Kecelakaan pesawat Nepal: 68 tewas saat pesawat Eti Airlines jatuh di dekat Pokhara


Kathmandu, Nepal
CNN

Setidaknya 68 orang tewas ketika sebuah pesawat jatuh di dekat kota Pokhara di Nepal tengah pada hari Minggu, dalam apa yang dikatakan seorang pejabat pemerintah sebagai kecelakaan udara terburuk di negara itu dalam lebih dari 30 tahun.

Tujuh puluh dua orang – empat awak dan 68 penumpang – berada di dalam penerbangan ATR 72, yang dioperasikan oleh Eti Airlines Nepal, ketika jatuh, kata juru bicara Eti Airlines Sudarsan Bardaula. Tiga puluh tujuh pria, 25 wanita, tiga anak dan tiga bayi termasuk di antara para korban, kata Otoritas Penerbangan Sipil Nepal.

Juru bicara Angkatan Darat Krishna Prasad Bandar mengatakan upaya pencarian dihentikan setelah gelap dan akan dilanjutkan Senin pagi. Bandar mengatakan ratusan responden pertama sudah bekerja untuk menemukan empat orang yang tersisa.

Menurut Otoritas Penerbangan Sipil Nepal, setidaknya satu dari korban tewas adalah anak-anak.

Insiden hari Minggu adalah yang terburuk ketiga dalam sejarah negara Himalaya itu, menurut data dari Aviation Safety Network. Juli dan September 1992 menyaksikan jumlah korban tertinggi. 113 dan 167 orang tewas dalam kecelakaan penerbangan yang dioperasikan oleh Thai Airways dan Pakistan International Airlines.

Para pejabat mengatakan ada 72 orang di dalamnya ketika pesawat jatuh.

Otoritas Penerbangan Sipil mengatakan 53 penumpang dan empat awak adalah warga Nepal. Lima belas orang asing berada di dalamnya: lima orang India, empat orang Rusia, dan dua orang Korea. Sisanya adalah warga negara Australia, Argentina, Prancis, dan Irlandia.

Pesawat itu terbang dari ibu kota Kathmandu ke Pokhara, kota terpadat kedua di negara itu, lapor media pemerintah negara itu The Rising Nepal. Bokahara terletak 129 kilometer (80 mi) di sebelah barat Kathmandu.

READ  Empat pria di bawah usia 40 tahun memenangkan Medali Bidang Matematika

Sekitar 18 menit setelah lepas landas, penerbangan melakukan kontak terakhir dengan bandara Pokhara sekitar pukul 10.50 waktu setempat. Itu kemudian jatuh ke lembah sungai Seti di dekatnya. Pejabat penerbangan sipil mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa responden pertama dari Angkatan Darat Nepal dan berbagai departemen kepolisian dikirim ke lokasi kecelakaan dan terlibat dalam operasi penyelamatan.

Perdana Menteri Nepal Pushpa Kamal Dahal berkata, “Saya sangat sedih dengan kecelakaan yang menyedihkan dan tragis itu.”

“Saya dengan tulus meminta personel keamanan, semua lembaga Pemerintah Nepal dan masyarakat untuk memulai operasi penyelamatan yang efektif,” kata Dahl di Twitter.

Menteri Luar Negeri India Subramaniam Jaishankar mengatakan pada hari Minggu bahwa dia “sangat sedih” mendengar tentang kecelakaan itu dan bahwa pikirannya “bersama keluarga para korban”.

Eti Airlines Nepal telah mengumumkan bahwa mereka akan membatalkan semua penerbangan terjadwal pada Senin, 16 Januari, untuk berduka atas para korban kecelakaan pesawat.

Negara Himalaya Nepal adalah rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Everest. Cuacanya bisa berubah tiba-tiba dan landasan udara biasanya terletak di daerah pegunungan yang sulit dijangkau.

Mei lalu, A Penerbangan Tara Air dengan 22 orang di dalamnya Itu menabrak Himalaya di ketinggian sekitar 14.500 kaki. Dikatakan itu adalah kecelakaan pesawat ke-19 di negara itu dalam 10 tahun dan kematian ke-10 dalam periode yang sama. Jaringan Keselamatan Penerbangan basis data.

Pesawat yang terlibat dalam kecelakaan hari Minggu adalah ATR 72-500, turbojet twin-prop yang sering digunakan di kawasan Asia-Pasifik, terutama oleh maskapai penerbangan bertarif rendah. Pesawat yang diproduksi oleh ATR sebagai mitra usaha patungan raksasa kedirgantaraan Eropa Airbus dan Leonardo, Biasanya memiliki nama yang bagus.

READ  Senat meloloskan Burn Bits Act, memperluas manfaat bagi para veteran

Padahal sebelumnya mereka pernah mengalami kecelakaan. Dua ATR 72 yang dioperasikan oleh Transaea maskapai penerbangan Taiwan yang sekarang sudah tidak beroperasi jatuh. Juli 2014 Dan Februari 2015. Yang kedua mendorong otoritas Taiwan untuk menghentikan sementara semua ATR 72 yang terdaftar di pulau itu.

Secara total, berbagai model ATR 72 terlibat dalam 11 insiden fatal sebelum kecelakaan hari Minggu di Nepal. Menurut Jaringan Keselamatan Penerbangan.

ATR menginformasikan tentang kecelakaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

“Pikiran pertama kami adalah dengan semua yang terkena dampak,” kata pernyataan itu. “Spesialis ATR sepenuhnya terlibat dalam mendukung penyelidikan dan klien.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *