Heat memimpin seri 2-0 atas Celtics di final Wilayah Timur: Bagaimana intensitas Miami mengalahkan Boston

BOSTON — Tekel hidung dengan Jimmy Butler belum berhasil dengan baik untuk Celtics sejauh ini di seri ini.

Boston masih unggul tujuh pada kuarter keempat Game 2 di final Wilayah Timur ketika Grant Williams mulai mengalah dengan Butler. Pertukaran itu begitu intens hingga dahi mereka bersentuhan.

Ada sedikit jarak antara Miami Heat dan Celtics sekarang. Butler mencetak sembilan dari 27 poinnya pada kuarter keempat, termasuk pukulan yang mengikat dan lampu hijau atas Williams, dan Heat menang 111-105.

“Anda harus memenangkan pertarungan,” kata pelatih Heat Erik Spoelstra, yang kemudian berkata: “Saya menyukai versi buruk dari Jimmy, tetapi Anda tetap mendapatkannya. Saya pikir orang lebih memperhatikannya sekarang.

Heat – yang memasuki babak playoff sebagai unggulan kedelapan – telah menjadi tim kelima dalam sejarah NBA yang memulai postseason dengan tiga kemenangan tandang berturut-turut di Game 1. Mereka sekarang mengakhiri seri di kandang dan berada dalam posisi untuk melewatkan perjalanan pertama mereka ke final sejak 2020. Game 3 adalah hari Minggu di Miami pukul 8:30 malam.

Pada seri putaran pertama 2021, Miami menjadi tim jalan pertama yang memenangkan dua game pertama dari seri playoff setelah Dallas merebut dua game pertama melawan Clippers.

Kabar baik untuk Celtics di luar sana. Clippers kembali untuk memenangkan seri dalam tujuh. Juga, di seri 2017 melawan Bulls, Boston bangkit dari lubang 0-2 setelah kalah di kandang sendiri. Butler ada di tim Chicago itu. Peluang untuk kembali ke Boston masih panjang. Tim yang kalah 2-0 di final konferensi adalah seri 6-56.

Caleb Martin unggul untuk Heat dari bangku cadangan, mencetak rekor tertinggi dalam karir playoff dengan 25 poin. Bam Adebayo mencetak 22 poin, 16 rebound, dan sembilan assist, dan Duncan Robinson menambah 15 poin dari bangku cadangan.

READ  Pasukan Israel bentrok dengan pria bersenjata Palestina di Jenin, menewaskan sembilan orang, menandai hari paling mematikan di Tepi Barat dalam setahun

Celtics memimpin dengan 12 poin pada kuarter keempat. Mereka dipimpin oleh 34 poin dari Jayson Tatum, yang tidak mencetak field goal pada kuarter keempat, tetapi akhirnya mengonversi lima tembakan kotor. Jaylen Brown menambahkan 16 poin, tetapi 7 dari 23. Boston sebenarnya memimpin dengan 12 poin di paruh pertama.
Celtics melakukan 15 turnover untuk permainan yang menghabiskan 20 poin.

“Mereka bermain di zona itu, tapi saya pikir kami bermain dengan kecepatan yang lebih baik,” kata pelatih Celtics Joe Mazzulla. “Saya pikir Jason melakukan permainan yang tepat, membawa bola ke tempat yang seharusnya, apakah itu dia atau teman-temannya. Ketika kami tidak membalikkannya, saya pikir kami memiliki penampilan yang bagus.

Williams tidak bermain di Game 1 pada hari Rabu dan nyaris tidak bermain di akhir seri semifinal Boston melawan Philadelphia, tetapi dia kembali ke rotasi untuk mendapatkan sembilan poin dari bangku cadangan – dan perselisihan dengan Butler terbukti merugikan.

Ketika Butler melebar dari hidung ke hidung setelah melakukan jumper yang bagus pada Williams, Butler mengalahkannya dan kemudian menirukan bahwa Williams terlalu kecil. Kaki 17 kaki Butler dengan waktu tersisa 2:58 mengikat permainan pada 100, dan dia membuat Miami unggul dengan kaki 12 dengan waktu tersisa 2:33.

Pergi lebih dalam

‘Saya menyukainya’: Jimmy Butler mengakui bahwa Grant Williams memprovokasi dia dalam insiden terbaru playoff NBA

“Ya, memang,” kata Butler ketika ditanya apakah petunjuk dengan Williams memotivasi dia. “Ini pertandingan yang sangat bagus.”

Heat menyelesaikan pertandingan dengan laju 24-9. Tembakan busuk Gabe Vincent membuatnya menjadi empat dengan 19,3 detik tersisa, dan setelah Tatum melewatkan 3, Max Struss menempatkan permainan di luar jangkauan dengan dua tembakan busuk lagi.

READ  Roket raksasa SpaceX Falcon Heavy diluncurkan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun

Vincent, Struss, Robinson, dan Martin semuanya tidak putus kuliah. Kedua kemenangan itu di Final NBA.

“Alur cerita itu sudah berakhir,” kata Spoelstra. “Orang-orang itu telah membuktikan diri sebagai pesaing dan pemenang.”

AtletisAnalisis Instan:

Kemerosotan kuartal keempat Celtics

Celtics tampak dalam kondisi sangat baik ketika mereka memimpin 12 poin di awal kuarter keempat, tetapi Heat merespons dengan cepat. Martin, yang mondar-mandir di timnya beberapa kali sepanjang pertandingan, melaju ke ring untuk mendapatkan ember dan Robinson memasukkan dua lemparan tiga angka berturut-turut.

Miami mendominasi sisa permainan. Butler memukul beberapa ember besar, termasuk satu di atas Williams tak lama setelah keduanya berhadapan dan berbicara sampah. Adebayo menguasai kaca dan pelanggaran Celtics menghilang di menit-menit terakhir.

Itu adalah keruntuhan rumah yang mengejutkan untuk meninggalkan Boston dalam defisit seri 2-0. – Raja

Intensitas Heat mendorong Celtics keluar dari zona nyamannya

Celtics mempertahankan Heat di tempat yang mereka inginkan, dan kemudian percikan menyala. Joe Mazzulla membawa Williams ke dalam rotasinya untuk menit-menit yang diperpanjang, membantunya mengembalikan konsistensi pertahanan yang hilang selama kuarter ketiga yang menghancurkan di Game 1 dan mencapai beberapa titik kunci untuk membuat Boston unggul di saat-saat genting.

Tapi kemudian dia benar-benar berselisih dengan Butler, yang memicu superstar Miami, yang melanjutkan untuk melepaskan tembakan demi tembakan di atas Williams untuk menghapus keunggulan 12 poin Boston di waktu-waktu genting. Celtics melewatkan banyak 3 detik terbuka lebar dan tidak bisa menghentikan yang mereka butuhkan, kemudian Mazzulla memilih untuk tidak menyelesaikan keempatnya dengan waktu tersisa sekitar 20 detik.

Itu menyebabkan Tatum 3 liar yang gagal dan menempatkan Boston di posisi 2-0 yang menghancurkan. Itu adalah contoh utama lainnya tentang bagaimana intensitas Heat mendorong Celtics keluar dari zona nyaman mereka dan meningkatkan seluruh pendekatan mereka terhadap permainan. – Weiss

Bacaan wajib

(Foto: Nathaniel S. Butler / NBAE via Getty Images)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *