Jaksa mengatakan mereka belum dapat menemukan aktivis anti-perang televisi Rusia Marina Ovsyanikova

Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, lempar dilaporkan Dia juga akan menghadapi tuduhan “mendiskreditkan” tindakan angkatan bersenjata Rusia.

Selama konferensi pers pada hari Selasa, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak tindakan Ovsyanikova sebagai “sesat” dan mengatakan Kremlin, bukan saluran TV, yang “menanganinya”.

Pada hari Senin, Ovsyanikova muncul di saluran utama televisi negara Rusia, program berita Satu malam, “Hentikan perang!” Dan kecaman atas “kampanye” pemerintah – momen penting oposisi publik, ketika Kremlin menggagalkan setiap kritik atas invasinya ke Ukraina.

OVD-Info, sebuah kelompok hak asasi manusia yang memantau protes dan blokade di Rusia, mengatakan dia telah diidentifikasi sebagai guru dan produser penyiar dan telah ditahan. Dari Ovsyanikova akun instagram Dia juga diidentifikasi sebagai karyawan Channel One.

Ravina Shamdasani, Juru Bicara Kantor PBB untuk Hak Asasi Manusia Dikatakan Wartawan di Jenewa meyakinkan pejabat Rusia bahwa Ovsyanikova “tidak menghadapi pembalasan apa pun karena menggunakan haknya atas kebebasan berekspresi.”

James Cleverley, Menteri Luar Negeri Inggris. Kepada BBC Pada hari Selasa, Inggris “khawatir” tentang keamanannya.

“Pelanggaran-pelanggaran ini di Rusia … ini sangat penting,” katanya. “Seperti yang kita ketahui, orang-orang yang memprotes kediktatoran yang represif menunjukkan keberanian yang besar.”

“Sangat penting bahwa orang-orang Rusia memahami apa yang dilakukan atas nama mereka,” katanya dengan bijak.

Bahkan Komisi Eropa Dikatakan Pada hari Selasa, ia memuji “keberanian berkelanjutan” warga Rusia melawan perang di Ukraina. Lebih dari 14.000 warga Rusia telah ditahan di 140 kota di seluruh Rusia karena memprotes perang di Ukraina, kata juru bicara Daniel Ferry.

READ  Uni Eropa mengusulkan embargo bertahap terhadap minyak Rusia setelah sanksi terhadap Moskow

Ferry memujinya atas “keberanian moral” Ovsyanikova dan mengatakan dia “menghilang” karena berani melawan.

“Aparat negara melanjutkan represinya terhadap perbedaan pendapat sipil, terhadap orang-orang yang menginginkan perdamaian domestik, menyangkal hak-hak dasar dan kebebasan mereka,” tambahnya.

Pada 14 Maret, Marina Ovsyanikova memposting pesan video di media sosial yang menyebut pendudukan Rusia atas Ukraina sebagai “kejahatan.” (Marina Ovsyanikova)

Sebelum memasuki paket Channel One, Ovsyanikova merekam pesan video yang menyatakan bahwa ayahnya adalah orang Ukraina dan ibunya orang Rusia. Dia menggambarkan perang di Ukraina sebagai “kejahatan” dan mendesak rakyat Rusia untuk memprotes secara terbuka.

“Sayangnya, saya telah bekerja di Channel One dalam beberapa tahun terakhir, mengerjakan kampanye Kremlin,” kata Ovsyanikova. ‚ÄúSekarang saya sangat malu. Saya malu membiarkan kebohongan diceritakan di layar TV. Saya malu membiarkan orang Rusia menjadi malas.

Protes pribadinya dipuji di seluruh dunia sebagai protes berbahaya.

Kirgistan, juru bicara pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexei Navalny. Terpuji Ovsyanikova membagikan video tersebut di akun Twitter-nya. Dalam salah satu pembaruan video regulernya yang dirilis di Telegram, Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky secara pribadi berterima kasih kepada “wanita yang memasuki studio Channel One”.

Menurut OVD-Info, ribuan orang yang memprotes konflik telah ditangkap di Rusia, yang mengatakan invasi dan kejatuhannya telah “mengubah secara permanen” masyarakat Rusia.

Jennifer Hassan dan Amar Nadir berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.