Dominasi Rafael Nadal di Clay Berlanjut, Novak Djokovic Juara Prancis Terbuka | Prancis Terbuka 2022

Ketika dua rival terbesar dalam tenis putra bertemu lagi di Prancis Terbuka, sejumlah faktor ditunjukkan untuk mendukungnya. Novak Djokovic. Meski dia dan Rafael Nadal datang di musim lapangan tanah liat yang penuh ketidakpastian, hanya Djokovic yang mengambil langkah signifikan. Nadal, sementara itu, sedang mencari bentuk terbaiknya bahkan setelah tulang rusuknya patah. Persiapannya diperumit oleh cedera pada kaki kronisnya. Bentuknya di Paris, sejauh ini, lebih rendah.

Tapi ini Rafael Nadal. Di Roland Carros. Dia adalah pemenang 110 kali dengan tiga kekalahan di kandang, menunjukkan bahwa dalam menghadapi 17 tahun masa jabatannya, bentuk dan hal-hal sepele lainnya dalam menghadapi total, dominasi yang belum pernah terjadi sebelumnya cocok sedikit pun. Dalam pertandingan, yang dimulai pada Mei dan berakhir pada Juni, Nadal mengalahkan Djokovic pada tahap pembukaan, kemudian menang 6-2, 4-6, 6-2, 7-6 (beberapa pertarungan kuat dan tekanan besar sebelum menang). 4) Beberapa menit kemudian pada pukul 01.15 waktu setempat.

“Itu adalah pertandingan yang sangat sulit,” kata Nadal. “Novak tidak diragukan lagi salah satu pemain terhebat dalam sejarah. Bermain melawannya selalu menjadi tantangan yang luar biasa. Semua sejarah yang kita miliki bersama hari ini adalah hal lain.

Pada pertemuan ke-59 dari pertandingan bersejarah yang tidak pernah berakhir itu, Nadal berhadapan dengan Djokovic 29-30. Dia menghadapi Alexander Sverre di semifinal, pertandingan Grand Slam terbaik dalam hidupnya. Carlos yang sering tidak teratur melintasi AlcarasDia menang 6-4, 6-4, 4-6, 7-6 (7), menghilangkan kegembiraan di sekelilingnya.

Nadal datang ke istananya, mengatur nada dari awal, memaksa masuk ke garis dasar dan menurunkan pukulan forehandnya di bawah garis barometer bersejarah keyakinannya. Dalam beberapa pertandingan pembukaan yang ketat, Nadal mematahkan servis Djokovic di game pembuka setelah beberapa kali melakukan deuce. Djokovic berjuang keras saat Natal yang megah melewati set pembuka. Backhand-nya melakukan kesalahan sendiri yang tidak biasa, pengembaliannya gagal, dia berjuang secara konsisten dan Nadal memimpin 6-2, 3-0 dengan dua gol.

Djokovic hanya punya waktu singkat untuk meyakinkan dirinya sendiri, dan inilah saat yang dia lakukan. Ketika dia kembali dia memukul servis Natalie dengan sabit dan perlahan-lahan bergerak melewati garis dasar saat dia memerintahkan transfer, menghancurkan bola dan Nadal bergegas ke depan. Dia memenangkan enam dari tujuh game berikutnya untuk menyamakan kedudukan, tetapi mereka mencetak gol pada menit ke-88 melalui game deuce brutal tanpa henti.

Djokovic memperpanjang untuk memainkan forehand selama perempat final melawan Natal. Foto: Adam Pretty / Getty Images

Level Djokovic naik tajam, namun tidak bertahan lama. Nadal memulai set ketiga, terus berusaha untuk mencapai net, dan ia mendominasi Djokovic yang tidak standar selama set tersebut. Tetapi hanya kecepatan yang terus berfluktuasi. Djokovic kembali menekan ketika dia kembali ke servisnya, dan ketika Nadal mematahkan servisnya di game pembuka di inning keempat, dia kembali ke base, memberikan tekanan konstan pada Nadal dan memberinya kesempatan untuk menambah set. Dia memimpin 5-2, tetapi Nadal menyelamatkan dua set poin 5-3 dan kemudian mengalahkan pukulan forehand Inside Out.

Saat tiebreak set keempat dimulai, Nadal bangkit. Dia melakukan pukulan forehand di garis bawah lebih baik daripada poin mana pun sejak set awal. Dia memukul tiga pukulan forehand berturut-turut untuk memulai tiebreak. Pemain No. 1 itu tertinggal tiga match point 1-6, tetapi waktunya di kandang Nadal tahun ini berakhir dengan kemenangan backhand down-line yang menggelegar dari roket Spanyol.

“Hanya ada satu cara untuk menang melawan Novak: bermain dengan cara terbaik dari poin pertama hingga terakhir. Hari ini adalah salah satu malam itu bagi saya. Tidak terduga, tapi saya sangat senang,” kata Nadal.

Kemudian, Djokovic mengakui bahwa dia adalah yang terbaik kedua hari itu: “Saya tahu saya bisa bermain lebih baik,” katanya. “Saya bangga telah berjuang sampai tembakan terakhir. Seperti yang saya katakan, hari ini saya kalah dari pemain hebat. Saya memiliki kesempatan. Tidak menggunakan mereka. Itu saja. Empat jam perang, saya harus menerima kekalahan ini.

Sepanjang minggu, Nadal merekomendasikan ini Prancis Terbuka Ini mungkin yang terakhir karena cedera kaki kronisnya, dan dia memimpin Prancis Terbuka ini dengan semangat ekstra: “Saya menikmati setiap kesempatan yang saya miliki untuk berada di sini setiap hari, dan masa depan tanpa terlalu memikirkan apa yang terjadi.” “Tentu saja saya akan terus berjuang untuk menemukan solusi [the foot], Tapi saat ini, kita tidak. Jadi beri saya kesempatan untuk bermain di semifinal lain di sini di Roland Garros yang memberi saya banyak energi.

READ  Aaron telah menandatangani kontrak baru dengan Donald Rams, non-QB dengan bayaran tertinggi dalam sejarah All-Pro DT NFL.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.