Jaksa menuduh tersangka pembocor Pentagon Jack Teixeira mengakses ratusan dokumen rahasia.

Jaksa akan memberi tahu hakim bahwa Teixeira “harus ditahan”.

Pengawal Nasional Udara Massachusetts Jack Teixeira mulai mengakses “ratusan” dokumen intelijen AS setahun sebelum dia ditangkap atas tuduhan membocorkan dokumen intelijen AS, kata jaksa federal dalam pengajuan pengadilan baru Rabu.

Pada Februari 2022, Teixeira mulai “mengakses ratusan dokumen rahasia yang berisi informasi keamanan nasional” sebagai spesialis IT di unitnya, kata jaksa penuntut. Jaksa juga merinci mengapa mereka percaya warga asli Massachusetts berusia 21 tahun itu menimbulkan bahaya bagi publik jika dibiarkan dibebaskan dari tahanan. Dalam pengajuan, jaksa menunjuk ke “gudang senjata virtual” yang disimpan Teixeira di kediaman milik orang tuanya, yang dia tempati, termasuk “senapan bolt-action, shotgun, senjata gaya AR dan AK, dan bazoka.”

Selain itu, jaksa penuntut menandai bahwa pada Juli 2022, Teixeira menggunakan komputer pemerintahnya untuk menelusuri istilah “Ruby Ridge”, “penembakan Las Vegas”, “penembakan Mandalay Bay”, “penembakan Buffalo Tops”, dan “Uvalde”. Pengajuan. Sementara para penyelidik mengakui bahwa penggeledahan dapat dikaitkan dengan keyakinan Teixeira pada teori konspirasi bahwa pemerintah telah mengetahui sebelumnya tentang penembakan massal ini, “istilah penggeledahan, pernyataan kekerasan terdakwa di media sosial, dan gudang senjata terdakwa meresahkan,” kata jaksa dalam petisi.

Teixeira dijadwalkan hadir di pengadilan federal di Worcester, Massachusetts pada hari Kamis untuk sidang penahanan. Dia belum mengajukan pembelaan.

Dalam pengajuan hari Rabu, jaksa berpendapat bahwa Teixeira “menimbulkan risiko penerbangan yang serius” dan “seharusnya ditahan.”

“Dia saat ini menghadapi hukuman 25 tahun penjara – dan lebih – dan konsekuensi serius lainnya atas perilakunya,” tambah mereka. “[T]Bukti yang memberatkannya sangat besar dan semakin banyak; Tindakan yang dituduhkan itu jelas akan mengakhiri karir militernya; Dan dia memiliki akses, dan masih memiliki akses, ke informasi rahasia yang akan memberinya tempat berlindung yang aman dan akan sangat berharga bagi negara-negara musuh tempat dia berusaha melarikan diri dari Amerika Serikat.”

READ  MLB All-Star Game: Yankees, Blue Jays, Dodgers masing-masing dengan dua starter Aaron Hakim memimpin semua pengambil suara

Jaksa juga mengajukan bahwa Teixeira mengambil “serangkaian tindakan obstruktif” yang bertujuan untuk mencegah penyelidik memahami maksud dari tindakannya yang dituduhkan. Langkah-langkah tersebut termasuk “instruksi yang diberikan terdakwa kepada anggota online lain dari situs media sosial (termasuk ‘hapus semua pesan’ dan ‘[i]Jika ada yang datang mencari, jangan beritahu mereka ***’), serta setelah penangkapannya, petugas menggeledah tempat sampah di rumahnya dan menemukan tablet, laptop, dan konsol game Xbox. Hancur.”

Jaksa khawatir jika Teixeira dibebaskan dengan jaminan, “itu akan menjadi terlalu mudah”, menciptakan apa yang mereka sebut sebagai “risiko yang tidak dapat diterima” bahwa “penyebaran informasi rahasia lebih lanjut” akan meninggalkan negara itu dan “mencari suaka. Musuh asing. “

Di tengah penyelidikan atas kebocoran tersebut, pengajuan tersebut diajukan pada hari Rabu karena dua kepala unit tempat Teixeira bertugas untuk sementara ditangguhkan oleh Angkatan Udara A.S.

Dua pemimpin senior tersebut adalah komandan Skuadron Pendukung Intelijen ke-102 dan komandan divisi yang mengawasi dukungan administratif untuk skuadron tersebut. Dengan penangguhan tersebut, mereka untuk sementara kehilangan akses ke sistem dan informasi rahasia.

Awal bulan ini, hakim federal yang mengawasi kasus Teixeira mengabulkan permintaannya untuk menunda sidang penahanan yang akan menentukan apakah dia harus tetap berada dalam tahanan federal. Teixeira berusaha untuk menunda persidangan agar pengacaranya memiliki lebih banyak waktu untuk membuat argumen penahanannya, menurut pengajuan pengadilan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *