Kepala nuklir PBB mengatakan penembakan Zaporizhia adalah ‘bermain api’ Ukraina

Pengawas nuklir PBB mengatakan pasukan di balik penembakan pembangkit listrik Zaporizhia Ukraina “bermain api”, setelah serangkaian ledakan mengguncang fasilitas itu.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA), yang para ahlinya berbasis di Saporigia, mengatakan pada Minggu bahwa ledakan dahsyat mengguncang daerah itu pada Sabtu malam dan Minggu. Dikatakan para ahli di tempat melihat beberapa ledakan dari jendela mereka.

Ini melaporkan lebih dari selusin ledakan dari penembakan yang tampak, bersama dengan kerusakan pada beberapa bangunan, sistem dan peralatan, tetapi “sejauh ini tidak ada yang kritis terhadap keselamatan nuklir”.

Kepala IAEA, Rafael Croci, mengatakan berita itu sangat mengkhawatirkan dan ledakan itu sama sekali tidak dapat diterima. ‚ÄúSiapa pun yang ada di belakang ini harus segera dihentikan. Seperti yang sudah saya katakan berkali-kali sebelumnya, Anda bermain api,” katanya.

Menurut akun Twitter IAEA, Grosi telah memperbaharui bandingnya ke Ukraina Rusia Zona keselamatan dan keamanan nuklir di sekitar instalasi harus disepakati dan dilaksanakan sesegera mungkin.

Zaporizhzhia, di tenggara Ukraina, adalah pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa dan telah berada di bawah kendali Rusia sejak Maret, meskipun karyawannya di Ukraina tetap bekerja untuk mengoperasikan fasilitas tersebut. Itu telah menghadapi penembakan berulang kali, meningkatkan ketakutan akan bencana nuklir. Moskow dan Kiev saling menyalahkan atas serangan itu.

Keenam reaktor berpendingin air rancangan Soviet saat ini dimatikan, tetapi bahan bakar nuklir berisiko menjadi terlalu panas jika aliran listrik ke sistem pendingin dimatikan. Penembakan seringkali merusak catu daya pembangkit.

Pejabat Rusia mengatakan pasukan Ukraina berada di belakang serangan terbaru. “Mereka menembak hari ini, bukan hanya kemarin,” kata Renat Karcha, kepala operator nuklir Rusia Rosnergodom, kepada kantor berita negara Rusia TASS. Dia mengatakan telah terjadi 15 serangan udara, salah satunya mengenai fasilitas penyimpanan.

READ  Penerbangan dibatalkan pada akhir pekan Memorial Day

Peta

Setelah tuduhan Rusia, perusahaan nuklir Ukraina Energoatom mengatakan Rusia bertanggung jawab atas penembakan itu, yang katanya telah mengenai 12 serangan di infrastruktur Zaporizhzhia. Perusahaan mengatakan di Telegram bahwa daftar peralatan yang rusak menunjukkan bahwa penyerang “menargetkan dan menonaktifkan infrastruktur yang diperlukan untuk memulai kembali unit daya ke-5 dan ke-6” dan memulihkan pembangkit listrik untuk kebutuhan Ukraina.

Wajah Ukraina A Penurunan pasokan listriknya Setelah kampanye pengeboman Rusia tanpa henti yang menargetkan infrastruktur listrik.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, sebelumnya meminta semua pasukan untuk meninggalkan pabrik, meninggalkan pabrik di bawah kendali penuh pekerja nuklir Ukraina. Pemerintahnya menyebut serangan terhadap pabrik itu sebagai tindakan bendera palsu oleh Rusia.

Kementerian pertahanan Ukraina merilis angka yang mengatakan 84.210 tentara Rusia telah “dihancurkan” sejak awal perang, termasuk 330 dalam 24 jam terakhir. Ukraina juga mengklaim bahwa Rusia telah kehilangan 2.886 tank, 5.817 kendaraan lapis baja, dan 278 jet militer.

Ukraina dan Rusia menolak untuk merilis angka korban mereka sendiri, tetapi awal bulan ini a Jenderal senior Amerika dinilai “Lebih dari 100.000 tentara Rusia tewas dan terluka”, dan jumlah serupa di pihak Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.