India memblokir permainan Grafton karena kekhawatiran berbagi data di China – Sumber

NEW DELHI/SEOUL, 29 Juli (Reuters) – Pemerintah India telah memblokir game battle-royal populer dari Grafton Inc. (259960.KS)Sebuah perusahaan Korea Selatan yang didukung oleh Tencent China (0700.HK)Sebuah sumber pemerintah India mengatakan prihatin dengan berbagi data dan penambangan di China.

Menggunakan kekuatan di bawah Undang-Undang Teknologi Informasi India, Battlefield Mobile India (BGMI) mengandalkan ketentuan yang melarang banyak aplikasi China mulai tahun 2020 dengan alasan keamanan nasional, menurut seorang pejabat pemerintah dan sumber lain dengan pengetahuan langsung.

Pemerintah India belum mengumumkan larangan tersebut secara terbuka. Tetapi aplikasi telah dihapus dari Alphabet Inc (GOOGL.O) Google Play Store dan Apple Inc (AAPL.O) App Store di India hingga Kamis malam.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Penghapusan BGMI, yang memiliki lebih dari 100 juta pengguna di India, terjadi setelah negara Asia Selatan itu melarang judul Grafton lainnya, PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG), pada tahun 2020.

Tindakan keras PUBG adalah bagian dari larangan New Delhi pada lebih dari 100 aplikasi seluler asal China setelah perang perbatasan selama sebulan antara saingan bersenjata nuklir.

Larangan tersebut telah diperluas untuk mencakup lebih dari 300 aplikasi, termasuk aplikasi game populer ‘Free Fire’, yang dimiliki oleh grup teknologi Singapura Sea Ltd. (SE.N).

Menurut pengajuan peraturan Grafton, Tencent memegang 13,5% saham di Grafton melalui kendaraan investasi pada akhir Maret.

Saham Grafton turun lebih dari 9% pada berita Jumat, setelah ditutup dengan kerugian 4,5% di Seoul. India melaporkan peningkatan persentase satu digit yang tinggi dalam pendapatannya pada kuartal pertama tahun ini di bulan Mei, kata perusahaan itu.

READ  Perjalanan Biden ke Eropa mungkin berat pada solidaritas Barat, tetapi bisa jadi ringan pada upaya Putin untuk mengakhiri perang Ukraina.

Saham Tencent Holdings turun 4,9% ke level terendah sejak 15 Maret.

Seorang juru bicara Google mengatakan itu memblokir permainan mengikuti perintah pemerintah, sementara kementerian TI India dan Apple tidak menanggapi permintaan komentar. Sumber tersebut menolak disebutkan namanya karena perintah tersebut bersifat rahasia.

Kedutaan China di New Delhi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di Seoul, juru bicara Grafton mengatakan pengembang sedang berbicara dengan otoritas dan perusahaan terkait untuk menentukan keadaan pasti seputar penangguhan dua toko aplikasi utama di India.

CEO Krafton India Sean Hyunil Son mengatakan kepada portal berita TechCrunch awal pekan ini bahwa pemerintah India sebelumnya telah menyatakan bahwa PUBG dan BGMI adalah permainan yang berbeda dan bahwa “BGMI mematuhi semua pedoman” di India.

‘Pengaruh Cina’

India menggunakan Bagian 69A dari Undang-Undang TI untuk memberlakukan larangan tersebut, dua sumber yang mengetahui langsung mengatakan kepada Reuters.

Bagian tersebut memungkinkan pemerintah untuk memblokir akses publik ke konten untuk kepentingan keamanan nasional, antara lain. Perintah yang dikeluarkan berdasarkan bagian ini umumnya bersifat rahasia.

Presiden Prahar Abhay Mishra mengatakan Swadeshi Jagran Manch (SJM) dan Prahar nirlaba telah berulang kali meminta pemerintah untuk menyelidiki “pengaruh Cina” dari BGMI. SJM adalah sayap ekonomi Rashtriya Swayamsevak Sangh, sebuah kelompok nasionalis Hindu berpengaruh yang dekat dengan partai berkuasa Perdana Menteri Narendra Modi.

“Dalam apa yang disebut avatar baru, BGMI tidak berbeda dengan PUBG sebelumnya, Tencent masih mengontrolnya di latar belakang,” kata Mishra.

Larangan tersebut menimbulkan reaksi online yang kuat dari para gamer populer di India di Twitter dan YouTube.

“Saya harap pemerintah kita memahami bahwa ribuan atlet olahraga dan pembuat konten dan kehidupan mereka bergantung pada PGMI,” cuit Abhijeet Andare, pengguna Twitter dengan lebih dari 92.000 pengikut.

Dilaporkan oleh Aditya Kalra dan Munsif Venkat di New Delhi, Joyce Lee di Seoul; Pelaporan tambahan oleh Nubur Anand; Diedit oleh Kirsten Donovan, Clarence Fernandez dan Muralikumar Anantharaman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.