Google Stadia akan dihentikan tahun depan dan semua pembelian akan dikembalikan dananya

Layanan Cloud Gaming Google Stadia menginginkan Januari Tutup pada 18, kata perusahaan pencarian dalam posting blog Kamis. Google akan mengembalikan semua perangkat keras Stadia yang dibeli melalui Google Store dan semua game serta konten tambahan yang dibeli melalui Stadia Store.

Perusahaan bertujuan untuk mengeluarkan semua pengembalian dana pada pertengahan Januari.

Pengguna Stadia masih dapat mengakses perpustakaan game mereka, termasuk game Pro, mulai Kamis jika Anda memiliki langganan Pro aktif. Dalam email kepada pemain, Google memperingatkan bahwa dukungan penerbit untuk game dapat bervariasi dan pengalaman bermain game Anda mungkin terpengaruh selama penonaktifan (beberapa game mungkin hilang atau kehilangan fitur sebelum waktunya).

Tampaknya Google tidak memberi tahu banyak pengembang tentang penutupan sebelum posting blog publik. Pembuat Destiny 2 Bungie tweeted pada hari Kamis Datang dengan “rencana aksi”. Setelah pemberitahuan. Pengembang Assassin’s Creed Ubisoft ingin mengizinkan pemain yang telah membeli game di Stadia untuk membawanya ke PC melalui layanan distribusi digital Ubisoft Connect, kata Jumat.

Google telah berbicara dengan setidaknya satu studio (pengembang Luxor Evolved Sekolah tua) tentang penggantian pendapatan yang hilang sebagai akibat dari perubahan mendadak, Axios melaporkan Jumat.

Menjelaskan langkah tersebut, wakil presiden dan manajer umum Stadia Phil Harrison mencatat investasi Google dalam game melalui layanan distribusi digital Google Play, teknologi cloud, dan streaming YouTube.

READ  Poster untuk acara baru Sherri Shepherd menggantikan poster Wendy Williams

“Beberapa tahun yang lalu, kami juga meluncurkan layanan game konsumen yang disebut Stadia,” katanya dalam sebuah posting blog. “Dan sementara pendekatan Stadia untuk streaming game kepada pelanggan dibangun di atas fondasi teknis yang kuat, itu tidak menarik bagi pengguna seperti yang kami harapkan, jadi kami telah membuat keputusan sulit untuk menutup layanan streaming Stadia kami.”

Posting blog mencatat bahwa beberapa karyawan di tim Stadia akan dipindahkan ke peran lain di Google.

Layanan cloud gaming diluncurkan pada November 2019 dengan penerimaan yang beragam.


Now playing:
Watch this:

Playing Google Stadia for the first time



7:03

“Stadia isn’t delivering new games [at the moment], yang mencoba menawarkan cara baru untuk bermain melalui streaming. Sesuatu yang sudah bisa Anda dapatkan dari penyedia lain,” Scott Stein dari CNET Menulis pada waktu itu. “Sampai Google menemukan cara untuk mengulang di YouTube dan membuat game skala besar kompetitif yang benar-benar unik, Stadia belum sepadan dengan waktu Anda.”

Meskipun ada beberapa Game yang solid di perpustakaannya, stadion gagal terbentuk. Google Itu menutup studio pengembangan in-house-nya Pada tahun 2021, ambisi game-nya menandakan perpindahan dari stadion.

Ada juga banyak stadion Turnamen Cloud Gamingdengan Xbox, PlayStation, Nvidia Dan Amazon Menyediakan semua alternatif.

Itu belum sepenuhnya sukses bagi perusahaan, dengan Harrison mengatakan teknologi itu dapat digunakan untuk YouTube, Google Play, dan proyek augmented reality-nya.

Teknologi itu juga akan tersedia untuk mitra bisnis Google. Sony memberikan layanan streamingnya sendiri pada tahun 2015 Pembelian Paten OnLive — sebuah Layanan streaming game pertama — tepat sebelum startup yang dulu menjanjikan ditutup.

READ  Orang ke-7 tewas setelah penembakan massal parade Highland Park - NBC Chicago

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.