Kunjungan Xi ke Hong Kong Dimodifikasi oleh Crackdown: Pengumuman Langsung

utang…Anthony Quan / Getty Images

Ketika Presiden China Xi Jinping melakukan perjalanan ke Hong Kong untuk menandai peringatan 25 tahun ekstradisinya dari Inggris, ia tiba di sebuah kota yang telah mengalami transformasi besar ketika jutaan orang turun ke jalan tiga tahun lalu sebagai tantangan terbesar bagi pemerintahan Beijing.

Tn. Partai Komunis Ji yang berkuasa mengatasi tantangan itu dengan mengencangkan cengkeramannya. Pihak berwenang dengan perlengkapan anti huru hara menyerbu rapat umum pada hari Jumat, mengusir ratusan pengunjuk rasa dengan truk.

John P. Snyder, profesor khusus politik di Universitas Hong Kong. Burns berkata: “Ini adalah perjalanan yang signifikan baginya.

Pada hari Jumat, Bpk. C menunjuk seorang mantan petugas keamanan yang terpilih sebagai walikota kota berikutnya. Dia sebelumnya telah bertemu dengan anggota parlemen terpilih setelah reformasi pemilihan Beijing menegaskan bahwa hanya “patriot” yang bisa menjabat di Hong Kong.

“Kekuasaan politik harus berada di tangan para patriot,” katanya. G mengatakan dalam pidato pada hari Jumat setelah mengawasi pelantikan pemerintahan baru. “Tidak ada negara atau wilayah di dunia yang akan membiarkan kekuatan dan kepribadian yang tidak patriotik atau berbahaya atau berbahaya untuk merebut kekuasaan.”

Pejabat Hong Kong dan China menghadiri upacara singkat pada Jumat pagi, di mana seorang penjaga kehormatan polisi mengibarkan bendera China dan Hong Kong untuk menandai peringatan tersebut. Angin kencang bertiup, langit mendung dan hujan mengancam. Ketika upacara berlangsung pada pukul 8 pagi, sebuah helikopter pemerintah dengan bendera China yang besar, diikuti oleh helikopter lain dengan bendera kecil Hong Kong, terbang di atas Port Victoria, setelah itu kapal pemadam kebakaran menyemprotkan air dari pipa-pipanya.

READ  Walikota Uvalde mengatakan dia takut untuk menutupi investigasi penembakan di sekolah, meminta Gubernur Texas Abbott untuk campur tangan

Namun kemewahan dan upacara sangat kontras dengan keadaan jalanan yang relatif sepi dengan adanya pengamanan yang ketat. Tim polisi berpatroli di dekat tempat tersebut, dan mobil polisi berbaris di pintu masuk beberapa stasiun kereta bawah tanah. Untuk banyak penduduk Hong Kong, peringatan serah terima dan Mr. Kunjungan Xi tidak terlalu penting kecuali hari libur.

“Pemerintah federal tidak perlu berbuat banyak untuk Hong Kong. Biarkan Hong Kong memperbaiki dirinya sendiri. Bukankah ini ekonomi bebas? Itu tidak di bawah banyak aturan sebelumnya, ”kata kontraktor desain interior berusia 33 tahun Jason Quak, yang sarapan di distrik Wanchai. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Aku senang aku tidak harus pergi bekerja hari ini.

Tn. Kunjungan Xi ditujukan untuk memperkuat kekuasaan Beijing atas 7,5 juta penduduk Hong Kong, dan melawan pemerintah Barat yang mengutuk penindasannya. Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara lain menuduh China melanggar janjinya untuk mengizinkan Hong Kong mempertahankan hak-hak individunya selama 50 tahun di bawah pengaturan satu negara, dua partai.

Penaklukan Hong Kong oleh Tn. Shik juga memiliki kepentingan pribadi. Ini akan membantu membakar posisinya di antara para elit Partai Komunis pada saat yang genting saat ia melanjutkan masa jabatan lima tahun ketiganya.

“Dia diharapkan bisa menyoroti keberhasilan satu negara dan dua organisasi pada konferensi partai pada Oktober,” kata komentator politik Hong Kong Sonny Lo.

Bagi para aktivis lokal, 1 Juli adalah hari peringatan demonstrasi besar-besaran. Tetapi kombinasi dari pengendalian epidemi dan represi politik sebagian besar telah menghilangkan kerumunan seperti itu. Liga Sosial Demokrat, sebuah kelompok sayap kiri, terus menandai tanggal penting dengan demonstrasi kecil empat orang, yang secara teknis diperbolehkan di bawah aturan pengucilan sosial.

READ  Tiga belas orang tewas dalam kebakaran di sebuah klub malam di Thailand

Namun setelah kunjungan Polisi Keamanan Nasional, kelompok itu mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengadakan protes pada hari Jumat minggu ini. Anggota kelompok itu berada di bawah pengawasan terus-menerus, dan sekretaris jenderal kelompok itu Avery Ng mengatakan organisasi mereka telah diancam akan ditutup jika mereka mencoba memprotes.

“Ini seperti Cina,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.