Ibukota China Bergeser dari Kemarahan Nol-Covid ke Penanganan Pandemi

BEIJING, 11 Desember (Reuters) – Kesuraman COVID-19 Beijing semakin dalam pada hari Minggu ketika banyak toko dan bisnis lain tutup, dan seorang ahli memperingatkan ribuan kasus virus corona baru, karena kemarahan atas kebijakan COVID China sebelumnya menyebabkan kekhawatiran tentang penanganannya terhadap pandemi. .

China pada hari Rabu meninggalkan pembatasan COVID yang ketat setelah protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap mereka bulan lalu, tetapi kota-kota yang sudah berjuang dengan wabah paling parah, seperti Beijing, mengalami penurunan tajam dalam aktivitas ekonomi setelah aturan seperti pengujian rutin dicabut.

Bukti anekdotal menunjukkan bahwa banyak bisnis terpaksa ditutup karena pekerja yang terinfeksi diisolasi di rumah, dan banyak yang memutuskan untuk tidak keluar karena risiko infeksi yang tinggi.

Zhong Nanshan, seorang ahli epidemiologi Tiongkok terkemuka, mengatakan kepada media pemerintah bahwa jenis virus Omicron yang beredar di Tiongkok sangat menular, dengan satu orang yang terinfeksi menginfeksi hingga 18 orang.

“Kami dapat melihat ratusan ribu atau puluhan ribu orang terkena dampak di banyak kota besar,” kata Zhang.

Angka resmi untuk kasus baru telah turun karena pengujian rutin Covid terhadap penduduk Beijing telah dibatalkan dan dibatasi untuk kelompok seperti petugas kesehatan.

Pejabat kesehatan melaporkan 1.661 infeksi baru di Beijing pada Sabtu, turun 42% dari 3.974 pada 6 Desember, sehari sebelum kebijakan nasional dilonggarkan secara dramatis.

Tetapi bukti menunjukkan ada lebih banyak kasus di kota berpenduduk hampir 22 juta orang, di mana semua orang mengenal seseorang yang tertular COVID.

“Di perusahaan saya, jumlah orang yang negatif Covid mendekati nol,” kata seorang wanita yang bekerja di sebuah perusahaan pariwisata dan acara di Beijing, yang meminta untuk diidentifikasi hanya sebagai Nancy.

READ  Reaksi Peringkat Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi: Alabama Overrated, USC Underrated di Top 25 Terbaru

“Kami menyadari bahwa ini tidak dapat dihindari – setiap orang harus bekerja dari rumah,” katanya.

‘berisiko tinggi’

Minggu adalah hari kerja biasa untuk toko-toko di Beijing, yang biasanya ramai, terutama di tempat-tempat seperti lingkungan Shichahai yang bersejarah, yang penuh dengan butik dan kafe.

Tetapi pusat perbelanjaan di distrik Chaoyang yang paling padat penduduknya di Beijing tutup pada hari Minggu.

Ekonom secara luas memperkirakan jalan China menuju kesehatan ekonomi akan bergelombang, karena pekerja sakit dan guncangan seperti krisis tenaga kerja memerlukan pemulihan skala penuh untuk sementara waktu.

“Transisi ke nol-COVID pada akhirnya akan memungkinkan pola belanja konsumen kembali normal, tetapi risiko penularan yang tinggi akan menekan belanja swasta berbulan-bulan setelah dibuka kembali,” kata Mark Williams, kepala ekonom Asia di Capital Economics. kata dalam sebuah catatan.

Menurut Capital Economics, ekonomi China dapat tumbuh sebesar 1,6% pada kuartal pertama 2023 dan 4,9% pada tahun kedua.

Ahli epidemiologi Zhang menambahkan bahwa perlu waktu berbulan-bulan untuk kembali normal.

“Pendapat saya setelah Maret semester pertama tahun depan,” katanya.

Meskipun China telah mencabut pembatasan Covid domestiknya, sebagian besar perbatasan internasionalnya masih tertutup untuk orang asing, termasuk turis.

Pelancong yang masuk akan dikenakan karantina selama lima hari di fasilitas pemerintah terpusat dan tiga hari pemantauan mandiri di rumah.

Tetapi bahkan ada petunjuk bahwa aturan itu mungkin berubah.

Pada hari Sabtu, staf di bandara internasional utama di kota Chengdu, ketika ditanya apakah peraturan karantina sedang dilonggarkan, mengatakan terserah pihak berwenang di lingkungan seseorang apakah akan menjalani karantina rumah selama tiga hari atau tidak.

(Cerita ini telah dicetak ulang untuk mengoreksi ejaan ‘wanita’ di paragraf 9)

READ  Bank sentral Rusia memangkas suku bunga utama, dengan alasan menurunnya risiko stabilitas

Dilaporkan oleh Ryan Woo, Albee Zhang, Josh Arslan, Liz Lee dan Judy Hua; Diedit oleh Robert Birzel

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *