ECB menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang ditandai dalam perlombaan untuk mengendalikan inflasi

  • Semua tarif akan naik 50 basis poin
  • Inflasi akan ‘diinginkan’ tinggi
  • ECB mendukung instrumen ‘anti-fragmentasi’ yang disebut TPI
  • Lagarde mengatakan ECB ‘bisa menjadi lebih besar’

FRANKFURT, 21 Juli (Reuters) – Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga lebih dari yang diharapkan pada Kamis karena kekhawatiran tentang inflasi yang tidak terkendali mengalahkan kekhawatiran tentang pertumbuhan, sementara ekonomi zona euro terpukul oleh dampak perang Rusia di Ukraina.

ECB menaikkan suku bunga deposito acuan sebesar 50 basis poin menjadi nol persen, melanggar pedomannya sendiri untuk langkah 25 basis poin, bergabung dengan rekan-rekan global dalam meningkatkan biaya pinjaman. Itu adalah kenaikan suku bunga pertama ECB dalam 11 tahun.

Pembuat kebijakan setuju untuk memberikan lebih banyak bantuan kepada negara-negara yang paling berhutang dari blok 19 negara – Italia di antaranya – dengan program pembelian obligasi baru yang bertujuan untuk membatasi kenaikan biaya pinjaman mereka.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mengakhiri percobaan delapan tahun dengan suku bunga negatif, ECB menaikkan suku bunga refinancing utamanya menjadi 0,50%. 8 berjanji lebih banyak untuk mengikuti setelah pertemuan.

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan penurunan yang jelas dalam prospek inflasi dan dukungan konsensus untuk alat anti-fragmentasi membenarkan langkah besar tersebut.

“Tekanan harga menyebar ke lebih banyak sektor,” kata Lagarde. “Kami memperkirakan inflasi akan tetap tinggi tidak nyaman untuk beberapa waktu.” Dia menyebutkan faktor pendorong termasuk biaya makanan dan energi yang lebih tinggi dan kenaikan upah.

“Kami memutuskan pada keseimbangan bahwa itu tepat untuk mengambil langkah besar keluar dari suku bunga negatif.”

Tetapi meskipun ECB sekarang bergerak lebih cepat, Lagarde mengatakan tingkat terminal – atau tingkat di mana kenaikan berakhir – tidak berubah.

READ  Liz Truss melawan Rishi Sunak untuk menjadi Perdana Menteri Inggris berikutnya

ECB tidak memberikan panduan tentang kenaikan suku bunga yang diharapkan pada bulan September, mengatakan kenaikan akan tepat dan keputusan akan dibuat oleh pertemuan tersebut.

ECB telah memandu pasar selama berminggu-minggu untuk mengharapkan kenaikan 25 basis poin pada hari Kamis, tetapi sumber yang dekat dengan diskusi mengatakan kenaikan 50 basis poin mulai berlaku sesaat sebelum pertemuan sebagai bagian dari kesepakatan termasuk bantuan untuk negara-negara debitur.

Dengan inflasi yang sudah mendekati wilayah dua digit dan berisiko menetap di atas target 2% ECB, kekurangan gas di musim dingin mendatang dapat menaikkan harga lebih jauh, mempertahankan pertumbuhan harga yang cepat.

Lagarde memperingatkan bahwa risiko terhadap prospek inflasi meningkat dan telah meningkat, terutama karena perang berlarut-larut dan harga energi tetap tinggi untuk waktu yang lama.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan kenaikan 25 basis poin, tetapi sebagian besar lebih menyukai kenaikan 50 basis poin, mengangkat rekor terendah ECB dikurangi suku bunga deposito 0,5% menjadi nol. Baca selengkapnya

Euro naik sebanyak 0,8% menjadi $ 1,0261, setelah diperdagangkan pada $ 1,0198 sesaat sebelum laporan, tetapi pembicaraan Lagarde berubah negatif pada hari itu. Pasar sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga hampir 50 basis poin pada bulan September dan kenaikan 124 basis poin untuk tahun ini.

Menjadi besar?

Program pembelian obligasi baru yang disebut Transmission Protection Instrument (TPI) dimaksudkan untuk mengekang kenaikan biaya pinjaman di seluruh blok mata uang seiring pengetatan kebijakan.

“Tingkat pembelian TPI tergantung pada tingkat keparahan risiko yang dihadapi pertukaran kebijakan,” kata ECB dalam sebuah pernyataan. “TPI akan memastikan kelancaran transmisi sikap kebijakan moneter di semua negara kawasan euro.”

READ  Ukraina Live News: Serangan Rusia di Odessa menimbulkan keraguan tentang kesepakatan gandum

Ketika suku bunga ECB naik, biaya pinjaman di negara-negara seperti Italia, Spanyol atau Portugal meningkat secara proporsional karena investor menuntut premi yang lebih besar untuk menahan utang mereka.

“ECB mampu melakukan hal itu,” kata Lagarde.

Implementasi instrumen sepenuhnya pada kebijaksanaan ECB dan bank akan menargetkan obligasi sektor publik dengan jatuh tempo antara satu dan 10 tahun.

Negara-negara yang mematuhi aturan fiskal UE dan tidak menghadapi “ketidakseimbangan makroekonomi yang parah” akan memenuhi syarat. Kepatuhan terhadap komitmen di bawah Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan Uni Eropa akan diperlukan, demikian juga penilaian kesinambungan utang.

Komitmen ECB pada hari Kamis datang karena krisis politik di Italia sudah membebani pasar menyusul pengunduran diri Perdana Menteri Mario Draghi, pendahulu Lagarde di ECB.

Selisih hasil antara obligasi 10-tahun Italia dan Jerman melebar menjadi 246,5 basis poin selama konferensi pers Lagarde, tidak jauh dari 250 basis poin yang mendorong pertemuan kebijakan darurat ECB bulan lalu.

Kenaikan 50 basis poin ECB tertinggal dari rekan-rekan globalnya, terutama Federal Reserve AS, yang menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin bulan lalu dan kemungkinan akan bergerak dengan margin yang sama di bulan Juli.

Tetapi zona euro semakin terekspos pada perang di Ukraina dan ancaman pengurangan pasokan gas dari Rusia yang dapat mendorong blok tersebut ke dalam resesi, membuat para pembuat kebijakan berada dalam dilema untuk menyeimbangkan pertimbangan pertumbuhan dan inflasi.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Mark John; Diedit oleh Toby Chopra, John Stonestreet dan Catherine Evans

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Ukraina, Rusia akan menandatangani kesepakatan untuk membuka kembali pelabuhan gandum, kata Turki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.