Inggris di ambang resesi setelah ekonomi menyusut 0,2% pada kuartal ketiga

Bank of England telah memperingatkan bahwa Inggris menghadapi resesi terpanjang sejak pencatatan dimulai satu abad yang lalu.

Huw Fairclough | Getty Images Berita | Gambar yang bagus

LONDON – Ekonomi Inggris menyusut 0,2%% Kuartal ketiga 2022 menandai awal dari apa yang bisa menjadi resesi panjang.

Perkiraan awal menunjukkan bahwa ekonomi berkinerja lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal ketiga, meskipun terjadi perlambatan. Ekonom telah memperkirakan kontraksi 0,5%, menurut Refinitiv.

Setelah kontraksi 0,1% kuartal kedua direvisi naik menjadi 0,2%, kontraksi masih tidak mewakili perlambatan teknis — dua kuartal berturut-turut ditandai dengan pertumbuhan negatif.

“Dalam hal output, terjadi perlambatan pada kuartal ini untuk industri jasa, manufaktur dan konstruksi; sektor jasa melambat menjadi output datar pada kuartal tersebut, didorong oleh penurunan layanan yang dihadapi konsumen, sementara sektor manufaktur turun 1,5%. Kuartal 3 2022 termasuk penurunan di semua 13 subsektor sektor manufaktur, “kata kantor statistik Nasional dalam laporannya pada hari Jumat.

Itu Bank Inggris Ramalan minggu lalu Resesi terpanjang di negara ini sejak pencatatan dimulaiPenurunan, yang dimulai pada kuartal ketiga, akan berlanjut hingga 2024 dan menunjukkan bahwa pengangguran akan tetap di 6,5% selama dua tahun ke depan.

Negara ini menghadapi krisis biaya hidup yang bersejarah, didorong oleh tekanan pada pendapatan riil dari kenaikan energi dan harga komoditas yang dapat diperdagangkan. Bank sentral baru-baru ini memberlakukan Kenaikan suku bunga terbesar sejak 1989 Pembuat kebijakan berusaha mengendalikan inflasi dua digit.

ONS mengatakan tingkat produk domestik bruto kuartalan pada kuartal ketiga adalah 0,4% lebih rendah dari level sebelum Covid pada kuartal terakhir 2019. Sementara itu, angka untuk September menunjukkan PDB Inggris turun 0,6%, dirugikan oleh hari libur umum. Untuk pemakaman kenegaraan Ratu Elizabeth II.

READ  Starter Los Angeles Dodgers Walker Buehler akan menjalani operasi siku akhir musim minggu depan

Menteri Keuangan Inggris Jeremy Hunt akan mengumumkan agenda kebijakan fiskal baru minggu depan, yang diharapkan mencakup kenaikan pajak yang signifikan dan pemotongan pengeluaran. Perdana Menteri Rishi Sunak telah memperingatkan bahwa keputusan sulit harus diambil untuk menstabilkan ekonomi negara.

“Meskipun beberapa angka inflasi intervensi mulai terlihat lebih baik dari sini, kami memperkirakan harga akan tetap tinggi untuk sementara waktu, menambah lebih banyak tekanan pada permintaan,” kata Jorge Lagarias, kepala ekonom di Mazars.

“Jika Anggaran minggu depan terbukti memang ‘keras’ pada pembayar pajak, seperti yang diharapkan, konsumsi akan ditekan lebih lanjut dan Bank of England harus mulai memikirkan dampak guncangan permintaan terhadap ekonomi.”

Ini adalah pesan penting dan akan segera diperbarui

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.