Laju pertumbuhan pekerjaan AS yang lebih lambat memberikan sedikit kelegaan kepada The Fed

Pertumbuhan pekerjaan bulanan A.S. yang lebih lambat dan angkatan kerja yang membengkak memberikan sedikit kelegaan karena Federal Reserve mengantisipasi tanda-tanda bahwa ekonomi sedang mendingin, tetapi para ekonom memperingatkan bahwa kenaikan suku bunga 0,75 persen ketiga berturut-turut akhir bulan ini tidak dapat dikesampingkan.

Ekonomi terbesar dunia itu menambahkan 315.000 pekerjaan pada Agustus, sejalan dengan ekspektasi para ekonom. Itu dibandingkan dengan 526.000 pekerjaan yang direvisi ke bawah Dibuat pada bulan Juli, yang membantu menstabilkan tingkat pengangguran pada level terendah dalam beberapa dekade. Jumlah pekerjaan yang ditambahkan pada bulan Juni juga berkurang hampir 400.000 menjadi 293.000.

Meskipun naik di bulan Agustus, tingkat pengangguran naik 0,2 poin persentase menjadi 3,7 persen. Dengan bertambahnya jumlah angkatan kerja sebesar 786.000, jumlah orang yang mencari pekerjaan tetapi masih menganggur meningkat sebesar 344.000. Tingkat partisipasi angkatan kerja, yang melacak pangsa orang Amerika yang bekerja atau mencari pekerjaan, naik menjadi 62,4 persen sebagai hasilnya, tetapi masih di bawah tingkat pandemi pra-coronavirus.

Data yang dirilis oleh Biro Statistik Tenaga Kerja pada hari Jumat menggarisbawahi bahwa pasar tenaga kerja tetap kuat. pengumpan Ia telah berusaha semaksimal mungkin Pengetatan uang tunai Hawk Sejak awal 1980-an.

“Saya pikir bank sentral ingin melihat tingkat partisipasi angkatan kerja meningkat, tetapi masalah besar bagi mereka adalah 300.000 pekerjaan per bulan masih terlalu cepat,” kata Ajay Rajadiksha, kepala penelitian global di Barclays.

Dihadapkan dengan inflasi tertinggi dalam empat dekade, bank sentral memperdebatkan seberapa tinggi untuk menaikkan suku bunga dan berapa lama untuk mempertahankannya pada tingkat yang sangat membatasi aktivitas ekonomi.

READ  Knicks memasuki pembicaraan perdagangan Donovan Mitchell

Dalam empat bulan, kisaran target untuk tingkat dana federal telah meningkat dari nol menjadi antara 2,25 persen dan 2,50 persen, dan banyak pejabat berpikir bahwa suku bunga perlu naik mendekati atau di atas 4 persen di beberapa titik untuk berhasil mengendalikan inflasi.

Bank Sentral sekarang dihadapkan pada pertanyaan tentang Perpanjang talinya Kenaikan suku bunga 0,75 poin persentase dijadwalkan untuk pertemuan lain akhir bulan ini, atau bergeser ke kecepatan yang lebih lambat dan menerapkan penyesuaian setengah poin pada pertemuan September.

“Jelas mereka memiliki banyak pekerjaan di depan mereka,” kata Robert Dent, ekonom senior AS di Nomura.[But] Saya pikir mereka tahu bahwa mereka tidak dapat selalu mendaki lebih dari 75 basis poin.

Semua mata tertuju pada laporan inflasi berikutnya, yang akan dirilis akhir bulan ini, namun komentar publik bank sentral telah dibatasi sejak memasuki periode “gelap” yang direncanakan.

Dent mengatakan laporan itu “pada akhirnya merupakan masukan terpenting The Fed ke dalam pertimbangan jangka pendek mereka.”

Sebagian besar ekonom percaya bahwa kenaikan suku bunga 0,75 poin persentase pada bulan September sangat mungkin terjadi, terutama mengingat berita terburuk dari Ketua Jay Powell bulan lalu bahwa The Fed “Simpan saja” sampai stabilitas harga pulih.

Powell juga mengakui bahwa proses tersebut dapat melibatkan periode pertumbuhan rendah yang berkepanjangan, pengangguran yang tinggi dan “sedikit penderitaan” bagi keluarga dan bisnis.

Ekonom Citigroup Veronica Clark mengatakan kenaikan 0,75 poin persentase ketiga berturut-turut akhir bulan ini akan membantu mengkonfirmasi pesan Powell dan menggarisbawahi komitmen The Fed untuk mengekang tekanan harga.

“Tentu saja tidak dalam data inflasi, tidak dalam data pasar tenaga kerja, tidak ada indikasi yang jelas untuk memberi tahu Anda bahwa kami akan terus memperlambat laju inflasi yang mendasarinya,” katanya. “Dengan begitu, kamu harus lebih agresif, dan jika kamu mau melakukan pengulangan [0.75 percentage point move]Mengapa tidak mengambilnya?”

Para ekonom memperkirakan tingkat pertumbuhan pekerjaan bulanan akan melambat, terutama karena sebagian besar kerugian akibat pandemi telah berbalik. Tetapi pengusaha masih berjuang dengan kekurangan tenaga kerja yang meluas, yang berarti mereka harus bersaing ketat untuk mempertahankan pekerja dan mempekerjakan yang baru.

READ  Prediksi Playoff NBA 2022: Celtics Pilih Pakar untuk Setiap Turnamen Putaran Pertama Termasuk Jaringan

Data yang dirilis awal pekan ini menunjukkan bahwa ada dua lowongan lagi per pekerja pengangguran, menunjukkan beberapa pelunakan di pasar kerja yang sangat ketat. pasar tenaga kerja.

Akibatnya, upah di seluruh negeri telah meningkat tajam, memicu kekhawatiran tentang lingkaran umpan balik di mana perusahaan dipaksa untuk mengenakan biaya lebih untuk produk dan layanan mereka untuk menutupi biaya ini, yang menyebabkan pekerja menuntut upah yang lebih tinggi.

Penghasilan rata-rata per jam naik lagi di bulan Agustus, naik 0,3 persen untuk bulan tersebut, atau 5,2 persen dalam skala tahunan.

Jumlah pekerjaan layanan profesional dan bisnis naik 68.000 dan pekerjaan di sektor kesehatan meningkat 48.000. Pekerjaan ritel dan manufaktur juga meningkat, sementara pekerjaan untuk sektor rekreasi dan perhotelan menunjukkan sedikit perubahan. Hal yang sama juga terjadi di sektor konstruksi dan transportasi.

Di pasar keuangan, imbal hasil pada catatan Treasury AS dua tahun, yang sensitif terhadap ekspektasi suku bunga, turun 0,11 poin persentase menjadi 3,41 persen, setelah diperdagangkan sekitar 3,48 persen sesaat sebelum data pekerjaan dirilis. S&P 500 menyerahkan kenaikan sesi sebelumnya selama perdagangan makan siang di New York.

Pelaporan tambahan oleh Kate Dukitt di New York

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.