Kembalinya Serena Williams ke Wimbledon berakhir dengan kekalahan dramatis melawan Harmony Dawn

Williams, yang disaksikan oleh keluarganya di tribun, kehilangan set pertamanya yang ketat sebelum menyamakan kedudukan tujuh dalam 23 gelar tunggal Grand Slamnya di Centre Court, basis dari tujuh gelar.

Dia melakukan split pada game ketiga, tetapi Dan menunjukkan kemundurannya dengan bangkit untuk merebut set terakhir yang mendebarkan dalam tiebreak yang menegangkan.

“Ketika saya melihat undian, saya sangat takut,” kata Dan setelah pertandingan. “Itu Serena Williams – dia seorang legenda. Saya berkata, ‘Ya Tuhan, bagaimana saya bisa bermain?’ Jika saya memenangkan satu atau dua pertandingan, itu sangat bagus untuk saya.”

Dia membuat penampilan Wimbledon pertamanya dan lebih nyaman dari itu di pertandingan kesembilan di Grand Slam.

Selama pertandingan tiga jam, 10 menit, inspirasi berubah di antara kedua pemain – pertama dia memenangkan set pertama untuk mendukung Don, kemudian dia bangkit menuju Williams.

Williams yang berusia 40 tahun, yang bermain pada pertandingan tunggal pertamanya setelah Wimbledon tahun lalu dan melakukan servis untuk meraih kemenangan, tampaknya akan memenangi set penentuan.

Tapi tidak ada pengembalian yang tak terlupakan. Don melakukan break 5-5 dan gagal mengubah match point menjadi 6-5, namun ia tidak melakukan kesalahan saat mendapat kesempatan kedua pada tiebreak.

“Untuk Wimbledon pertama saya – ini wow. Wow,” katanya, tidak dapat menemukan kata-kata untuk menangkap emosinya.

Williams memainkan pertandingan pertamanya di Eastbourne minggu lalu selama hampir satu tahun, bekerja sama dengan Annes Zaber di turnamen ganda. Pasangan ini mencapai semifinal, tetapi Jabiur harus pergi karena cedera lutut.

Bersambung …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.