Inilah yang kami pelajari dari kemenangan Cardinals atas para Orang Suci pada hari Kamis

Skor kotak penuh

  1. Awal yang lambat dari The Cardinals (semacam) tidak menjadi masalah pada hari Kamis. Arizona masih malu karena hanya mencetak enam poin di kuarter pertama dalam tujuh pertandingan, tiga di antaranya datang Kamis. Tapi setidaknya para Kardinal menyelesaikan kesengsaraan kuartal kedua mereka untuk satu malam. Tim itu outscored 48-26 di kuarter kedua, tapi berhasil mengubah defisit 7-3 menjadi memimpin 28-14 turun minum. Itu tidak terjadi setiap minggu, dan para Kardinal meraba-raba dua kali lebih awal di wilayah Orang Suci. Pada akhirnya tidak masalah. Tapi itu setengah tertawa Arizona — terutama Kyler Murray Dan Kliff Kingsbury — dibutuhkan. Meskipun itu bertentangan dengan grafik kedalaman Orang Suci yang dibantai, para Kardinal menggerakkan bola dengan baik sepanjang malam. Mari kita begini: Bisakah Anda bayangkan reaksinya jika tidak?
  2. Tidak melonggarkan DeAndre Hopkins. Hopkins kembali ketika para Kardinal sangat membutuhkannya. Itu terlihat dari penggunaan mereka terhadapnya. Hopkins ditargetkan 13 kali, menangkap sembilan umpan untuk 99 yard. Dia membiarkan beberapa bola mengenai tangannya (dan helm), yang diharapkan untuk pemain yang melewatkan 35% pertama musim ini. Tapi Hopkins memberi Murray selimut keamanan dalam situasi jarak jauh dan merupakan pemandangan yang disambut baik. Dan dampaknya melampaui tangkapan dan yard. Di akhir kuarter kedua, Murray keluar lapangan sambil berteriak ke arah pelatih kepalanya, dan Hopkins ada di sana untuk menenangkan Murray. Satu permainan kemudian, Cardinals melaju dan mengikat permainan dengan konversi dua poin (di mana Hopkins memiliki tangan, menggambar panggilan bertahan defensif pada down pertama).
  3. James Winston Mendapatkan pekerjaannya kembali, kami pikir. Andy Dalton Mengambil alih untuk Winston yang cedera dan tampil relatif baik dalam tiga awal pertamanya musim ini, menjaga turnover (dua) dan karung (empat) di sisi rendah. Bahkan ada pembicaraan bahwa Winston akan memiliki kesempatan untuk mempertahankan pekerjaan itu setelah dia dianggap sehat. Winston sangat dekat untuk memulai hari Kamis. Mungkin Dennis Allen berharap dia pergi ke arah itu. Dalton memulai dengan panas, tetapi gagal dalam hampir sembilan menit dengan pick zona merah yang buruk, diikuti oleh pick-enam back-to-back. Yang pertama bukan salahnya; Yang kedua menderita stres. Meski begitu, itu adalah pertunjukan yang sulit bagi Dalton yang berada di lapangan (bahkan melempar untuk empat touchdown), dan dia bukan starter yang diproyeksikan. Orang Suci harus mencari tahu apakah Winston memiliki masa depan, dan waktu hampir habis saat tim jatuh ke 2-5. Dengan asumsi dia sehat, para Orang Suci harus kembali kepadanya.
  4. The Saints berada di posisi terbawah di departemen omset. The Saints memasuki permainan dengan jumlah turnover terbanyak di NFL (13) dan tingkat turnover terakhir yang mati (minus-7). Angka itu mencapai minus-10 di babak pertama, benar-benar menghentikan momentum awal permainan yang telah mereka bangun. Pick pertama Dalton mencegah Saints untuk naik 14-3; Setelah beberapa kedipan, mereka turun dua tanda. Banyak dari itu jelas-jelas merupakan pelanggaran The Saints, karena quarterback saja telah menyumbang 10 turnover melalui tujuh pertandingan. Tetapi pertahanan dapat melakukan bagiannya untuk membantu dan mencuri beberapa bola dari waktu ke waktu. Setelah membuat tiga turnover dalam dua game pertama, unit hanya memiliki tiga takeaways dalam lima game. Tentu saja, tim ini telah dihancurkan oleh cedera, terutama di lini belakang. Tetapi satu atau dua turnover yang dibuat dalam game ini dapat mengubah skrip dan membuat mereka bertahan lebih lama di game.
  5. Kardinal harus memberi Benyamin adalah salah satunya Lebih banyak peluang. Ada sedikit keributan di Cardinalstorm sebelum pertandingan minggu lalu melawan Seahawks James Connor Terluka. Itu tidak pernah terwujud, karena Benjamin ditembaki oleh pertahanan Seattle yang buruk (15 carry untuk 37 yard). Pada hari Kamis, bagaimanapun, Benjamin adalah kekuatan. Gaya lari penghancur tekelnya yang dipatenkan ditampilkan sepenuhnya di Arizona State, di mana ia secara rutin menyeret para pembela Saints untuk jarak ekstra yard dalam perjalanan ke kinerja terburu-buru 12-carry, 92-yard, satu-TD. Empat pegangan. Benjamin terkubur di bagan kedalaman, tetapi dia layak mendapat peran bahkan jika Connor kembali. Dia berlari keras dan dengan tujuan, aset yang tidak berarti untuk pelanggaran Cardinals yang membutuhkan identitas yang jelas.
READ  Oklahoma vs. Skor Nebraska, Takeaways: No. 6 Cina mendominasi Huskers, mencetak poin terbanyak melawan lawan mereka

Tingkat gen berikutnya dari permainan: Kardinal’ Yesaya Simmons Pick-enam Andy Dalton mencapai 20,68 mph, tercepat oleh seorang gelandang sebagai pembawa bola musim ini. Sejak tahun 2020, Simmons telah mencapai 20-plus mph enam kali dalam permainan dari scrimmage, paling banyak dari gelandang mana pun dalam rentang itu.

Penelitian NFL: Orang Suci WR Rasyid Shaheed Dia menjadi pemain kedua sejak 1991 yang berlari sejauh 40 yard lebih pada dua permainan pertamanya dari latihan sepak bola. Hal terakhir yang harus dilakukan? Kardinal WR Marquis BrownDia melakukannya sebagai pemula dengan Baltimore.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.