FX swap debt $80 triliun ‘blind spot’ kata regulator global

LONDON, 5 Desember (Reuters) – Dana pensiun dan lembaga keuangan ‘non-bank’ lainnya memiliki lebih dari $80 triliun utang dolar tersembunyi di luar neraca dalam pertukaran FX, kata Bank for International Settlements (BIS).

BIS, yang dikenal sebagai bank sentral dunia, juga mengatakan dalam laporan triwulanan terbarunya bahwa kenaikan pasar pada tahun 2022 berjalan tanpa masalah besar.

Setelah berulang kali mendesak bank sentral untuk bertindak tegas untuk mengurangi inflasi, itu terdengar lebih terukur dan memilih masalah pasar crypto dan gejolak pasar obligasi Inggris bulan September.

Peringatan utamanya menggambarkan pertukaran FX sebagai “titik buta” utang yang berisiko meninggalkan pembuat kebijakan “dalam kabut”.

Pasar pertukaran valas, seperti dana pensiun Belanda atau perusahaan asuransi Jepang yang meminjam dolar sebelum melunasi pinjaman euro atau yen, memiliki riwayat masalah.

Ketika krisis keuangan global dan pandemi Covid-19 mendatangkan malapetaka pada Maret 2020, mereka melihat perlunya bank sentral seperti Federal Reserve AS untuk campur tangan dalam jalur pertukaran dolar.

Lebih dari $80 triliun utang “tersembunyi” diperkirakan melebihi stok surat utang negara, repo, dan surat berharga dolar, kata BIS. Itu tumbuh dari lebih dari $55 triliun satu dekade lalu, sementara kontrak pertukaran FX mencapai hampir $5 triliun per hari di bulan April, sekitar dua pertiga dari perputaran FX global harian.

Untuk kedua bank non-AS dan ‘bank’ non-AS seperti dana pensiun, kewajiban dolar dari transfer FX sekarang diperkirakan menggandakan kewajiban dolar neraca mereka.

“Hutang dolar yang hilang dari pertukaran/penerusan FX dan pertukaran mata uang sangat besar,” kata perusahaan yang berbasis di Swiss, mengutip kurangnya informasi langsung tentang skala dan lokasi masalah.

Hutang dolar di luar dan di neraca

Lebih dekat

Laporan tersebut juga menilai perkembangan pasar baru-baru ini secara luas.

READ  Katie Couric didiagnosis menderita kanker payudara

Karena inflasi telah tertahan, pejabat BIS telah vokal dalam seruan mereka untuk kenaikan suku bunga yang lebih kuat dari bank sentral, tetapi kali ini terdengar nada yang lebih terukur.

Ditanya apakah akhir siklus pengetatan bisa datang tahun depan, Claudio Borrio, kepala departemen moneter dan ekonomi BIS, mengatakan itu akan tergantung pada bagaimana kondisi berkembang, mencatat masalah tingkat kredit yang tinggi dan ketidakpastian tentang seberapa sensitif peminjam sekarang. Ada tarif yang naik.

Krisis yang meletus di pasar emas Inggris pada bulan September menggarisbawahi bahwa bank sentral dapat dipaksa untuk campur tangan – dalam kasus Inggris dengan membeli obligasi bahkan ketika mereka menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi.

“Jawaban sederhananya adalah lebih dekat dari awalnya, tapi kita tidak tahu seberapa jauh bank sentral harus melangkah,” kata Borrio tentang suku bunga.

“Musuh adalah musuh lama dan sudah dikenal,” katanya merujuk pada inflasi. “Tapi sudah lama sejak kita bertarung dalam pertempuran ini.”

Volatilitas pasar

Dino-Tungau

Laporan ini juga berfokus pada temuan Survei Pasar Valas Global BIS terbaru, yang memperkirakan bahwa perdagangan mata uang senilai $2,2 triliun berisiko dikompromikan pada hari tertentu.

Jumlah yang berisiko mewakili sepertiga dari total pendapatan FX yang dapat dikirim dan $1,9 triliun lebih dari tiga tahun lalu ketika survei FX terakhir dilakukan.

Perdagangan FX beralih dari platform perdagangan multilateral dan ke tempat yang “kurang terlihat”, mencegah pembuat kebijakan untuk “memantau pasar FX dengan tepat”.

Kepala penelitian dan penasihat ekonomi bank Hyun Chang Shin, sementara itu, menggambarkan masalah pasar crypto baru-baru ini seperti runtuhnya pertukaran FTX dan stablecoin TerraUSD dan Luna memiliki karakteristik yang mirip dengan kegagalan bank.

READ  Johnny Depp v. Amber Mendengar Pembaruan Uji Coba: Berita Teratas, Pembaruan, Debat, Penghakiman Hari Ini ...

Dia menggambarkan banyak mata uang kripto sebagai “DINO – terdesentralisasi hanya dalam nama” dan sebagian besar aktivitas terkait mereka terjadi melalui perantara tradisional.

“Ini terutama tentang mengambil simpanan orang di bank yang tidak diatur,” kata Shin, menambahkan bahwa ini tentang melepaskan leverage yang besar dan ketidaksesuaian jatuh tempo, seperti yang terjadi selama krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Mark Jones melaporkan; Diedit oleh Toby Chopra dan Alexander Smith

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *