Kroasia mengalahkan Maroko di perebutan tempat ketiga Piala Dunia



CNN

Kroasia mencetak gol Maroko Pada 2-1 perebutan tempat ketiga Piala Dunia 2022 bersejarah tim Afrika berakhir dengan kekalahan pada hari Sabtu.

Kroasia membutuhkan tujuh menit untuk mencetak gol melalui sundulan Josko Guardiola, dengan Akraf Dari menyamakan kedudukan dua menit kemudian.

Dalam pertandingan yang terbuka dan menarik, Kroasia kembali memimpin di babak pertama melalui penyelesaian brilian Mislav Orcic.

Terlepas dari upaya terbaiknya, Maroko tidak dapat menyamakan kedudukan, menjadi negara Afrika pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia yang mengesankan dalam beberapa minggu yang mengesankan di Qatar.

Kroasia finis kedua di Piala Dunia setelah finis ketiga pada 1998. Kroasia finis kedua di Rusia empat tahun lalu.

Usai pertandingan, pelatih kepala Kroasia Zlatko Dalic mengatakan rekor timnya tidak kalah darinya.

“Saya bangga dengan tim saya dan negara saya. Bagi kami, perunggu adalah medali emas,” kata Talic kepada Bean Sports. “Kami memainkan pertandingan yang sangat sulit.

“Juga, saya ingin mengucapkan selamat kepada Maroko – mereka bermain bagus, mereka melakukan pekerjaan luar biasa. Saya sangat bangga dan sangat bahagia. Saya tidak berharap Kroasia melakukan sesuatu yang besar lagi, tetapi kami adalah negara kecil, impian besar dan selamat untuk semuanya. Kita adalah pemenang. Kita ingin pulang dan tidak gagal.

Ketika ditanya tentang kapten jimat Kroasia Luka Modric, yang masa depannya bersama tim nasional dipertanyakan pada usia 37 tahun, Dalic yakin dia akan kembali untuk kampanye tim Euro 2024.

“Modric adalah kapten kami, dia adalah suara besar kami dan dia juga bermain cemerlang di pertandingan ini. Dia berusia 37 tahun tetapi paling banyak bermain seperti berusia 25 tahun. Dia adalah pemimpin kami dan semua orang mengikutinya.

Ini adalah permainan yang tidak ingin dimainkan oleh sebagian besar tim di Piala Dunia.

Beberapa hari setelah kalah di semifinal, tim harus bermain lagi, meski harapan kemenangan turnamen masih segar di benak mereka.

Tapi untuk dua cerita kejutan turnamen – Kroasia dan Maroko – dorongan untuk menyelesaikan dengan kemenangan terbukti dari menit pertama.

Maroko akan mencari untuk melanjutkan perjalanan bersejarah mereka dengan gaya, sementara Kroasia akan mencari sepertiga kedua dalam enam penampilan Piala Dunia.

Sejak awal, pertahanan sangat penting. Sebelumnya, pertandingan di Stadion Internasional Khalifa diadakan imbang tanpa gol dengan kedua belah pihak mencetak gol dalam 10 menit pertama.

Pertama, Guardiol, bek muda bintang Kroasia, membuat timnya unggul lewat tendangan bebas di menit ketujuh. Ivan Perisic yang berusia 20 tahun menjentikkan bola kembali ke area penalti untuk membuat timnya maju.

Namun, dua menit kemudian, Maroko menyamakan kedudukan dan gol tercipta dari tendangan bebas lainnya. Setelah bola diumpankan ke area penalti melalui defleksi, Dari adalah penerima yang beruntung saat ia menyundul tanpa penjaga Kroasia di sampingnya.

Tarry mencetak gol untuk Maroko melawan Kroasia.

Dan permainan berlanjut dengan kecepatan tinggi, dengan Kroasia menikmati sebagian besar penguasaan bola dan peluang.

Peluang datang dan pergi dengan cara yang berdenyut, dengan para penggemar Maroko sekali lagi memberikan atmosfer yang fantastis – sundulan striker Maroko Youssef N-Nessiri dari sepak pojok melebar.

Tapi dengan satu menit ajaib, Kroasia sekali lagi memimpin, kali ini di babak pertama.

Setelah beberapa permainan keras di tepi kotak penalti Maroko, penyelesaian melengkung Orcic yang indah membentur tiang membuat negara Eropa itu kembali unggul.

Setelah jeda, peluang terus mengalir, tetapi tidak ada tim yang memiliki peluang mencetak gol yang nyata

Pada tanda jam, Andrej Kramaric dipaksa keluar karena cedera, pemain berusia 31 tahun itu menangis saat dia dibantu keluar lapangan.

Kramerich meninggalkan lapangan bersama tim medis selama pertandingan melawan Maroko.

Dengan 15 menit tersisa, Kroasia mengira itu adalah penalti ketika Guardiola dijatuhkan di kotak penalti Maroko setelah berlari brilian. Namun, Video Assistant Referee (VAR) menganggap itu bukan pelanggaran, yang membuat para pemain Kroasia takjub, meski tampaknya Sofian Amrabat telah memotong tumit bek tersebut.

Dalam beberapa menit terakhir, meski Maroko membutuhkan gol, justru Kroasia yang terlihat lebih berpeluang mencetak gol, dengan Mateo Kovacic nyaris mencetak gol.

Tapi dengan tendangan terakhir pertandingan, sundulan menjulang tinggi N-Neziri melayang di atas mistar saat harapan Maroko untuk menyamakan kedudukan meleset.

Pada akhirnya, Kroasia mampu mempertahankan rekor tipis pada tahun 1998 yang menyamai apa yang disebut “Generasi Perunggu” negara itu.

Bagi Maroko, beberapa minggu ajaibnya di Qatar telah berakhir, setelah merebut hati dan pikiran seluruh benua dengan perjalanannya yang luar biasa ke babak empat besar Piala Dunia.

READ  Google Fi mengurangi biaya proyek tanpa batas sekaligus meningkatkan data berkecepatan tinggi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *