungutan suara kemerdekaan baru pada Oktober 2023

Pemerintah mengizinkan referendum pada tahun 2014 di mana mayoritas orang Skotlandia memilih untuk tetap di Inggris Raya, dengan selisih 55 persen hingga 45 persen.

Isu kemerdekaan diperumit oleh referendum Brexit dua tahun kemudian pada Juni 2016 – di mana Skotlandia sangat mendukung tetap berada di UE sebesar 62 persen hingga 38 persen.

Johnson berpendapat bahwa referendum 2014 adalah referendum “sekali dalam satu generasi” dan bahwa masalah tersebut telah diselesaikan.

Berbicara di House of Commons pada hari Rabu, Mr Sunack menyebut keputusan pengadilan “jelas dan tegas” dan mengatakan kepemimpinan Skotlandia harus fokus pada tantangan yang lebih mendesak seperti memperbaiki Layanan Kesehatan Nasional dan membantu perekonomian.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon telah mendorong referendum pada Oktober tahun depan. Sturgeon memimpin Partai Nasional Skotlandia, peraih suara terbesar di negara itu, yang mencari kemerdekaan, dan mengatakan dia memiliki “mandat yang tidak perlu” untuk mendapatkan suara lagi.

READ  Harry Styles dan Chris Pine 'Spit-Tag'? 'Jangan khawatir sayang,' kami menjelaskan

Pemerintahnya telah menetapkan dalam pernyataan mengapa menurutnya Skotlandia harus sekarang – lebih dari sebelumnya – memisahkan diri dari Inggris. Diantara mereka? Jadi Skotlandia dapat bergabung kembali dengan UE.

Setelah vonis, Sturgeon mengeluarkan pernyataanDia mengatakan dia menghormati Mahkamah Agung, tetapi “tidak membuat undang-undang, itu menafsirkannya.”

Dalam sebuah tweet, Sturgeon berkata, “Sebuah RUU yang tidak mengizinkan Skotlandia untuk memilih masa depan kita sendiri tanpa persetujuan Westminster mengungkapkan sebagai mitos gagasan apa pun tentang Inggris sebagai kemitraan sukarela dan mendukung indy,” singkatan dari referendum kedua.

“Demokrasi Skotlandia tidak akan ditolak,” katanya. “Pemerintah saat ini memblokir jalan agar suara Skotlandia tentang kemerdekaan didengar – tetapi suara kami tidak dapat dibungkam dalam demokrasi.”

Pada konferensi pers, Sturgeon mengatakan pemilihan umum berikutnya, yang dijadwalkan paling lambat Januari 2025, harus bertindak sebagai “referendum nyata” tentang kemerdekaan. Tidak jelas bagaimana cara kerjanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.