Gajah bukan orang secara hukum, senang dengan aturan utama pengadilan New York

Gajah Gajah Asia yang bahagia, yang telah berada di Kebun Binatang Frank selama lebih dari 40 tahun, akan berada di sana pada hari Selasa setelah Mahkamah Agung New York memutuskan dia bukan orang dalam pengertian hukum dan karena itu tidak memenuhi syarat untuk hak asasi manusia.

Dengan 5 banding 2 suara, Happy ditahan secara ilegal di kebun binatang dan Pengadilan Banding menolak argumen organisasi pengacara hewan bahwa itu harus dipindahkan ke lingkungan alami.

Masalahnya adalah apakah prinsip hukum di balik Habeas corpus – untuk melindungi kebebasan fisik orang dan untuk memerangi pemenjaraan ilegal – harus diperluas ke hewan yang otonom dan kompleks secara intelektual seperti gajah. Tidak, kata pengadilan.

“Meskipun tidak ada yang menyangkal kemampuan gajah yang mengesankan, kami menolak argumen pemohon bahwa Habeas Corpus memiliki hak untuk mencari penyelesaian dengan Habeas Corpus,” tulis Ketua Hakim Janet Defier. “Habeas corpus bukanlah hewan yang tidak manusiawi, tetapi kendaraan praktis untuk membela hak asasi manusia yang dikendalikan secara ilegal.”

Namun dalam perselisihan yang panjang, Hakim Rowan D. Wilson, tugas pengadilan untuk “mengakui hak suami untuk mengajukan petisi kebebasan karena itu adalah binatang liar, bukan untuk dipenjara, tetapi kita adalah hak. Memberi kepada orang lain mendefinisikan siapa kita sebagai sebuah komunitas.

Hakim Jenny Rivera, dalam penyangkalan terpisah, mengatakan, “Bahagia diperlakukan dengan cara yang tidak wajar yang tidak memungkinkannya menjalani hidupnya seperti yang dia inginkan: Tunjukkan padanya sebagai gajah yang mandiri dan mandiri.”

Putusan, yang tampaknya menjadi kasus pertama yang mencapai Mahkamah Agung di dunia berbahasa Inggris, berakhir. Ketika bahagia di mana dia berada, efeknya tidak mungkin menekan perdebatan tentang apakah hewan yang lebih cerdas harus melihat sesuatu selain benda atau harta benda.

Kasus ini dibawa sebagai bagian dari kelompok hak asasi yang tidak manusiawi, organisasi pengadilan hewan Motivasi hukum jangka panjang Melakukan Hewan tawanan gratis. Bulan lalu, kelompok itu bersikeras pada permintaan habeas corpus untuk memindahkan tiga gajah dari kebun binatang di California, terlepas dari nasib Happy.

Tim berusaha mengubah Happy menjadi salah satu dari dua suaka gajah besar dari Kebun Binatang Bronx, yang menyebut Happy sebagai “penjara”, yang digambarkan sebagai pengaturan alam yang akan dengan senang hati mengubah hidup Happy.

“Dia adalah gajah yang depresi dan bengkok,” kata pendiri kelompok itu, Steven Weiss, dalam sebuah wawancara sebelum putusan diumumkan.

Di sisi lain ada Asosiasi Konservasi Satwa Liar, yang mengelola kebun binatang dan dengan tegas menolak klaim kelompok itu tentang keberadaan Happy’s Bronx. Komunitas tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan sebelum putusan bahwa “dia terpelihara dengan baik dan sangat terikat padanya oleh para profesional dengan pengalaman puluhan tahun,” menambahkan bahwa kasus itu sama saja dengan “eksploitasi terang-terangan.”

Komunitas tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Selasa.

Arti argumen menjadi jelas pada hari yang dingin dan cerah di bulan Mei dari sebuah troli di monorel yang melintasi kawasan Wild Asia di kebun binatang. Dia dan neneknya, gajah Asia lainnya, bergerak perlahan, sekitar tiga hektar dipisahkan oleh pagar yang dikelilingi oleh pepohonan, dengan pepohonan yang tersebar, dan sebuah kolam di dekatnya.

“Dua gajah kami cantik,” kata seorang pemandu wisata, memberikan penilaian yang sulit dibantah oleh rata-rata orang. Di bawah sinar matahari pagi, Nenek senang berkeliaran di padang rumputnya dengan menggerakkan telinga, belalai, dan ekornya. “Mereka menarik perhatian,” kata pemandu.

Gajah pada dasarnya sangat sosial, berkeliaran dalam kawanan dan berinteraksi satu sama lain dalam segala hal mulai dari suara frekuensi rendah hingga sudut terkecil dari tubuh mereka. Di dalamnya diamati Berbagai perilaku berkabung jika salah satu dari mereka meninggal.

Kebun Binatang Bronx membelinya dan satu lagi dari ketujuhnya, Crumby, pada tahun 1977. Keduanya awalnya tinggal di Elephant House bersama Dus, seekor gajah betina tua (bukan di bagian Wild Asia tempat Happy sekarang disimpan).

Dus, Happy dan Crumby dilatih melakukan trik, ride untuk anak-anak, dan run show.Akhir pekan gajah“Bermain” dengan kostum yang dibuat oleh seniman pertunjukan pusat kota yang tangguh Pemadam kebakaran Dan Pemain sepak bola perguruan tinggi. (Biasanya gajah menang.)

READ  Nick Kyrgios dan Stefanos Tsitsipas keduanya memiliki hasil imbang yang bagus setelah pertandingan babak ketiga yang mendebarkan di Wimbledon.

Akhirnya mereka pindah ke Wild Asia ketika kebun binatang di seluruh negeri mengambil kembali atau meninggalkan pameran gajah mereka. Munculnya Gerakan Hak-Hak Hewan. Dus meninggal pada tahun 2002. Beberapa bulan kemudian, Nenek dan gajah kedua, Maxine, menyerang Crumby dan melukainya. Tidak bisa bahagia dengan mereka lagi.

Pada tahun 2006, seekor gajah betina muda, Sami, dibawa sebagai pendamping baru Happy, tetapi mati ketika tiba. Kebun binatang memutuskan untuk tidak menambahkan gajah lagiBerfokus pada membantu anggota satwa liar yang terancam punah.

Itu meninggalkan kebahagiaan sendirian di satu sisi pagar, dengan Nenek – dan, sampai dia meninggal bertahun-tahun yang lalu, Maxine – di sisi lain. Terlepas dari larangan tersebut, petugas kebun binatang mengatakan bahwa Happy tidak terisolasi dan dia dan neneknya menyentuh belalai dan mencium serta berkomunikasi satu sama lain.

Eugene M., yang menjadi hakim di pengadilan saat itu. Fahe, bersama rekan-rekannya, bergabung dengan Simp untuk membubarkan kasus tersebut. Namun dalam konsensus, katanya, masalah tersebut menghadirkan “dilema mendalam tentang etika dan kebijakan yang akan menarik perhatian kita.”

“Masalah apakah hewan yang tidak manusiawi memiliki hak fundamental atas kebebasan yang dilindungi oleh Habeas Corpus Act sangat mendalam dan berpandangan jauh ke depan,” tulisnya.

“Pada akhirnya, kita tidak bisa mengabaikannya,” tambahnya.

Tn. Bagi Wise, pendapat Hakim Fahey itu memberi secercah harapan. Setelah kehabisan banding dalam kasus Simp, dia beralih ke Happy, membedakan dirinya sebagai orang yang maju secara intelektual, terutama untuk ras yang dikenal karena kecerdasannya.

Pada tahun 2005, ia lulus tes pengenalan diri kaca dan, ketika melihat ke cermin, menyentuh tanda X di kepalanya dengan belalainya – gajah pertama yang menunjukkan tingkat kesadaran diri seperti itu (hanya dibuat oleh bayi manusia, monyet dan lumba-lumba). sebelum itu).

Pada Februari 2020, seorang hakim pengadilan diberhentikan Tn. Petisi habeas corpus diajukan atas nama Happy oleh Wakil Komite. Alison Dwight, seorang hakim di Mahkamah Agung Negara Bagian Bronx, mengatakan dia terikat oleh preseden hukum dan telah “menyesali” keputusannya.

“Pengadilan ini setuju bahwa kebahagiaan lebih dari hal hukum atau properti,” tulisnya.

Pengadilan banding menguatkan putusan pengadilan yang lebih rendah, mengatur panggung untuk sidang bulan lalu di hadapan pengadilan banding tujuh hakim.

READ  Pengumuman Langsung: Rusia Menduduki Ukraina

Para hakim memusatkan perhatian pada penyelidikan tentang bagaimana otonomi bagi hewan didefinisikan; Makna kebebasan fisik dalam peristiwa ini; Dan potensi konsekuensi besar dari vonis yang memindahkan kebahagiaan dari kebun binatang.

Hakim Rivera menanyai Monica Miller, seorang pengacara yang mewakili Proyek Hak Asasi Manusia, tentang bahaya memelihara hewan peliharaan.

“Apakah itu berarti saya tidak bisa memelihara anjing?” Dia bertanya. “Maksudku, anjing bisa menghafal kata-kata.”

Tidak, Ms Miller menjawab bahwa argumen kelompok itu tidak berlaku untuk anjing: “Kami tidak memiliki bukti anjing memiliki gajah.”

Argumen utama asosiasi pembela adalah bahwa Happy tidak ditahan secara ilegal, tetapi pengacaranya, Kenneth Manning, mengatakan Mr. Dia juga mengangkat ketakutan bahwa jika pengadilan memutuskan mendukung panel Wise, manusia akan kehilangan kendali atas semua jenis hewan.

“Saya tidak akan menyebut ini riak, Yang Mulia,” katanya kepada Hakim Rivera.

Menurut pendapatnya, Hakim Defior setuju. Tn. Satu keputusan yang mendukung kelompok Wise, tulisnya, “akan berdampak buruk pada masyarakat modern.”

Hakim Fahey pensiun dari pengadilan tahun lalu dan tidak ikut dalam debat. Tapi dia memilih pengadilan sebelum mengundurkan diri, dan dalam sebuah wawancara sebelum mengumumkan keputusan, mengatakan itu adalah langkah penting terlepas dari keputusannya.

“Hal yang sebenarnya adalah apakah mereka memiliki perasaan yang kompleks tentang diri mereka sendiri,” katanya tentang hewan yang lebih cerdas seperti gajah dan simps. Dia mengatakan ada “sejumlah besar bukti” untuk mendukung argumen itu dan “tidak ada bukti” yang bertentangan.

Meskipun kamus dapat mendefinisikan “orang” dengan cara tertentu, ia mencatat bahwa arti kata tersebut di bawah hukum telah berubah seiring waktu. Dia mencatat bahwa perusahaan sekarang dianggap orang dalam keadaan tertentu.

Kemajuan teknologi – seperti yang melibatkan kecerdasan buatan – telah membuatnya semakin penting untuk menjawab pertanyaan tentang kepribadian, kata Hakim Fahey.

“Ketika sains berubah, sifat kemanusiaan dan kecerdasan akan berubah,” katanya. “Jika kita tidak menghadapi bagaimana kita mendefinisikan hal-hal ini sekarang, mereka tidak akan menciptakan apa pun untuk kita ketika perubahan itu datang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.