Hakeem Jeffries meluncurkan tawaran untuk menggantikan Nancy Pelosi



CNN

Demokrat DPR tampaknya akan memilih Perwakilan New York Hakeem Jeffries untuk menggantikan Pembicara Nancy Pelosi, langkah yang berpotensi bersejarah untuk memilih orang kulit hitam pertama yang memimpin partai di Kongres.

Jeffries meluncurkan tawarannya untuk pemimpin DPR Demokrat pada hari Jumat dalam sebuah surat kepada rekan-rekannya yang berjanji untuk memberdayakan dan melindungi mereka — dan memperluas barisan mereka.

“Demi kepentingan rakyat Amerika, prioritas utama nonpemerintah kami adalah mengembalikan mayoritas pada November 2024,” tulis Jeffries.

Setelah Pelosi mengumumkan Kamis Dia akan melepaskan kepemimpinan Dia telah menjabat selama 20 tahun, dan Pembicara belum mengatakan siapa yang akan dia dukung untuk menggantikannya dalam pemungutan suara 30 November.

Tetapi sebagai tanda kekuatan Jeffries yang tumbuh, Pemimpin Mayoritas DPR Steny Hoyer dan Cambuk Mayoritas DPR Jim Clyburn dengan cepat mendukungnya setelah mengumumkan bahwa mereka mengundurkan diri dari jabatan kepemimpinan mereka.

“Pembicara Pelosi telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di Kongres dan bangsa, dan saya menantikan pengabdiannya yang berkelanjutan dan akan melakukan semua yang saya bisa untuk membantu generasi baru pemimpin Demokrat kita, saya yakin Hakeem Jeffries, Kathryn Clark, dan Peter Aguilar,” kata Clyburn. kata, mengacu pada Demokrat New York, Massachusetts dan California Hoyer mengatakan Jeffries “akan membuat sejarah untuk DPR dan negara kita.”

Pada usia 52, Jeffries akan mewakili perubahan generasi dari trio pemimpin DPR Demokrat saat ini yang tiga dekade lebih tua darinya. Ia menjadi ketua Partai Demokrat pada 2019, menjadikannya anggota termuda yang menjabat sebagai pemimpin.

Dalam sebuah surat Jumat, Jeffries memuji kepemimpinan masa lalu, tetapi mengatakan “lebih banyak yang harus dilakukan untuk melawan inflasi, melindungi demokrasi kita, melindungi kebebasan reproduksi, menyambut orang Amerika baru, memajukan perlindungan yang setara di bawah hukum dan meningkatkan keamanan publik di seluruh negeri ini.”

Dia meyakinkan rekan-rekannya bahwa dia akan memberi mereka lebih banyak kekuatan dalam proses legislatif, dengan menulis, “Kita harus kembali ke keadaan normal.” Di “masa-masa berbahaya,” katanya, Kongres harus fokus pada meloloskan RUU yang “memerangi kejahatan” untuk orang Amerika dan “secara signifikan meningkatkan keselamatan semua anggota dan keluarga mereka.”

Jeffries menikmati dukungan luas di antara kaukus DPR Demokrat.

Sebelum pengumuman Pelosi, Ketua Kaukus Hitam Kongres Ohio Rep. Joyce Beatty mengatakan kepada CNN bahwa dia mengharapkan kaukus memberikan dukungannya di belakang Jeffries.

“Jika dia mundur, saya jelas bahwa Hakeem Jeffries adalah orang yang akan saya pilih dan memimpin pemungutan suara untuk Kaukus Hitam Kongres,” kata Beatty. “Saya tidak selalu berbicara untuk semua orang, tapi saya sangat nyaman karena saya yakin setiap anggota Kaukus Hitam Kongres akan memilih Hakeem Jeffries.”

Perwakilan Mark Bogan dari Wisconsin, mantan ketua Kaukus Progresif Kongres, mendukung Jeffries. “Hakeem Jeffries datang ke kelas saya dan saya penggemar berat Hakeem,” kata Pocan kepada CNN. “Saya pikir dia sangat pintar, dia orang yang baik untuk membawa konsensus di antara kaukus. Saya pikir dia akan menjadi pemimpin yang hebat.

Selama berbulan-bulan, anggota parlemen dari Partai Demokrat membisikkan bahwa keluarnya Pelosi dari Kongres akan membuka jalan bagi Jeffries. Pengacara yang dibesarkan di Brooklyn ini lulus dari State University of New York di Binghamton, Georgetown dan New York University School of Law sebelum terpilih menjadi anggota Badan Legislatif Negara Bagian New York pada tahun 2006. Dia telah melayani distrik ke-8 New York sejak memenangkan pemilihan pertamanya untuk Kongres. Satu dekade lalu. Di era Trump, Jeffries memainkan peran kunci dalam meloloskan RUU reformasi peradilan pidana bipartisan yang dikenal sebagai Undang-Undang Langkah Pertama dan mengadvokasi pemakzulan mantan presiden sebagai Ketua DPR dalam sidang pertama. Dia terus membentuk pesan partai selama pemerintahan Biden.

Beberapa Demokrat DPR menunggu terlalu lama untuk beralih ke era Pelosi. Dia memenangkan jabatan Ketua setelah Pemilu 2006, kalah setelah Pemilu 2010 dan memenangkannya lagi setelah Pemilu 2018.

“Dia seorang pembicara bersejarah, dia sangat berprestasi, tapi saya pikir banyak Demokrat siap untuk babak baru,” kata Perwakilan Massachusetts Seth Moulton, yang sebelumnya mencoba menggulingkan Pelosi, kepada CNN.

Tetapi siapa pun yang menggantikan Pelosi akan bekerja di bawah bayang-bayang warisannya sebagai salah satu tokoh paling kuat dan terpolarisasi dalam politik Amerika. Pembicara berperan penting dalam meloloskan Undang-Undang Perawatan Terjangkau, RUU stimulus ekonomi 2008, RUU bantuan virus korona $1,9 triliun, paket infrastruktur bipartisan $1,2 triliun, dan yang terbaru, tagihan kesehatan dan pajak $750 miliar yang mencakup investasi terbesar di Amerika. Sejarah mengatasi perubahan iklim.

Pelosi, yang terus bertugas di Kongres mewakili San Francisco, akan keluar dengan minoritas DPR yang lebih besar dari yang diharapkan penggantinya setelah pemilihan paruh waktu 2022. Beberapa Demokrat mengatakan mereka ingin dia tetap menjadi presiden.

Ditanya tentang keputusan Pelosi, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan dia mencengkeram dadanya dan memintanya untuk tetap tinggal.

“Ketika dia menelepon saya dan mengatakan ini dan itu, saya mengatakan kepadanya, ‘Tolong ubah pikiran Anda. Kami membutuhkan Anda di sini,” kata Schumer.

Cerita dan topik ini telah diperbarui dengan peningkatan tambahan.

READ  Pemenang Grammy Awards 2022: Memperbarui Daftar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.