India melarang ekspor gandum karena gelombang panas mempengaruhi hasil panen dan harga domestik naik

Deposit bersama gandum yang dipanen di troli traktor di sebuah ladang di pinggiran Ahmedabad, India pada 16 Maret 2022. REUTERS / Amit Dave

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Larangan itu dapat mendorong harga gandum global ke level tertinggi baru
  • India telah menetapkan target mengekspor 10 juta ton gandum sebelum larangan
  • Gelombang panas mengurangi ukuran panen gandum dan menaikkan harga
  • Pembelian pemerintah turun lebih dari 50% dari tahun lalu

Mumbai, 14 Mei (Reuters) – India telah melarang ekspor gandum karena dampak terik matahari telah mengurangi produksi dan mendorong harga domestik ke level tertinggi sepanjang masa.

Pemerintah mengatakan masih akan mengizinkan ekspor ke negara-negara yang telah mengeluarkan letter of credit dan mencari barang “untuk memenuhi kebutuhan ketahanan pangan mereka.”

Setelah pendudukan Rusia pada 24 Februari di Ukraina dan runtuhnya ekspor dari Laut Hitam, pembeli global membelokkan pasokan dari produsen gandum terbesar kedua di dunia. Sebelum larangan, India telah menetapkan target ekspor 10 juta ton tahun ini. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Meskipun bukan salah satu pengekspor gandum terkemuka di dunia, larangan India dapat mendorong harga dunia ke tingkat yang lebih tinggi, mengingat pasokan yang sudah ketat, terutama sangat mempengaruhi konsumen miskin di Asia dan Afrika.

“Larangan itu mengejutkan,” kata dealer sebuah perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai. “Setelah dua atau tiga bulan kami memperkirakan pembatasan ekspor, tetapi angka inflasi tampaknya telah mengubah pikiran pemerintah.”

Naiknya harga makanan dan energi mendorong inflasi ritel tahunan India ke level terendah delapan tahun di bulan April, memperkuat ekspektasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga lebih tajam lagi. Baca selengkapnya

READ  Letnan gubernur NY mengundurkan diri setelah ditangkap selama penyelidikan federal

Harga gandum di India berada pada titik tertinggi sepanjang masa, naik Rs 25.000 ($ 320) per ton di beberapa pasar spot, jauh di atas harga dukungan minimum pemerintah Rs 20.150.

Meningkatnya biaya bahan bakar, tenaga kerja, transportasi dan pengemasan juga mendorong harga tepung terigu di India.

“Ini bukan hanya gandum. Inflasi keseluruhan telah menimbulkan kekhawatiran tentang inflasi, itulah sebabnya pemerintah harus melarang ekspor gandum,” kata seorang pejabat senior pemerintah, menambahkan bahwa diskusi tentang pembatasan ekspor bersifat pribadi.

“Bagi kami, ini sangat berhati-hati,” katanya.

Tanaman kecil

India minggu ini menguraikan rekor target ekspornya untuk tahun fiskal yang dimulai 1 April, dengan mengatakan akan mengirim perwakilan perdagangan ke negara-negara seperti Maroko, Tunisia, Indonesia dan Filipina untuk mencari cara untuk meningkatkan ekspor.

Pemerintah memperkirakan produksi 111,32 juta ton pada Februari, rekor panen keenam berturut-turut, tetapi pada Mei turun menjadi 105 juta ton. Baca selengkapnya

Dealer tersebut mengatakan kepada sebuah perusahaan perdagangan global yang berbasis di New Delhi bahwa panen mungkin sekitar 100 juta ton atau kurang karena suhu meningkat pada pertengahan Maret.

“Pembelian pemerintah telah turun lebih dari 50%. Pasar spot mendapatkan produk yang jauh lebih sedikit daripada tahun lalu. Semua ini menunjukkan hasil yang lebih rendah,” kata pedagang itu.

Dengan harga gandum global yang melonjak setelah pendudukan Rusia di Ukraina, India mengekspor 7 juta ton gandum pada tahun keuangan hingga Maret, 250% lebih tinggi dari tahun sebelumnya.

“Kenaikan harga gandum moderat dan harga India secara signifikan lebih rendah dari harga dunia,” kata Rajesh Baharia Jain, seorang pengusaha yang berbasis di New Delhi.

“Faktanya, harga gandum di beberapa bagian negara telah naik ke level saat ini bahkan tahun lalu, jadi langkah untuk melarang ekspor tidak lebih dari reaksi spontan.”

READ  Pengumuman Langsung Imran Khan: Berita Parlemen Pakistan dan Terbaru

Jain mengatakan India dapat mengekspor setidaknya 10 juta ton gandum tahun keuangan ini, meskipun ada penurunan produksi dan pengadaan pemerintah oleh Food Corporation of India (FCI) yang dikelola negara.

FCI sejauh ini telah membeli 19 juta ton gandum dari petani domestik, naik dari 43,34 juta ton dari total pembelian tahun lalu. FCI membeli biji-bijian dari petani lokal untuk menjalankan program kesejahteraan pangan bagi masyarakat miskin.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, petani ingin menjual gandum ke pedagang swasta yang menawarkan harga lebih baik dari yang ditetapkan pemerintah.

Pada bulan April, India mengekspor 1,4 juta ton gandum dan telah menandatangani perjanjian untuk mengekspor sekitar 1,5 juta ton pada bulan Mei. Baca selengkapnya

“Larangan India akan mendongkrak harga gandum dunia. Saat ini tidak ada pemasok besar di pasar,” kata pedagang lainnya.

($ 1 = 77.4700 Rupee India)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Rajendra Jadhav di Mumbai dan Mayank Bhardwaj di New Delhi; Pengeditan: William Mallard & Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.